Keibubapaan

9 Cara Relaksasi untuk Menjadikan Susu Payudara Lebih lancar Setelah Menghentikan Penyusuan

Perhubungan adalah cara yang perlu dilakukan agar susu kembali lancar setelah bayi berhenti menyusu. Bagaimana melakukan hubungan? Mari lihat ulasan berikut, puan!

Apa itu hubungan?

Kerana keadaan tertentu, kadangkala ibu-ibu dilarang menyusukan bayinya. Keadaan ini boleh menyebabkan masalah pada ibu menyusu, seperti susu yang tidak lancar atau sama sekali tidak mahu keluar.

Oleh itu, ia memerlukan cara untuk melancarkan susu ibu lagi, iaitu dengan melakukan relaksasi.

Jadi ringkasnya, relaksasi adalah usaha untuk melancarkan semula pengeluaran susu agar si kecil mendapat cukup nutrisi.

Susu ibu yang tidak lancar biasanya berlaku sekiranya ibu telah lama terpisah dari bayinya. Keadaan ini misalnya apabila ibu atau bayi harus menjalani rawatan di hospital, keadaan kecemasan, atau keadaan lain.

Apabila bayi tidak menyusu selama beberapa hari atau minggu, susu biasanya tidak lancar. Ini kerana payudara tidak dirangsang oleh penghisap bayi. Oleh itu, ibu memerlukan penyusuan susu ibu.

Selain berhenti menyusu, relaksasi juga dapat dilakukan sekiranya ibu sama sekali tidak pernah menyusui bayinya.

Cara melakukan relaksasi untuk melancarkan susu ibu

Ibu boleh melakukan proses hubungan semula dengan cara berikut.

1. Memperkenalkan semula puting ibu kepada bayi

Sekiranya anak kecil anda tidak menyusui dalam jangka masa yang lama, kemungkinan dia akan mengalami 'kekeliruan puting'.

Kekeliruan puting adalah keadaan di mana bayi tidak mengenali puting susu ibu.

Ini biasanya berlaku jika bayi terbiasa dengan alat pacu atau pacifier ketika dia berhenti memberi makan ibu. Kerana kekeliruan puting, bayi tidak tahu bagaimana cara menyusukan bayi dengan betul.

Ibu dapat mengatasi ini dengan sekerap mungkin meletakkan puting ibu ke mulut bayi. Terutama ketika dia lapar. Namun, pastikan si kecil berasa selesa dan tidak perlu.

Terpaksa menyusu puting ibu boleh membuat trauma dan malah akan menolak untuk menyusukan bayi lagi.

Ibu juga dapat merangsang si kecil untuk menyusu ketika dia separuh tidur. Keadaan kesedaran yang menurun dapat mencetuskan refleks bayi untuk menghisap puting ibu.

2. Membangunkan kembali kedekatan ibu dengan si kecil

Selain memperkenalkan semula puting pada bayi, ibu juga mesti menjalin semula ikatan dengan si kecil. Tidak menyusu untuk jangka masa panjang boleh membuat ibu kehilangan ikatan .

Membangun kembali kedekatan dapat dilakukan dengan memeluk bayi, memberi ciuman, dan mendekatkannya ke dada ibu dengan mencuba pelbagai posisi penyusuan.

Dada ibu memberikan rasa selesa kepada si kecil. Ini dapat membantunya berhubung kembali dengan kehangatan ibunya.

3. Mengepam payudara

Kaedah hubungan yang lain yang dapat dilakukan oleh ibu adalah mengepam payudara mereka menggunakan pam payudara. Ibu boleh menggunakan pam elektrik atau manual mengikut keselesaan.

Cuba mengepam susu ibu sekurang-kurangnya setiap 2 hingga 3 jam. Tujuannya adalah agar payudara menjadi lebih kerap dirangsang dan membantu payudara mengosongkan air.

Susu ibu yang terkumpul di payudara boleh membuat ibu tidak selesa, malah boleh menyebabkan demam akibat payudara bengkak, juga dikenal sebagai mastitis.

4. Lakukan urutan lembut

Selain mengepam payudara, ibu juga dapat memberikan urutan lembut pada payudara untuk merangsang susu agar kembali lancar.

Urut dengan gerakan bulat dari pangkal susu ibu ke hujung puting. Elakkan menekan payudara dengan kuat sehingga kelenjar susu tidak sakit dan meradang.

Untuk melakukan urutan, ibu boleh menggunakan minyak zaitun atau minyak pati yang tidak mempunyai bau yang kuat. Selain itu, ibu juga boleh menggunakan tuala suam agar payudara selesa.

5. Minta pertolongan suami anda

Selain melakukan urutan payudara secara mandiri, ibu juga boleh meminta pertolongan suami mereka. Selain dapat membantu melancarkan penyumbatan pada kelenjar susu ibu, sentuhan suami juga dapat mencetuskan hormon oksitosin.

Oxytocin juga dikenali sebagai hormon cinta. Hormon ini biasanya meningkat apabila anda menerima rangsangan seksual.

Pakar percaya bahawa hormon oksitosin juga dapat meningkatkan pengeluaran susu dan menjadikan alirannya lebih lancar.

6. Mengonsumsi makanan yang merangsang susu

Selain penjagaan luaran, ibu juga dapat merangsang susu ibu dengan bantuan nutrien dari dalam, iaitu dengan memakan makanan merangsang susu ibu, salah satunya adalah kurma.

Menurut kajian dari Iran Journal of Nursing and Midwifery Research, pengambilan kurma boleh mencetuskan peningkatan hormon oksitosin pada wanita hamil dan menyusui.

7. Minum lebih banyak air

Selain memakan makanan yang merangsang susu ibu, dalam proses relaksasi, ibu juga harus meningkatkan pengambilan air mereka. Selain menjaga kesegaran badan, air juga dapat menjaga bekalan susu ibu.

Bukan sahaja semasa berhubungan, ibu juga perlu minum lebih banyak air daripada hari biasa.

8. Kurangkan makan melalui pacifier secara beransur-ansur

Salah satu sebab mengapa bayi enggan menyusui semula adalah kerana mereka sudah merasa puas dengan memberi susu formula atau susu ibu yang diberikan melalui pacifier.

Oleh itu, agar proses relaksasi berjalan dengan lancar, ibu secara beransur-ansur dapat mengurangkan penyusuan melalui pacifier. Tujuannya adalah agar bayi termotivasi untuk menyusu terus dari ibu sehingga dia merasa kenyang.

Namun, dalam proses ini ibu mesti menjaga pengambilan nutrien si kecil agar ia tetap terpenuhi. Jangan biarkan si kecil anda kelaparan kerana mahu menyusu ibu.

9. Tetap santai dan elakkan tekanan

Proses hubungan tidak seketika. Biasanya susu ibu memerlukan masa hingga beberapa minggu untuk kembali normal. Walaupun dalam kes tertentu, ia memerlukan masa hingga beberapa bulan.

Oleh itu, ibu harus bersabar dan tetap santai dalam menjalani hidup. Jangan biarkan ibu menjadi tertekan kerana relakasi yang tidak pernah berjaya.

Tekanan hanya akan menghalang aliran susu ibu yang lancar. Tetap optimis dan berfikiran positif agar keadaan emosi ibu lebih terjaga.

Perkara yang menyokong hubungan

Selain melakukan kaedah hubungan semula jadi di atas, ibu juga harus memperhatikan perkara-perkara apa yang dapat menyokong proses hubungan semula, termasuk yang berikut.

  • Semakin muda bayi, semakin senang untuk melakukan hubungan seks.
  • Perhubungan akan lebih mudah sekiranya ibu sebelum ini menyusu dengan lancar.
  • Semakin besar keinginan bayi untuk menyusui, semakin mudah hubungannya.
  • Perhubungan yang kerap akan menyokong kejayaan proses ini.
  • Sokongan dari keluarga akan membantu kejayaan hubungan.

Berapa lama proses relaksasi biasanya dilakukan?

Setiap ibu mempunyai pengalaman yang berbeza dalam melakukan relaksasi. Biasanya dalam 2 minggu hingga 1 bulan, proses relaksasi telah membuahkan hasil.

Namun, ini bergantung pada banyak faktor, selain keadaan ibu, keadaan bayi, ia juga bergantung pada berapa lama proses penyusuan berhenti.

Pakar menyatakan bahawa semakin lama ibu berhenti menyusu, semakin lama masa susu dapat mengalir dengan lancar.

Kejayaan proses hubungan biasanya berbeza-beza. Terdapat ibu-ibu yang berjaya melakukan relaksasi untuk memenuhi pengambilan susu bayi secara keseluruhan, sementara ada juga yang hanya dapat memenuhi sebahagian daripada keperluan bayi.

Perkara yang perlu digariskan oleh ibu ialah mereka terus menyusui walaupun mereka memerlukan susu formula. Menyusui walaupun sedikit pasti lebih baik daripada berhenti sama sekali.

Di samping itu, jangan segan untuk berjumpa doktor sekiranya anda mengalami masalah atau keluhan tertentu semasa berhubungan.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌