Pemakanan

Bagaimana dan dari mana lemak badan berasal? •

'Lemak itu buruk.'

'Awas, makan banyak lemak kemudian lemak.'

Anda mungkin sering mendengar pernyataan ini dan akhirnya membataskan makanan kaya lemak. Tetapi tahukah anda bahawa lemak sebenarnya tidak seburuk yang anda fikirkan? Tidak semua lemak buruk, bergantung pada jenis dan jumlah yang dimakan. Namun, adakah benar bahawa hanya makanan berlemak yang membuat lemak? Bagaimana dengan makanan yang mengandungi karbohidrat dan protein? Adakah makan banyak makanan ini menjadikan anda bebas dari kegemukan dan lemak yang terkumpul?

Bagaimana lemak badan terbentuk?

Ya, sebenarnya lemak bukanlah satu-satunya sebab mengapa anda mempunyai banyak lemak di dalam badan. Lemak tidak buruk, lemak sama dengan makronutrien lain yang juga diperlukan dalam badan. Sebenarnya lemak diperlukan secara purata 20 hingga 25 peratus daripada jumlah kalori yang dimakan dalam satu hari. Bahkan memerlukan lebih banyak lemak berbanding protein yang hanya 10 hingga 20 peratus daripada jumlah kalori. Jadi apa yang menjadikan lemak sebagai 'suspek utama' kegemukan?

Lemak dalam tubuh adalah lemak dalam bentuk trigliserida, yang merupakan hasil metabolisme lemak dari pelbagai sumber, bukan hanya sumber makanan berlemak, tetapi sumber makanan protein dan karbohidrat juga dapat membentuk trigliserida. Makanan yang mengandungi lemak jelas dimetabolisme oleh tubuh menjadi asid lemak. Apabila asid lemak terkumpul terlalu banyak, tubuh akan menyimpannya sebagai trigliserida atau lemak di dalam badan. Lalu bagaimana dengan karbohidrat dan protein? Semua makanan yang anda makan berlebihan sebenarnya boleh menyebabkan penambahan lemak di dalam badan, jadi jangan hanya mengelakkan dan membatasi makanan berlemak.

BACA JUGA: Kanak-kanak Autistik Ternyata Tahap Lemak Baiknya Rendah

Karbohidrat ditukar menjadi lemak badan

Sumber makanan karbohidrat seperti nasi, roti, atau mi akan dimetabolisme dan dipecah oleh badan menjadi glukosa atau gula dalam darah. Kemudian, ada hormon insulin yang mengatur kadar gula dalam darah sehingga tidak berlebihan. Sekiranya sel-sel tubuh sudah mendapat gula dari aliran darah untuk menjadikannya tenaga, hormon insulin akan menukar gula yang tersisa dalam darah menjadi glikogen atau gula pada otot dan asid lemak. Asid lemak ini akan bergabung dengan asid lemak yang dihasilkan dari metabolisme lemak sebelumnya. Oleh itu, makan makanan karbohidrat berlebihan juga akan meningkatkan trigliserida, alias lemak badan.

BACA JUGA: 7 Makanan Tinggi Lemak yang Baik untuk Kesihatan

Protein ditukar menjadi lemak badan

Di dalam badan, protein mempunyai fungsi utama untuk membentuk tisu dan meningkatkan jisim otot. Protein yang masuk ke dalam badan akan dicerna dan dipecah menjadi asid amino. Asid amino ini membantu tubuh berfungsi normal. Tetapi apabila anda makan terlalu banyak protein dan tidak ada yang membuatnya berguna - seperti membina otot semasa bersenam dan melakukan aktiviti fizikal - maka protein juga akan disimpan.

Protein yang berlebihan dapat berubah menjadi gula atau glukosa dalam darah dan akan bergabung dengan glukosa akibat pemecahan karbohidrat. Oleh itu, glukosa dalam darah akan menjadi lebih tinggi, jadi hormon insulin akan mengubah glukosa ini menjadi asid lemak. Sekali lagi, semakin banyak asid lemak, bukan sahaja asid lemak yang berasal dari pemecahan lemak dan karbohidrat, tetapi juga protein.

BACA JUGA: Lemak Sayuran Tidak Selalu Lebih Sihat Daripada Lemak Haiwan

Kumpulan asid lemak menjadi trigliserida, alias lemak badan

Pengumpulan asid lemak akan diubah menjadi lemak badan atau juga dikenali sebagai trigliserida. Oleh itu, tahap trigliserida tidak boleh terlalu tinggi kerana akan membahayakan kesihatan. Badan menyimpan lebihan asid lemak dalam sel lemak yang dikenali sebagai sel adiposa. Sel-sel ini berkumpul untuk membentuk tisu yang juga dikenali sebagai tisu adiposa.

Tisu adiposa tersebar di pelbagai bahagian badan, seperti di bawah permukaan kulit dan di antara organ. Lokasi tisu adiposa juga bergantung pada beberapa faktor, salah satunya adalah jantina. Pada lelaki cenderung mempunyai tisu adiposa di perut dan pinggang. Sementara itu, wanita mempunyai lebih banyak tisu adiposa di kawasan pinggul dan pinggang.

Sel-sel lemak yang terkumpul terlalu banyak di sekitar organ tubuh sangat berbahaya bagi kesihatan kerana dapat menghalang peredaran darah yang kemudian menyebabkan pelbagai penyakit degeneratif. Trigliserida tinggi, seperti lebih daripada 100 mg / dl sangat berbahaya dan boleh menyebabkan radang pankreas akut. Cara menurunkan kadar trigliserida atau lemak tubuh adalah dengan menjalankan gaya hidup sehat, makan makanan yang baik, jangan makan berlebihan, dan melakukan olahraga secara teratur.

JUGA BACA: Lemak Kurus: Apabila Orang Tipis Sebenarnya Mempunyai Banyak Lemak