Keibubapaan

Bayi tidak diimunisasi, apa akibatnya?

Adakah imunisasi anak anda sudah lengkap? Bayi perlu mendapatkan vaksin sejak lahir untuk mencegah risiko penularan penyakit berbahaya. Malangnya, masih banyak anak Indonesia yang tidak mendapat imunisasi sepenuhnya kerana ibu bapa mereka takut dengan khabar angin dan mitos palsu. Berikut ini adalah penjelasan mengenai kepentingan imunisasi dan akibat dari tidak memberi imunisasi kepada bayi.

Mengapa imunisasi penting?

Setiap manusia pada dasarnya memiliki sistem kekebalan tubuh sejak dia berada di rahim untuk melindungi dari penyakit.

Walaupun begitu, sistem imun bayi tidak berfungsi dengan optimum dan sekuat sistem imun orang dewasa, jadi mereka akan mudah sakit.

Ini adalah peranan imunisasi untuk menjaga kesihatan bayi sejak lahir, jika anda tidak mendapat imunisasi, sistem imun anak anda tidak akan kuat.

Imunisasi adalah cara untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh sehingga kebal terhadap kuman penyakit, baik itu bakteria, virus, jamur, parasit, dan lain-lain.

Melalui imunisasi, ini bermaksud bahawa anda melindungi bayi anda dari pelbagai risiko penyakit pada masa akan datang.

Imunisasi melalui pemberian vaksin akan membantu sistem imun anak menghasilkan antibodi khas untuk melawan jenis penyakit tertentu.

Vaksin mengandungi versi kuman penyakit yang jinak atau tidak aktif yang telah melalui proses yang dilemahkan.

Sebaik sahaja berada di dalam badan, kuman jinak ini tidak akan menyebabkan penyakit tetapi membiarkan sistem imun anak mengenalinya dan mengingatnya sebagai ancaman.

Selepas itu, sistem kekebalan tubuh akan membentuk antibodi yang secara khusus akan berfungsi melawan jenis kuman ini.

Jadi, apabila suatu hari terdapat kuman aktif yang memasuki tubuh anak, sistem kekebalannya akan siap membunuhnya dengan antibodi khas ini.

Ini membantu kanak-kanak dilindungi dari pelbagai jenis penyakit berbahaya.

Inilah akibatnya sekiranya bayi tidak diberi imunisasi

Perlu difahami bahawa vaksinasi tidak menjamin keberkesanan 100 peratus dalam mencegah penyakit. Walau bagaimanapun, faedahnya akan melebihi risiko.

Walaupun anak itu dijangkiti dan sakit, gejala yang akan dialami oleh anak akan jauh lebih ringan dan lebih mudah disembuhkan daripada tidak menerima vaksin sama sekali.

Sekiranya bayi tidak mendapat imunisasi, akibatnya, anak akan lebih berisiko dijangkiti dan mengalami penyakit yang lebih teruk.

Berikut adalah akibat yang akan timbul sekiranya bayi tidak diimunisasi.

Berisiko komplikasi penyakit

Kanak-kanak yang tidak diimunisasi mempunyai risiko yang lebih tinggi untuk mengalami komplikasi yang boleh menyebabkan kecacatan pada bayi dan bahkan kematian.

Ini kerana tubuhnya tidak mendapat kekuatan sistem pertahanan khas yang dapat mengesan jenis penyakit berbahaya tertentu.

Tubuh tidak mengenali virus penyakit yang masuk sehingga tidak dapat melawannya.

Ini akan memudahkan kuman membiak dan menjangkiti tubuh anak.

Sekiranya anda sama sekali tidak menerima imunisasi, anak anda akan berisiko menghidap penyakit.

Lebih buruk lagi, penyakit ini boleh menyebabkan kematian pada bayi dan kanak-kanak.

Sistem imun tidak kuat

Sistem imun bayi dan kanak-kanak yang tidak mendapat vaksin tidak akan sekuat dengan kanak-kanak yang menerima imunisasi.

Ini kerana tubuh anak tidak dapat mengenali virus penyakit yang masuk ke dalam badan sehingga tidak dapat melawannya.

Lebih-lebih lagi, jika bayi tidak menerima vaksin dan jatuh sakit, dia dapat menyebarkannya kepada orang lain, membahayakan persekitaran di sekitarnya.

Memudaratkan anak-anak lain

Imunisasi bukan sahaja berfungsi sebagai benteng untuk bayi, tetapi juga berperanan dalam mencegah penularan penyakit dari orang ke orang.

Ibu bapa perlu ambil perhatian bahawa kesan tidak diberi imunisasi tidak hanya mempengaruhi kesihatan bayi anda.

Kanak-kanak dan orang lain juga akan kehilangan wang sekiranya program imunisasi tidak sama rata, malah boleh mengalami masalah kesihatan bagi bayi baru lahir.

Sekiranya bayi anda tidak mendapat imunisasi, virus dan kuman di dalam tubuhnya dapat merebak dengan mudah kepada saudara, saudari, rakan, dan orang lain.

Terutama jika mereka tidak atau tidak pernah menerima imunisasi dan sistem imun mereka lemah.

Pada akhirnya, penyebaran penyakit akan berubah menjadi wabak penyakit dan akan menyebar ke persekitaran, menyebabkan lebih banyak kes wabak dan kematian penyakit.

Namun, ibu bapa perlu ingat, itu tidak bermaksud jika anda telah menerimanya, anak anda akan bebas dari penyakit.

Penyakit yang berkaitan dengan imunisasi masih mungkin berlaku, tetapi kesannya kurang teruk jika anak anda tidak menerima vaksin.

Oleh itu, anda masih perlu menjaga kesihatan dan kebersihan anak-anak agar mereka sentiasa dijaga.

Apa yang perlu dilakukan apabila bayi tidak diberi imunisasi

Apabila bayi anda yang belum mendapat vaksin mempunyai masalah kesihatan dan ingin berjumpa doktor atau anak anda akan bersekolah, terdapat beberapa perkara yang perlu diberi perhatian oleh ibu bapa.

Jelaskan kepada doktor bahawa bayi tidak mendapat imunisasi

Semasa berjumpa doktor, pastikan anda memberitahu bayi anda bahawa bayi anda belum atau belum menerima vaksin seusianya. Mengapa ini penting?

Memetik dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) yang memberitahu bayi yang tidak mendapat vaksin membuat doktor mempertimbangkan kemungkinan anak itu mempunyai sejarah penyakit tertentu.

Di samping itu, ini juga membolehkan kakitangan perubatan memutuskan sama ada anak anda perlu dirawat secara terpisah untuk mengelakkan penyakit merebak.

Sebabnya ialah kumpulan yang berisiko dijangkiti penyakit ini adalah bayi yang berumur kurang dari 12 bulan dan tidak bersedia menerima beberapa jenis imunisasi.

Bukan hanya bayi, orang dewasa yang menjalani rawatan atau mempunyai sistem imun yang lemah juga dapat merebak dengan cepat.

Ini termasuk dalam akibat bayi tidak mendapat imunisasi.

Beritahu sekolah

Apabila anak sudah bersedia untuk bersekolah atau pergi ke sekolah jagaan harian, pastikan anda memberitahu guru bahawa anak anda belum mendapat imunisasi.

Dengan itu, pesta jagaan harian dapat lebih berwaspada dan menjauhkan si kecil daripada anak yang sakit.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌