Kesihatan jantung

Cara Mengubati Penyakit Jantung Kongenital pada Kanak-kanak

Kejadian penyakit jantung kongenital (PJK) di Indonesia dianggarkan 43.200 kes dari 4.8 juta kelahiran hidup atau 9: 1000 kelahiran hidup setiap tahun, berdasarkan data dari Persatuan Jantung Indonesia. Apabila bayi didiagnosis menghidap penyakit jantung kongenital semasa kelahiran, doktor biasanya mencadangkan pelbagai cara untuk merawat keadaan tersebut. Oleh itu, apakah rawatan yang biasanya disyorkan dan apakah persediaannya ketika anak perlu menjalani pembedahan jantung kongenital? Ayuh. lihat ulasan berikut.

Mengapa kanak-kanak dengan PJK memerlukan rawatan?

Penyakit jantung kongenital (PJK) menunjukkan kelainan pada struktur dan fungsi jantung dan saluran darah di sekitarnya. Ini termasuk pelbagai keadaan, termasuk kebocoran ruang jantung (kecacatan septum atrium dan kecacatan septum ventrikel), atau tidak menutup dua arteri utama jantung (paten ductus arteriosus).

Ketidaknormalan dalam struktur jantung boleh menyebabkan aliran darah dari jantung ke semua tisu badan tidak berjalan dengan lancar. Ini boleh menyebabkan gejala yang menyusahkan, seperti sesak nafas, badan biru, dan bengkak badan. Sebenarnya, ia menyebabkan komplikasi maut, mulai dari aritmia hingga kegagalan jantung kongestif.

Oleh itu, sekiranya doktor akan segera menilai kesihatan anak dan memutuskan bagaimana merawat jantung kongenital anak yang betul secepat mungkin.

Penyakit jantung kongenital (PJK) biasanya muncul ketika bayi masih dalam kandungan. Itulah sebabnya wanita hamil disarankan untuk mengesan penyakit jantung kongenital lebih awal untuk mengetahui kemungkinan keadaan ini pada bayi.

“Jadi ketika dilahirkan, penyakit ini dapat segera disembuhkan dengan penyakit jantung kongenital. Ini juga membolehkan bayi tumbuh dan berkembang lebih sihat di kemudian hari, ”kata dr. Winda Azwani, Sp.A (K) ketika ditemui pasukan.

Cara merawat penyakit jantung kongenital pada kanak-kanak

Terdapat pelbagai cara untuk merawat kecacatan jantung pada kanak-kanak. Walau bagaimanapun, rawatan akan disesuaikan dengan jenis penyakit jantung kongenital yang dihidapi oleh kanak-kanak dan juga tahap keparahannya. Sebab itu, dr. Winda dan beberapa pakar kardiologi pediatrik di Hospital Harapan Kita mengatakan bahawa tidak semua kes kecacatan jantung kongenital akan dirawat dengan pembedahan.

Lebih lengkap lagi, mari kita bincangkan satu persatu cara merawat penyakit kongenital yang biasanya disyorkan oleh doktor di bawah.

1. Ambil ubat

Melaporkan dari laman web National Heart, Lung, and Blood Institute, kecacatan septum atrium adalah salah satu jenis kecacatan jantung kongenital yang paling mudah. Keadaan ini selalunya tidak memerlukan pembaikan pembedahan kerana lubang yang terbentuk di ruang atas akan tertutup sendiri dari masa ke masa.

Begitu juga dengan keadaan patent ductus arteriosus, iaitu keadaan tidak menutup arteri jantung setelah bayi dilahirkan. Bukaan kecil juga dapat ditutup sendiri, jadi ia merangkumi kecacatan jantung sederhana yang mungkin tidak memerlukan pembedahan.

Dalam kecacatan jantung sederhana dan lain-lain, doktor anda hanya boleh mengesyorkan rawatan dengan ubat.

Kanak-kanak yang mempunyai paten duktus arteri mungkin diberi ubat seperti paracetamol, indomethacin, atau ibuprofen. Ubat ini dapat membantu menutup bukaan di arteri dengan lebih cepat.

Sebagai tambahan kepada ubat-ubatan di atas, pesakit juga boleh diberi ubat penyakit jantung kongenital lain, seperti:

  • Inhibitor Angiotensin-converting enzyme (ACE), yang merupakan ubat untuk melonggarkan saluran darah.
  • Penyekat reseptor Angiotensin II (ARB), yang merupakan ubat untuk merawat tekanan darah tinggi dan mencegah kegagalan jantung.
  • Ubat diuretik untuk mencegah pembengkakan badan, melegakan tekanan pada jantung, dan menormalkan degupan jantung.
  • Penyekat beta, yang merupakan ubat untuk menurunkan tekanan darah.
  • Beberapa ubat untuk merawat aritmia.

Pemberian ubat akan disesuaikan mengikut usia kanak-kanak, memandangkan beberapa ubat berisiko menyebabkan kesan sampingan jika diberikan tidak sesuai dengan usia yang ditentukan.

2. Kateterisasi jantung

Kateterisasi jantung dikenali bukan hanya sebagai ujian kesihatan jantung, tetapi juga sebagai cara untuk merawat penyakit jantung kongenital sederhana. Contohnya, kecacatan septum atrium dan ductus arteriosus paten yang tidak bertambah baik sendiri dan adanya keabnormalan injap jantung.

Sebelum kateterisasi jantung dilakukan, pesakit akan diminta untuk melakukan ujian diagnostik, termasuk ujian darah, ujian pencitraan jantung, dan ujian tekanan jantung. Doktor kemudian akan menyuntikkan ubat bius ke dalam urat untuk menjadikan pesakit lebih santai dan kurang sakit semasa prosedur perubatan.

Kateterisasi jantung umumnya hanya dibenarkan pada bayi dengan berat sekurang-kurangnya 5.5 kilogram. Prosedur perubatan ini adalah kaedah bukan pembedahan untuk merawat penyakit jantung kongenital. Ini bermakna doktor tidak perlu membuat sayatan di dada.

Prosedur perubatan ini dilakukan dengan bantuan kateter, yang merupakan tiub panjang, nipis dan fleksibel (seperti IV) yang dimasukkan ke dalam urat di sekitar lengan, paha atas, pangkal paha, atau leher.

Doktor akan melihat monitor khas yang memaparkan lokasi kateter serta menentukan rawatan lain yang perlu dilakukan untuk merawat kecacatan jantung kongenital.

Setelah rawatan selesai, doktor mungkin menghendaki pesakit bermalam di hospital. Tujuannya adalah untuk memantau tekanan darah, serta mencegah kemungkinan komplikasi, seperti pendarahan dan pembekuan darah yang berisiko tinggi menyebabkan strok.

3. Pembedahan jantung

Sekiranya bayi atau kanak-kanak mempunyai risiko yang berbahaya, pembedahan jantung akan dipilih sebagai kaedah untuk merawat kecacatan jantung kongenital. Prosedur ini sebenarnya boleh dilakukan ketika bayi berusia 2 minggu.

Dalam pembedahan jantung, pakar bedah akan membuat sayatan di dada untuk tujuan berikut:

  • Membaiki lubang di ruang atas dan bawah jantung.
  • Merawat pembukaan di arteri utama jantung.
  • Memperbaiki kecacatan kompleks, seperti lokasi saluran darah jantung yang tidak sesuai.
  • Membaiki atau mengganti injap jantung.
  • Pembesaran saluran darah jantung yang tidak normal.

Jenis pembedahan untuk penyakit jantung kongenital

Terdapat beberapa jenis pembedahan untuk merawat kecacatan jantung kongenital ini. Doktor akan membantu mempertimbangkan jenis pembedahan yang sesuai untuk keadaan pesakit. Jenis operasi ini merangkumi:

  • Pembedahan paliatif

Pada bayi yang hanya mempunyai satu ventrikel yang lemah atau terlalu kecil, perlu menjalani pembedahan paliatif. Tujuannya, untuk meningkatkan tahap oksigen dalam darah.

Persiapan untuk pembedahan penyakit jantung kongenital pada kanak-kanak tidak berbeza dengan pembedahan jantung yang lain, yang memerlukan suntikan anestesia. Kemudian, pakar bedah akan membuat sayatan dan meletakkan shunt, yang merupakan tabung yang membuat jalan tambahan agar darah masuk ke paru-paru dan mendapatkan oksigen.

Shunt jantung akan diambil kembali oleh pakar bedah apabila kecacatan jantung kongenital diperbaiki sepenuhnya.

  • Pembedahan bantuan ventrikel

Cara seterusnya untuk merawat penyakit jantung kongenital adalah pembedahan dengan alat bantu ventrikel (VAD). Peranti ini berfungsi untuk membantu jantung berfungsi dengan normal dan digunakan sehingga prosedur pemindahan jantung dilakukan.

Persiapan untuk pembedahan penyakit jantung kongenital pada anak ini bermula dengan suntikan anestesia. Selepas itu, pakar bedah akan membuat sayatan di dada, menghubungkan arteri dan urat jantung ke mesin pintasan jantung-paru.

Kemudian, pam akan diletakkan di atas dinding perut dan disambungkan ke jantung dengan tiub. Tiub lain akan disambungkan ke tiub yang disambungkan ke arteri utama jantung dan peranti VAD juga akan disambungkan ke unit kawalan di luar badan.

Seterusnya, mesin pintas akan dimatikan dan VAD dapat berfungsi untuk mengambil alih fungsi jantung dalam mengepam darah. Komplikasi yang mungkin berlaku dari prosedur ini adalah pendarahan dan pembekuan darah.

  • Pemindahan jantung

Bayi dan kanak-kanak yang harus menjalani rawatan ini mengalami kecacatan jantung kongenital yang kompleks. Prosedur perubatan ini juga bertujuan untuk mereka yang bergantung pada ventilator atau menunjukkan gejala kegagalan jantung yang teruk.

Begitu juga, orang dewasa yang telah menjalani rawatan untuk kecacatan jantung sederhana lebih cenderung menjalani prosedur ini di kemudian hari.

Cara merawat penyakit jantung kongenital adalah penggantian jantung yang rosak dengan jantung baru dari penderma. Namun, sebelum pembedahan pemindahan jantung dilakukan, doktor akan memerhatikan keserasian jantung penderma dengan pesakit.

Persiapan untuk pembedahan penyakit jantung kongenital pada anak ini, bermula dengan suntikan anestetik tempatan pada pembunuh darah. Tiub pernafasan juga akan dipasang dan disambungkan ke ventilator untuk membantu pesakit bernafas.

Seterusnya, pakar bedah akan membuat sayatan di dada, menghubungkan arteri dan urat jantung ke mesin pintasan jantung. Arteri dan urat ini akan dihubungkan semula dengan mesin pintas ke jantung penderma yang sihat.

Operasi pemindahan selesai, luka pembedahan akan dijahit ke belakang dan pesakit perlu dimasukkan ke hospital selama 3 minggu di hospital untuk pulih dan mengikuti program pemulihan jantung.

Tahap kejayaan merawat penyakit jantung kongenital adalah sekitar 85% pada tahun pertama selepas pembedahan. Pada tahun berikutnya, kadar kelangsungan hidup akan menurun sekitar 4-5% setiap tahun.

Walaupun begitu, pembedahan pemindahan jantung juga mempunyai risiko, iaitu disfungsi pemindahan jantung yang boleh menyebabkan kematian pada bulan pertama setelah pembedahan.

Tindak lanjut penyakit jantung kongenital

“Setelah menjalani rawatan untuk penyakit jantung kongenital, keadaan kesihatan anak tentu akan jauh lebih baik daripada sebelumnya. Terutama bayi dan kanak-kanak yang mendapat rawatan PJK pada waktu yang tepat atau seawal mungkin, ”jawab dr. Winda.

Dia juga menambah bahawa merawat penyakit jantung kongenital anak secepat mungkin akan membantunya berkembang dengan baik dan normal semasa kecil. Walaupun begitu, kanak-kanak masih memerlukan penjagaan jangka panjang sehingga mereka dewasa.

Kanak-kanak yang telah mendapat rawatan untuk penyakit jantung kongenital, baik PJK pembedahan dan bukan pembedahan, mesti mendapat pemakanan yang mencukupi untuk pemulihan luka. Ini dapat dilakukan dengan menerapkan diet khas untuk kecacatan jantung kongenital.

"Jangan lupa, pengambilan nutrisi yang anak-anak juga mesti baik, kerana terdapat bekas luka akibat pembedahan pada badan mereka. Nah, dalam proses penyembuhan luka, memerlukan pengambilan protein yang mencukupi dari diet harian, ”kata dr. Winda.

"Dalam proses penyembuhan luka, kanak-kanak memerlukan pengambilan makanan harian yang mencukupi," katanya. "Jadi, cubalah agar anak-anak mendapat status pemakanan yang baik. Pengambilan susu setiap hari juga tidak boleh dilewatkan, terutama jika rawatan untuk penyakit jantung kongenital dilakukan pada masa bayi. "

Walaupun rawatan anak telah selesai, dr. Winda mencadangkan agar rawatan kanak-kanak dengan penyakit jantung kongenital harus dipantau secara berkala kepada doktor agar tetap sihat. Terutama dalam beberapa bulan selepas pembedahan, berjumpa dengan doktor sekurang-kurangnya sebulan sekali.

"Jika sudah 6 bulan pasca operasi, kawalan kesihatan anak dapat dilakukan setiap 6 bulan. Sekarang, jadual pemeriksaan kesihatan anak juga dapat dilakukan beberapa kali dalam setahun sebagai rawatan jangka panjang, "kata dr. Winda.