Kehamilan

Kenali Kardiotokografi (CTG), Ujian degupan jantung janin

Terdapat beberapa ujian kehamilan yang mesti dilakukan oleh ibu, salah satunya adalah ujian kardiotokografi (CTG) atau kardiotokografi. Kardiotokografi (CTG) adalah pemeriksaan yang dilakukan untuk memeriksa kesihatan janin.

Namun, adakah semua wanita hamil memerlukan ujian CTG? Apa yang harus dipertimbangkan jika anda ingin melakukan ujian kehamilan kardiotokografi? Ulasan berikut akan menjawab soalan itu untuk anda.

Apa itu kardiotokografi (CTG)?

Kardiotokografi (CTG) adalah ujian untuk melihat sama ada kadar jantung bayi berada dalam keadaan sihat atau tidak.

Pemeriksaan CTG ini juga biasa dikenali sebagai ujian tanpa stres.ujian bukan tekanan/ NST).

CTG juga disebut sebagai ujian bukan tekanan kerana bayi tidak berada dalam keadaan tertekan dalam rahim dan tidak ada rawatan yang membuatnya stres.

Biasanya, ujian kehamilan ini juga dapat mengukur sama ada pergerakan yang dilakukan oleh bayi dalam kandungan adalah normal atau tidak.

Bayi yang sihat akan bertindak balas terhadap pergerakannya dengan meningkatkan degupan jantungnya semasa bergerak. Denyutan jantung akan menurun ketika bayi sedang tidur atau berehat.

Kebiasaannya, degupan jantung bayi antara 110 dan 160 denyut seminit dan akan meningkat ketika bayi bergerak. Walau bagaimanapun, ketika bayi sedang tidur, biasanya tidak ada peningkatan degupan jantung.

Tujuan lain dari ujian kardiotografi (CTG) adalah untuk mengetahui sama ada bayi dalam kandungan mendapat cukup oksigen atau tidak dari plasenta.

Apabila tahap oksigen rendah, janin mungkin tidak bertindak balas dan menunjukkan pergerakan normal dan memerlukan rawatan lebih lanjut.

Adakah semua wanita hamil perlu melakukan kardiotokografi?

Tidak semua wanita hamil memerlukan ujian ini. Dilaporkan di halaman Mayo Clinic, beberapa syarat bagi ibu yang memang disyorkan melakukan kardiotokografi atau kardiotokografi (CTG) adalah:

  • Pergerakan bayi di dalam rahim menjadi perlahan atau tidak teratur.
  • Ibu merasakan bahawa ada masalah dengan plasenta yang menyekat aliran darah ke bayi.
  • Anda mempunyai terlalu sedikit cecair amniotik (oligohydramnios) atau terlalu banyak (polyhydramnios).
  • Ibu mengandung anak kembar dan mengalami komplikasi kehamilan.
  • Wanita hamil mempunyai diabetes kehamilan, hipertensi kehamilan, dan keadaan perubatan lain yang mempengaruhi kehamilan.
  • Ibu tersebut mengalami komplikasi pada kehamilan sebelumnya.
  • Pemekaan Rhesus, iaitu ketika golongan darah ibu negatif dan kumpulan darah bayi positif rhesus, jadi ada serangan antigen di dalam tubuh yang tidak seharusnya terjadi.
  • Waktu penghantaran yang ditangguhkan sehingga 2 minggu.
  • Bayi kelihatan kecil atau tidak membesar secara normal.
  • Ibu telah melepasi tarikh akhir (HPL) sehingga doktor ingin mengetahui berapa lama bayi itu dapat bertahan di dalam kandungan.

Doktor biasanya mengesyorkan agar anda melakukan CTG sekali atau dua kali seminggu, malah ada yang setiap hari.

Keputusan doktor dalam menentukan ini bergantung pada keadaan kesihatan anda dan bayi anda.

Sebagai contoh, jika doktor mengesyaki bahawa bayi berisiko tidak mendapat cukup oksigen, ujian kardiotokografi boleh dilakukan setiap hari untuk memantau sebelum mengambil tindakan selanjutnya.

Bilakah wanita hamil boleh melakukan pemeriksaan CTG?

Cardiotocography atau cardiotocography (CTG) adalah pemeriksaan yang biasanya disarankan ketika kehamilan memasuki trimester kehamilan ketiga.

Menurut American Pregnancy Association, CTG boleh dilakukan setelah 28 minggu kehamilan.

Ini kerana jika usia kehamilan belum memasuki trimester ketiga, keadaan janin belum cukup berkembang untuk bertindak balas terhadap pemeriksaan kardiotokografi.

Bagaimana proses pemeriksaan CTG dijalankan?

Kardiotokografi (CTG) adalah ujian kehamilan yang melibatkan dua alat yang melekat pada perut anda.

Alat pertama berguna untuk mengukur degupan jantung bayi dan alat kedua bertugas memantau kontraksi rahim.

Pemeriksaan kardiotokografi (CTG) dilakukan dua kali, iaitu ketika bayi sedang berehat dan ketika dia sedang bergerak.

Sama seperti jantung anda bergerak lebih cepat ketika ia bergerak secara aktif, begitu juga degupan jantung bayi anda.

Wanita hamil mesti duduk atau berbaring semasa pemeriksaan ini.

Anda tidak perlu risau kerana pemeriksaan CTG atau kardiotokografi tidak memakan masa yang lama, iaitu hanya sekitar 20-60 minit.

Doktor akan mengetahui apakah jantung bayi berdegup lebih cepat ketika bergerak di rahim.

Sekiranya dalam masa 20 minit bayi tidak bergerak aktif atau sedang tidur, CTG akan dilanjutkan lagi dengan harapan bayi akan kembali aktif untuk mendapatkan hasil yang tepat.

Doktor akan berusaha merangsang bayi secara manual atau dengan meletakkan alat di perut anda untuk mengeluarkan suara yang memprovokasi bayi untuk bangun dan bergerak.

Seperti apa hasil kardiotokografi?

Hasil yang akan muncul dari ujian kehamilan ini adalah reaktif atau tidak reaktif.

Hasil reaktif menunjukkan bahawa degupan jantung bayi anda meningkat dengan jumlah yang diharapkan semasa pergerakan perut.

Sementara itu, jika hasilnya tidak reaktif, ini bermakna degupan jantung bayi tidak meningkat. Ini tidak meningkat kerana bayi tidak bergerak, atau ada masalah.

Sekiranya ujian telah diulang bersama dengan rangsangan untuk membuat bayi bergerak tetapi degup jantung tidak meningkat (hasil ujian tetap tidak reaktif), ini menunjukkan ada masalah yang perlu ditindaklanjuti.

Keadaan tidak meningkatkan degupan jantung bayi adalah tanda bahawa janin mengalami kekurangan oksigen.

Akibatnya, doktor perlu melakukan pemeriksaan lebih lanjut untuk mengetahui sama ada bayi benar-benar kekurangan oksigen di dalam rahim.

Dalam beberapa kes, jika keadaannya tidak bertindak balas semasa anda hamil 39 minggu, doktor anda mungkin segera mengesyorkan kelahiran awal.

Namun, jika usia kehamilan belum mencapai 39 minggu, doktor dan pasukan akan melakukan pemeriksaan lebih lanjut dengan melihat profil biofizik dan pemeriksaan kontraksi untuk memeriksa apa yang berlaku pada kehamilan.