Kanser

Cara Mengesan dan Mencegah Kanser Kolon & rektum (Kolorektal)

Kanser kolorektal (barah usus besar / kolon dan / atau rektum) termasuk dalam senarai jenis barah yang menyebabkan kematian terbesar di dunia, menurut WHO pada tahun 2018. Kadar kematian yang tinggi kemungkinan besar disebabkan oleh pengesanan lewat kanser kolon dan rektum sehingga hanya diketahui ketika barah memasuki tahap lanjut. Jadi, apakah jenis ujian untuk mendiagnosis kanser kolorektal? Kemudian, adakah barah usus besar dan rektum tahap 4 dapat disembuhkan?

Pentingnya pengesanan awal kanser kolon dan rektum

Kira-kira 36.1% pesakit barah usus dan rektum yang datang ke hospital telah memasuki tahap IV. Sementara itu, hanya 3.4% pesakit yang datang dengan keadaan tahap 0-1.

Manakala pengesanan awal adalah kunci dalam mengurangkan kes barah kolorektal, menurut dr. Abdul Hamid Rochanan, Sp.B-KBD, M.Kes, Ketua Setiausaha Ikatan Ahli Bedah Pencernaan Indonesia (IKABDI) ketika ditemui pada perbincangan media yang dimulakan oleh Pusat Maklumat & Sokongan Kanser (CISC).

Perkara yang sama juga disampaikan oleh dr. Ronald A. Hukom, MHSc, SpPD-KHOM, pakar onkologi dan pakar onkologi perubatan di Dharmais Cancer Hospital, Jakarta.

"Kanser kolorektal (usus besar / kolon dan rektum) adalah penyakit yang anda dapati lebih awal melalui ujian najis. Oleh itu, adalah wajib untuk memeriksa diri anda jika anda berisiko tinggi, ”jelas dr. Ronald ketika ditemui pada kesempatan yang sama.

Pengesanan barah kolon dan rektum lebih awal, meningkatkan peratusan pesakit untuk pulih dari penyakit ini. Sebabnya, kerana barah belum menyebar dan merosakkan tisu dan organ yang sihat di sekitarnya, memudahkan rawatan untuk membuang dan membunuh sel barah.

Ujian untuk pengesanan dan diagnosis kanser usus besar dan rektum

Untuk mengesan, membuat diagnosis, mengetahui tahap dan kemungkinan penyebab barah kolorektal, doktor akan meminta anda melakukan beberapa ujian kesihatan. Melaporkan dari laman web American Cancer Society, ujian perubatan untuk diagnosis kanser usus dan rektum termasuk:

1. Ujian fizikal dan sejarah perubatan

Dalam ujian ini, doktor akan bertanya kepada anda apa gejala barah usus besar dan rektum yang mungkin anda alami dan berapa lama ia dirasakan. Ujian ini akan diikuti dengan pemeriksaan pembengkakan di perut atau sumbatan pada dubur, di mana doktor memasukkan jari ke dalam rektum untuk merasakan pertumbuhan tisu yang tidak normal.

Kemudian, doktor juga akan melihat kemungkinan faktor risiko, termasuk sejarah perubatan ahli keluarga.

2. Ujian najis

Ujian seterusnya untuk mengesan dan mendiagnosis barah usus besar dan rektum adalah ujian najis. Dalam ujian ini, doktor akan memeriksa darah yang tidak dapat dilihat oleh mata kasar (ghaib). Anda akan diminta mengumpulkan 1-3 sampel najis setiap hari.

3. Ujian darah

Pesakit dengan barah yang menyerang sistem pencernaan terdedah kepada anemia (kekurangan sel darah merah). Jadi, dalam ujian ini doktor akan mengukur tahap sel darah merah. Selain itu, ujian darah juga dilakukan untuk melihat fungsi hati kerana barah kolorektal dapat merebak ke organ ini.

Akhirnya, ujian darah dapat menunjukkan penanda sel-sel barah kolorektal, iaitu tahap tinggi antigen karsinoembryonik (CEA) dan CA 19-9 dalam darah.

4. Kolonoskopi dan proctoscopy

Kolonoskopi adalah ujian pengesanan barah dengan melihat keadaan kolon dan rektum menggunakan kolonoskop yang dilengkapi dengan kamera rakaman di hujungnya.

Sekiranya doktor mengesyaki barah itu berada di rektum, doktor akan mengesyorkan ujian proctoscopy, iaitu penyisipan protoskop melalui dubur. Melalui ujian ini doktor dapat menentukan lokasi barah dan ukurannya.

5. Biopsi

Apabila kolonoskopi dilakukan dan doktor menemui tisu yang mencurigakan, doktor akan melakukan biopsi. Biopsi adalah ujian diagnosis kanser dengan mengambil tisu sebagai sampel untuk pemeriksaan lanjut di makmal.

6. Ujian pengimejan

Ujian pengesanan kanser kolon dan rektum seterusnya adalah ujian pencitraan, termasuk imbasan CT, ultrasound perut, sinar-X dada, ultrasound endorektal (transduser dimasukkan ke dalam rektum), dan ultrasound intraoperatif (transduser diletakkan di atas permukaan hati).

Tujuan ujian ini adalah untuk melihat keadaan usus besar, rektum, dan mengetahui sejauh mana sel-sel kanser telah merebak.

Ketahui tahap barah kolorektal (usus besar / rektum)

Mengikuti ujian perubatan di atas memudahkan doktor menentukan tahap barah kolorektal. Dalam kes ini, terdapat beberapa istilah yang digunakan, iaitu T (tumor), N (kelenjar getah bening), dan M (metastatik / penyebaran barah).

Untuk lebih jelasnya, pertimbangkan beberapa contoh istilah yang digunakan dalam menentukan diagnosis kanser kolorektal:

  • Tahap 1 T1 / T2 N0 M0: Kanser telah berkembang melalui mukosa muscularis ke submucosa (T1), atau telah berkembang menjadi muscularis propria (T2), tidak merebak ke kelenjar getah bening (N0) atau kawasan lain (M0).
  • Tahap 2A T3 N0 M0: Kanser telah berkembang menjadi lapisan luar usus besar, tetapi belum menembusi rektum (T3), tidak merebak ke kelenjar getah bening (N0), atau kawasan lain (M0).
  • Kemudian, tahap kolorektal 3B T1 / T2 N2b M0: barah telah berkembang dari mukosa ke submucosa (T1) atau tumbuh di propia muscularis (T2), telah merebak ke 7 atau lebih kelenjar getah bening (N2b), tetapi tidak ke kawasan lain (M0).
  • Kanser kolorektal tahap 4 mana-mana T mana-mana N M1a: Kanser tidak tumbuh di dinding usus besar atau rektum (mana-mana T), tidak merebak ke kelenjar getah bening (mana-mana N), tetapi merebak ke hati, paru-paru, atau kelenjar getah bening yang jauh (M1a).

Adakah barah kolorektal (usus besar / rektum) tahap 4 dapat disembuhkan?

Kanser tahap 1, 2, dan 3 usus besar (usus besar) dan rektum dapat disembuhkan dengan rawatan. Walau bagaimanapun, beberapa barah usus besar (3) tahap 3 dan tahap 4 tidak dapat disembuhkan.

Walaupun begitu, pesakit masih perlu menjalani rawatan barah kolorektal. Tujuannya adalah untuk melegakan simptom, memperlambat penyebaran sel barah, dan tentu saja menjadikan kualiti hidup pesakit lebih baik.