Gigi dan Mulut

Adakah benar bahawa Chewing Gum yang Mengandungi Xylitol Mencegah Rongga?

Xylitol banyak digunakan sebagai pemanis pengganti gula dalam pelbagai produk permen karet "bebas gula". Pengilang mendakwa bahawa kandungan xylitol dalam permen karet yang sihat ini dapat membantu menguatkan gigi dan mencegah rongga. Adakah faedah gula getah xylitol terbukti secara perubatan atau hanya gimik? Lihat penjelasannya di sini.

Apa itu xylitol?

Xylitol adalah karbohidrat semulajadi, yang kelihatan dan rasanya seperti gula pasir biasa. Tetapi jika gula pasir dibuat dari tebu, xylitol adalah hasil pengekstrakan tanaman serat kayu, seperti pohon Birch (Betula pendula / papyrifera). Pelbagai buah dan sayur-sayuran juga mengandung xylitol, termasuk prun, strawberi, dan kembang kol. Dalam produk gula-gula getah, pemanis semula jadi ini diekstrak dari sumber yang lebih boleh diperbaharui, seperti tongkol jagung atau kayu keras.

Selain itu, xylitol juga rendah kalori daripada gula pasir biasa: hanya 2.4 kcal / gram berbanding gula pasir yang mengandungi 4 kcal per gram. Dan apabila dimakan, pemanis ini memberikan sensasi penyejukan di mulut, tetapi sama sekali tidak meninggalkan rasa. Berbeza dengan rasa manis gula pasir yang menyengat yang kadang-kadang selepas makan dapat menghasilkan tenaga.

Bagaimana gusi xylitol berfungsi mencegah rongga?

Kerosakan gigi berlaku apabila bakteria di mulut memakan sisa gula dari makanan kita yang melekat pada gigi kita, yang membolehkan bakteria membiak dan menghasilkan asid yang menghakis enamel gigi. Pembaziran asid ini dari masa ke masa menyebabkan rongga.

Sementara itu, xylitol adalah pemanis semula jadi yang bersifat antibakteria. Pemanis ini berfungsi dengan menghalang pertumbuhan bakteria penyebab rongga, dan mencegah koloni jahat itu melekat pada gigi. Tidak seperti gula, bakteria tidak dapat memproses xylitol sebagai sumber makanan. Xylitol tidak mudah pecah seperti gula biasa kerana pada dasarnya adalah ekstrak tumbuhan. Apa yang dilakukan pemanis ini sebenarnya dapat membantu mengekalkan tahap pH neutral di mulut, sehingga tidak ada asid yang menumpuk.

Manfaat kesihatan gigi dari xylitol gum juga termasuk peningkatan pengeluaran air liur. Air liur sendiri melindungi mulut dan gigi dari kerosakan. Sekiranya anda hanya makan beberapa sudu gula sehari, air liur masih dapat berfungsi dengan optimum untuk menyekat pertumbuhan bakteria. Tetapi hakikatnya, gula telah menjadi pasangan hidup bagi kebanyakan orang sehingga kerja sistem pertahanan semula jadi mulut tidak lagi mencukupi.

Kajian menunjukkan bahawa menggunakan xylitol membantu memperbaiki enamel gigi yang rosak. Air liur yang mengandungi xylitol lebih beralkali daripada air liur yang dirangsang oleh produk gula lain. Setelah memakan gusi xylitol, kepekatan asid amino dan amonia dalam air liur dan plak akan meningkat, dan pH plak juga akan meningkat. Apabila pH melebihi 7, garam kalsium dan fosfat dalam air liur mula melapisi enamel yang lemah dan menguatkannya semula.

Tetapi, adakah gusi xylitol benar-benar berkesan untuk penjagaan gigi?

Satu kajian menunjukkan bahawa bakteria penyebab rongga dapat ditularkan dari ibu bapa kepada anak-anak mereka yang baru lahir, jadi tidak menghairankan bahawa kerosakan gigi dan / atau rongga adalah salah satu masalah yang paling biasa pada anak kecil.

Penyelidikan di Scandinavia melaporkan bahawa kanak-kanak yang kerap menggosok gigi dengan ubat gigi fluorida yang juga mengandungi xylitol selama 3 tahun mempunyai risiko berkurangnya gigi berlubang pada gigi kekal mereka hingga 13 persen jika dibandingkan dengan ubat gigi biasa.

Walau bagaimanapun, bukti yang menyokong xylitol gum untuk menjaga kesihatan mulut dianggap kurang daripada mencukupi. Para penyelidik mendapati bahawa terdapat sedikit atau tidak ada bukti mengenai manfaat pemecahan gigi dari pemanis semula jadi ini yang terdapat dalam produk lain, termasuk sirap, lozenges, dan gula bebas gula. Sebenarnya, pengambilan berlebihan dikaitkan dengan kesan pencahar, yang boleh menyebabkan cirit-birit jika dimakan lebih dari 50 gram sehari.

Pada hakikatnya, bukti untuk manfaat xylitol untuk gigi masih belum dapat dipastikan. Walaupun kesan berpotensi kelihatan menjanjikan pada ubat gigi anak, kesannya tidak begitu baik pada gusi bebas gula. Untuk cara yang dijamin untuk menjaga kesihatan gigi, doktor gigi menekankan pentingnya menggosok gigi secara berkala dua kali sehari, menggosok lidah, berkumur, dan menggosok gigi setiap hari - selain mengunyah permen karet tanpa gula.