Keibubapaan

Penyebab Kematian Bayi Baru Lahir di Indonesia

Neonates adalah istilah untuk bayi baru lahir atau berumur 0-28 hari. Bayi yang berumur kurang dari satu bulan mempunyai badan yang sangat lemah dan mudah diserang penyakit. Itulah sebabnya bayi yang baru lahir memerlukan perhatian khusus agar kesihatannya tetap optimum. Kerana jika tidak, ini boleh membawa maut dan menyebabkan kematian. Betul, apa penyebab kematian bayi baru lahir di Indonesia? Inilah penjelasannya.

Punca kematian bayi baru lahir di Indonesia

Dilaporkan dari siaran pers dari Kementerian Kesehatan Indonesia, angka kematian bayi di Indonesia dicatat menurun menjadi 10.294 kes pada tahun 2017. Walaupun kelihatan menguntungkan, Badan Pusat Statistik sebenarnya mengungkapkan fakta yang mengejutkan bahawa setiap jam, 8 bayi baru lahir mati di Indonesia.

Apabila terkumpul, ini bermakna terdapat sekitar 192 bayi yang harus mati setiap hari. Perkara ini disahkan oleh Dr. Budihardja Singgih, DTM & H, MPH, sebagai Penasihat Kanan Kerajaan dari USAID Jalin, yang ditemui pasukan di Kuningan, Jakarta Selatan, Selasa (18/12) di bengkel diketuai oleh USAID Jalin.

Dr. Budihardja, yang pernah menjabat sebagai Ketua Pengarah Kesehatan Masyarakat di Kementerian Kesehatan Indonesia, menekankan bahawa angka ini masih cukup tinggi. Bukan hanya tugas pemerintah atau doktor, seluruh masyarakat juga turut serta dalam mengurangkan kadar kematian bayi baru lahir.

Sebelum mencari jalan keluar, anda mesti terlebih dahulu mengetahui punca kematian bayi baru lahir di Indonesia. Inilah penjelasan penuh.

1. Asfiksia

Asphyxia adalah penyebab utama kematian bayi baru lahir di Indonesia. Asphyxia adalah keadaan ketika bayi kekurangan oksigen sebelum atau semasa kelahiran. Ia dicirikan oleh kulit bayi menjadi biru, sesak nafas, penurunan degupan jantung, dan kelemahan otot.

"Biasanya, asfiksia disebabkan oleh persalinan yang terhalang atau bayi tidak keluar semasa bersalin. Atau mungkin kerana bayi hampir keluar, tetapi tersekat di tengah jalan. Nah, ini adalah penyebab kematian bayi yang baru lahir, "jelas Dr. Budiharja.

2. Jangkitan

Menurut WHO, jangkitan adalah antara tiga penyebab kematian bayi yang baru lahir di dunia. Terdapat banyak perkara yang boleh mencetuskan jangkitan pada bayi baru lahir, termasuk:

  • Sepsis
  • pneumonia
  • Tetanus
  • Cirit-birit

Di samping itu, jangkitan pada bayi baru lahir adalah perkara biasa di kawasan di mana kemudahan bersalin tidak optimum. Contohnya, jika bersalin, alat bersalin yang diperlukan tentunya dalam keadaan steril. Jika tidak, alat ini mudah terdedah kepada mikroorganisma yang boleh mencetuskan jangkitan pada wanita hamil dan bayi baru lahir.

Begitu juga dengan penjagaan tali pusat, alat yang digunakan juga mestilah bersih dan steril. Kerana jika tidak, bayi akan mudah terkena jangkitan dan penyakit lain, atau bahkan boleh menyebabkan kematian.

3. Berat lahir rendah

Bayi dikatakan mempunyai berat lahir rendah jika berat badannya kurang dari 2.500 gram atau 2.5 kilogram (kg). Menurut Dr. Budihardja, bayi dengan berat kurang dari 2,500 gram terdedah kepada masalah kesihatan atau bahkan kematian ketika dilahirkan.

"Tetapi jika masih antara 2.000 hingga 2.500 gram, biasanya masih dapat disimpan. Sekiranya berada di bawah itu, ia akan menjadi sangat sukar (dilahirkan dalam keadaan selamat), "katanya.

Adakah kematian bayi yang baru lahir dapat dicegah?

Jumlah kes kematian bayi baru lahir di Indonesia mesti menjadi perhatian semua pihak. Bukan hanya dari doktor, pasukan perubatan, dan pemerintah, tetapi juga memerlukan sokongan dari masyarakat. Kedua-dua wanita hamil itu sendiri, suami, kepada keluarga mereka.

Kerana penyebab kematian bayi baru lahir berbeza, kaedah pencegahannya juga berbeza. Selain meningkatkan kualiti perkhidmatan kesihatan, usaha menjaga keselamatan bayi baru lahir juga ditentukan oleh kesihatan ibu itu sendiri.

Sehingga berat bayi ketika lahir adalah normal, dalam arti tidak kurang atau lebih, ibu berkewajiban untuk menjaga dietnya semasa hamil. Contohnya, dengan memakan lebih banyak sayur-sayuran dan buah-buahan, makanan yang tinggi serat dan asid folik, dan jenis makanan sihat yang lain. Semakin memenuhi keperluan pemakanan ibu semasa mengandung, semakin baik kesihatan ibu dan bayi.

Begitu juga dengan asfiksia dan jangkitan pada bayi baru lahir, kedua masalah kesihatan ini juga dapat dicegah seawal mungkin.

"Untuk mencegah asfiksia pada bayi, sebenarnya dapat dicegah sejak awal. Sebagai contoh, jika anda mengetahui bahawa penghantarannya macet, anda boleh segera melakukan pembedahan caesar. Jadi, bayi tidak perlu tinggal lama di saluran kelahiran yang boleh menyebabkan mereka kehabisan oksigen, ”kata Dr. Budihardja.

Sementara itu, untuk mengelakkan jangkitan, pastikan kemudahan kesihatan bersih dan bersih. Bermula dari alat ke bilik bersalin, pastikan semuanya dalam keadaan bersih dan steril sehingga bayi dapat mengelakkan risiko jangkitan.

"Kecuali jika bayi dilahirkan sebelum waktunya, tentu kita tidak dapat mencegah bayi dengan berat badan lahir rendah. Ini bermakna tidak semua perkara dapat dicegah, tetapi kebanyakan penyebab kematian bayi baru dapat dicegah seawal mungkin, ”kata Dr. Budihardja.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌