Kesihatan

Mengapa anda perlu berpeluh lebih banyak ketika anda demam?

Apabila anda demam, ibu bapa biasanya menasihati kami untuk mematikan penghawa dingin bilik, memakai pakaian tebal, dan jangan lupa selimut. Dia mengatakan kaedah ini membantu demam turun dengan cepat kerana badan banyak berpeluh. Namun, pernahkah anda terfikir mengapa ketika badan masih "panas" kita masih harus "panas"? Adakah benar-benar berkesan untuk membuat badan anda berpeluh ketika anda demam untuk sembuh dengan cepat? Bukankah ini akan meningkatkan suhu badan lebih banyak lagi? Inilah jawapan pasti.

Berpeluh membantu badan panas dengan cepat

Berpeluh adalah salah satu tindak balas semula jadi tubuh untuk menurunkan suhu yang terlalu tinggi ketika anda demam

Apabila suhu badan anda meningkat, sistem saraf anda menghantar mesej ke kelenjar peluh anda untuk mengeluarkan cecair dari kulit anda. Cecair ini berfungsi memberikan kesan penyejukan sehingga panas di dalam badan akan cepat keluar. Dengan begitu, demam perlahan-lahan akan reda dan anda akan berasa lebih selesa.

Sebaliknya, berpeluh semasa demam juga dapat melindungi anda dari gejala strok panas, alias strok panas. Keadaan ini berlaku apabila suhu badan anda mencapai 40 darjah Celsius, atau lebih tinggi lagi.

Apabila mengalami panas terik, suhu badan anda akan meningkat dengan mendadak secara tiba-tiba dalam masa yang sangat singkat. Kesannya, bahagian dalam dan luar badan terasa sangat panas. Heat stroke adalah keadaan yang memerlukan bantuan perubatan kecemasan.

Cara menjadikan badan anda lebih banyak berpeluh ketika anda demam

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, berpeluh dapat membantu menurunkan suhu badan yang tinggi.

Nah, agar badan berpeluh lebih lancar ketika anda demam, berikut adalah beberapa perkara yang boleh anda lakukan ketika anda demam.

1. Mandi air suam

Mandi suam boleh membantu badan anda berpeluh. Kerana pendedahan kepada wap panas yang dihasilkan dapat membantu menurunkan suhu badan anda secara beransur-ansur. Dengan cara itu, badan anda berasa lebih selesa.

Sekiranya anda demam dan selesema pada masa yang sama, mandi air panas juga berkesan untuk melegakan hidung tersumbat.

Wap panas yang anda sedut semasa mandi juga dapat membantu melonggarkan dan membuang lendir yang menyumbat saluran udara anda. Kesannya, anda boleh bernafas dengan lebih mudah.

2. Sukan

Anda mungkin berfikir bahawa orang yang sakit tidak bersukan. Sebenarnya, selain membuat anda berpeluh, aktiviti fizikal yang satu ini sebenarnya dapat membantu meningkatkan sistem ketahanan badan. Sistem kekebalan tubuh yang meningkat ini pasti akan membantu mempercepat pemulihan anda.

Walaupun begitu, bersenam ketika sakit harus dilakukan dengan berhati-hati. Memandangkan badan anda tidak seperti biasa, anda tidak boleh melakukan aktiviti fizikal yang terlalu berat. Pilih senaman ringan. Contohnya, yoga, pilates, atau berjalan santai.

Elakkan bersenam jika anda demam tinggi, batuk yang teruk yang menyebabkan sesak dada, sakit otot, dan sakit perut. Memaksa diri anda melakukan aktiviti fizikal sehingga anda dapat berpeluh ketika anda demam tinggi sebenarnya boleh memburukkan keadaan anda. Daripada menjadi lebih baik dengan cepat, anda berisiko lebih tinggi untuk kecederaan atau penyakit yang lebih serius.

Pada prinsipnya, ketahui had anda sendiri. Sekiranya anda merasa tidak cukup kuat untuk bersenam, jangan memaksa diri untuk melakukannya.

3. Makan sup panas

Makan semangkuk sup suam juga dapat membantu menurunkan suhu badan. Terutama jika sup yang anda makan pedas.

Kandungan capsaicin dalam cili mengirimkan isyarat ke otak bahawa badan anda terlalu panas. Kesannya, badan anda akan berpeluh lebih banyak sehingga suhu badan anda kembali ke keadaan normal.

Namun, pastikan anda tidak makan makanan pedas secara berlebihan. Selain membuat rasa pedas menjadi gila, makan terlalu banyak makanan pedas sebenarnya boleh menjadikan badan anda lebih panas. Jadi, jangan lupa memperhatikan ukuran porsi anda, OK!