Kehamilan

Bayi Tidak Menangis Semasa Lahir, Waspadalah terhadap 4 Sebab Ini

Tangisan bayi adalah perkara yang paling dinantikan semasa proses kelahiran. Ya, secara umum, bayi akan menangis sebaik sahaja dilahirkan yang menunjukkan bahawa bayi telah dilahirkan dengan selamat. Dalam dunia perubatan, ini adalah tanda bahawa paru-paru bayi berfungsi dengan baik. Namun, ada sebilangan bayi yang sebenarnya tidak menangis atau menangis terlalu lambat ketika dilahirkan dan memerlukan rawatan perubatan lebih lanjut. Oleh itu, apakah penyebab bayi tidak menangis semasa lahir? Lihat ulasan penuh di bawah.

Mengapa bayi mesti menangis ketika dilahirkan?

Bayi normal pada amnya akan menangis dalam 30 saat pertama hingga 1 minit kelahiran.

Sebaik sahaja bayi dilahirkan, dia akan segera menyesuaikan diri dengan dunia luar dan menghirup udara untuk pertama kalinya. Nah, proses ini mencetuskan tindak balas bayi dengan mengeluarkan suara tangisan.

Semasa masih dalam kandungan, bayi mendapat oksigen melalui plasenta. Ini kerana paru-paru dan organ lain masih berkembang ke tahap yang sempurna sehingga bayi dilahirkan.

Di samping itu, paru-paru bayi mengandungi cairan ketuban (cairan ketuban) yang melindungi bayi semasa dalam kandungan.

Menjelang kelahiran, cecair amniotik secara semula jadi akan mengecut dan kering secara perlahan. Ini bermaksud bahawa cairan ketuban di paru-paru bayi secara automatik berkurang sebagai bentuk persediaan untuk bayi menghirup udara luar.

Kadang-kadang, cairan ketuban kadang-kadang masih tersisa di paru-paru bayi semasa lahir, sehingga berisiko tersumbat pada sistem pernafasannya.

Nah, inilah fungsi bayi menangis ketika dilahirkan. Tangisan bayi dapat membantu membersihkan lendir yang tersisa di paru-paru untuk memudahkan perjalanan oksigen.

Terdapat pelbagai sebab mengapa bayi tidak menangis semasa kelahiran yang perlu diperhatikan

1. Asfiksia

Penyebab yang paling biasa bagi bayi tidak menangis semasa lahir adalah kerana terdapat penyumbatan di saluran udara bayi.

Penyumbatan boleh berupa lendir, cairan ketuban, darah, najis bayi, atau lidah yang ditolak ke bahagian belakang tekak.

Inilah yang menyebabkan bayi sukar bernafas sehingga tidak dapat bertindak balas dengan menangis.

Dalam dunia perubatan, keadaan ini disebut asfiksia, iaitu ketika bayi kekurangan oksigen semasa bersalin.

Menurut Dr. Yvonne Bohn, pakar obstetrik di Pusat Kesihatan Providence Saint John di Santa Monica, California, ini boleh disebabkan oleh beberapa faktor, iaitu:

  • Trauma kepada bayi semasa dalam kandungan
  • Masalah plasenta
  • Prolaps tali pusat
  • Ibu menghidap preeklampsia dan eklampsia
  • Ibu mengambil ubat tertentu
  • Dystocia bahu atau buruh tersekat ketika sampai ke bahu bayi

Asfiksia pada bayi perlu dirawat secepat mungkin. Kerana jika oksigen tidak sampai ke otak bayi, ini akan meningkatkan risiko kecacatan, seperti cerebral palsy, autism, ADHD, sawan, dan juga kematian.

Cara biasa bagi pasukan perubatan adalah membersihkan seluruh badan bayi, bermula dari muka, kepala, dan bahagian badan yang lain.

Di samping itu, pasukan perubatan menepuk atau menggosok perut, punggung, dan dada bayi, atau menekan kaki bayi untuk merangsang pernafasan bayi.

Sekiranya bayi masih tidak menangis, doktor akan menyedut cecair dari mulut dan hidung bayi menggunakan tiub penyedut kecil untuk membersihkan penyumbatan dan memastikan kedua-dua lubang hidung terbuka sepenuhnya.

2. Lahir sebelum waktunya

Bayi yang dilahirkan sebelum waktunya adalah salah satu sebab mengapa bayi tidak menangis ketika dilahirkan. Sebabnya adalah bahawa paru-paru pada bayi pramatang tidak berkembang sepenuhnya seperti bayi yang dilahirkan pada peringkat awal.

Ini kerana surfaktan (bahan pelindung paru-paru) tidak dikembangkan sepenuhnya. Akibatnya, bayi pramatang cenderung mengalami masalah pernafasan semasa lahir.

3. Cecair amniotik hijau

Kebiasaannya, cecair amniotik jelas. Janin di dalam rahim kadang-kadang meminum cecair ketuban tanpa menyedarinya. Ini sebenarnya tidak berbahaya jika cecair amniotik berada dalam keadaan normal.

Kes lain apabila cecair ketuban berubah warna menjadi hijau. Cecair ketuban boleh berubah menjadi hijau kerana campuran bahan lain di dalamnya, salah satunya dicampurkan dengan mekonium atau najis pertama bayi di dalam rahim.

Usus bayi di dalam rahim dapat secara refleks melepaskan mekonium ke dalam cairan ketuban. Sekiranya cairan amniotik hijau diminum oleh bayi, ia akan menjangkiti paru-paru bayi dan mencetuskan keradangan.

Akibatnya, bayi mengalami kesukaran untuk bernafas dan kemudian mengalami kesukaran untuk menangis ketika dilahirkan.

4. Ibu menghidap diabetes

Ibu yang menghidap diabetes akan melahirkan bayi dengan keadaan hipoglikemia atau gula darah rendah. Salah satu simptomnya ialah pernafasan yang tidak teratur.

Ini bermakna bayi yang baru lahir tidak akan dapat bernafas dengan lancar, sehingga sukar untuk menunjukkan tindak balas tangisan ketika dilahirkan.

Menurut Elizabeth Davis, seorang bidan dan pengarang Jantung dan TanganWanita yang menghidap diabetes akan melahirkan bayi yang besar kerana pengaruh kadar gula darah dari tubuh ibu.

Tahap gula darah yang tinggi pada ibu yang menghidap diabetes akan menjadikan bayi menghasilkan lebih banyak insulin dan mengumpul lemak di dalam badan.

Inilah yang membuat bayi cenderung sukar bernafas dan pada akhirnya adalah penyebab bayi tidak menangis atau menangis terlalu lewat ketika dilahirkan.