Keibubapaan

10 Masalah Ibu Menyusu dan Cara Mengatasinya

Penyusuan susu ibu harus menjadi pengalaman yang menggembirakan bagi ibu dan bayi kerana terdapat banyak faedah penyusuan, termasuk penyusuan susu ibu yang eksklusif. Tetapi kadang-kadang, pelbagai masalah timbul ketika menyusui ibu dan bayi, menjadikan prosesnya sukar. Apa masalah biasa yang berlaku pada ibu dan bayi semasa menyusu dan bagaimana mengatasinya?

Pelbagai masalah penyusuan pada ibu dan bayi

Masalah penyusuan susu ibu bukanlah mitos ibu menyusu dan cabaran menyusu sahaja, tetapi juga dapat dialami oleh ibu sebagai penyusu. Kadang kala, bayi juga tidak selalu melalui proses penyusuan dengan mudah dan lancar.

Oleh itu, agar proses penyusuan dapat dilakukan dengan lebih optimum, ketahui pelbagai masalah penyusuan yang dapat dialami oleh ibu dan bayi dan bagaimana menanganinya dengan tepat.

Masalah penyusuan berikut mungkin dialami oleh ibu dan bayi:

1. Masalah puting sakit ketika menyusukan ibu

Bagi anda yang pertama kalinya, adalah normal bagi puting yang melepuh atau sakit ketika menyusu. Ini memang salah satu daripada banyak masalah yang dialami oleh ibu dan bayi semasa menyusu.

Namun, jangan dipandang ringan ketika lepuh atau luka pada puting kelihatan lebih parah atau terasa lebih menyakitkan ketika menyusu.

Punca sakit puting semasa menyusu boleh berbeza-beza.

Melancarkan dari halaman NHS, kesukaran bayi untuk melekatkan mulutnya ke puting ibu biasanya merupakan penyebab yang paling biasa pada puting sakit atau sakit semasa menyusui.

Sekiranya mulut bayi tidak terkunci dengan baik, bayi akan menghisap atau menarik puting terlalu dalam, yang boleh mencederakan puting anda.

Posisi penyusuan yang tidak betul juga boleh menyebabkan puting sakit, retak, retak, dan berdarah ketika menyusui. Puting boleh tersangkut di antara lidah dan lelangit bayi atau bayi anda menggigit puting semasa menyusu.

Itulah sebabnya sebilangan ibu yang menyusu merasa puting dan sakit merah selepas menyusu.

Ini mungkin merupakan tanda bahawa kedudukan makan anda tidak betul sehingga mulut dan payudara bayi anda tidak "terkunci" dengan betul.

Apabila kedudukan penyusuan dilakukan dengan betul, bayi dapat mencapai puting anda dengan baik dan dapat menghisap susu dengan lancar.

Petua mengatasi sakit puting atau sakit semasa menyusukan bayi

Inilah cara mengatasi masalah puting susu atau sakit ketika menyusu untuk memudahkan ibu dan bayi:

  • Pastikan bayi menghisap keseluruhan puting dan areola semasa menyusu.
  • Apabila anda ingin melepaskan puting dari menghisap bayi, pisahkan mulut bayi dari puting perlahan-lahan dengan menekan payudara berhampiran mulut bayi menggunakan jari telunjuk.
  • Biarkan puting kering sebelum berpakaian lagi.
  • Elakkan menggunakan sabun pada puting kerana boleh mengeringkan kulit anda.
  • Beri kompres hangat ke puting susu.
  • Biasakan memulakan penyusuan dari payudara yang tidak terasa sakit terlebih dahulu.
  • Kami mengesyorkan memakai coli kapas supaya peredaran udara di payudara berjalan lancar, lebih baik lagi jika anda memakai bra yang menyusu.
  • Sapukan sedikit susu ibu ke kawasan puting yang sakit, ini berguna untuk mempercepat penyembuhan puting yang sakit. Kerana kandungan antibodi dalam susu ibu menjaga puting anda sihat.

Doktor anda juga boleh memberi anda ubat untuk puting sakit semasa menyusu, bergantung pada keadaan anda. Ambil, misalnya, salap lanolin sebagai pelembap pada puting dan antibiotik topikal anda untuk merawat puting yang sakit ketika menyusu kerana jangkitan bakteria.

Ubat pilihan untuk melegakan puting atau luka yang sakit semasa menyusu adalah antibiotik sistemik yang lain. Ubat ini biasanya disyorkan apabila cecair atau nanah muncul kerana jangkitan bakteria.

Selain itu, ubat antijamur juga dapat digunakan untuk mengubati sakit puting atau luka ketika menyusu yang disebabkan oleh jangkitan jamur.

Sebelum menyusu, pastikan puting bersih dari lepuh atau luka sehingga bayi tidak memakannya.

Anda juga boleh mengambil ubat penghilang rasa sakit untuk menghilangkan sakit atau sakit puting semasa menyusu, seperti acetaminophen (Tylenol) dan ibuprofen (Advil).

2. Masalah payudara bengkak semasa menyusu

Payudara bengkak adalah salah satu daripada beberapa masalah bagi ibu dan bayi semasa menyusu. Ini mungkin disebabkan oleh penumpukan susu di payudara, menjadikannya terasa besar, kenyang, dan keras.

Memetik halaman Office on Women's Health, pengumpulan susu ibu disebabkan oleh penyumbatan saluran yang seharusnya bertugas mengalirkan susu dari kelenjar payudara ke puting.

Saluran susu yang tersekat inilah yang membuat anda merasa sakit pada payudara dengan bengkak.

Penyumbatan saluran susu biasanya tidak berlaku secara langsung di kedua-dua belah payudara sekaligus, tetapi hanya salah satunya.

Tempoh payudara yang membengkak ini biasanya berlangsung selama beberapa hari atau minggu pertama semasa menyusu.

Semasa badan anda menyesuaikan diri dengan penyusuan, anda dapat menghilangkan rasa sakit dan tekanan pada payudara anda.

Petua mengatasi payudara yang bengkak semasa menyusu

Inilah cara mengatasi masalah payudara bengkak ketika menyusu untuk memudahkan ibu dan bayi:

  • Menyusui sekerap mungkin mengikut kehendak bayi dan jangan berhenti sekiranya dia tidak berpuas hati.
  • Sekiranya bayi kenyang makan tetapi bekalan susu di payudara masih banyak, anda boleh membuangnya dengan mengepam. Kedua-duanya dengan pam payudara elektrik dan manual.
  • Beri kompres hangat atau sejuk pada payudara untuk mengurangkan kesakitan.
  • Urut lembut payudara, contohnya ketika mandi, ketika payudara dikeringkan dengan air panas atau sejuk.
  • Cuba semua posisi makan sehingga anda dan bayi anda mendapat kedudukan yang paling selesa.
  • Gunakan coli yang tidak terlalu ketat kerana boleh menyekat aliran susu.
  • Pastikan anda mendapat cukup cecair dan rehat.

Sekiranya tidak dirawat dengan betul, bengkak dapat berkembang menjadi mastitis atau radang payudara yang menyakitkan.

3. Masalah mastitis pada ibu menyusu

Mastitis adalah masalah penyusuan pada ibu dan bayi yang dicirikan oleh radang pada payudara.

Apabila payudara yang bengkak meradang, ada kemungkinan ia boleh berkembang menjadi jangkitan. Ini bermakna terdapat pertumbuhan bakteria pada tisu payudara yang meradang.

Mastitis boleh dicirikan oleh payudara yang merah, keras, sakit, panas dan bengkak. Anda juga mungkin mengalami simptom seperti menggigil, sakit kepala, suhu badan tinggi, dan keletihan sebagai tanda mastitis.

Mastitis juga boleh disebabkan oleh penumpukan susu di payudara, misalnya, disebabkan saluran susu yang tersumbat. Keadaan ini menyebabkan susu ibu terkumpul di dalam payudara sehingga tisu payudara menjadi meradang.

Petua mengatasi mastitis semasa menyusu

Inilah cara mengatasi masalah mastitis ketika menyusu untuk memudahkan ibu dan bayi:

  • Hubungi doktor anda dengan segera sekiranya anda merasakan anda mengalami gejala mastitis sehingga anda dapat mendapatkan rawatan yang tepat dengan segera.
  • Cuba berehat banyak dan minum banyak cecair.
  • Beri kompres hangat untuk melegakan keradangan.
  • Bayi masih boleh menyusukan payudara yang mempunyai mastitis.
  • Anda boleh menyusukan bayi anda dari payudara dengan mastitis atau dari payudara yang sihat.
  • Mengepam susu ke payudara boleh dilakukan sekiranya sakit ketika bayi menyusu secara langsung.
  • Pastikan bayi menyusu dengan betul.
  • Cubalah posisi makan yang berbeza untuk mendapatkan posisi terbaik untuk bayi anda, sehingga sesuai dengan payudara anda.
  • Menyusukan bayi sekerap yang diinginkan oleh bayi.
  • Luangkan susu ibu dengan tangan atau pam selepas memberi makan, terutamanya jika anda merasa bayi anda tidak menyusu dengan baik.
  • Elakkan memakai pakaian atau coli yang ketat sehingga mastitis bertambah baik.
  • Cuba urut payudara anda dengan lembut semasa bayi anda menyusu untuk membantu susu mengalir dengan lancar.
  • Ambil ubat penahan sakit, seperti ibuprofen atau paracetamol untuk membantu menghilangkan rasa sakit.

Masalah mastitis boleh berlaku pada bila-bila masa semasa menyusu, membuatkan ibu dan bayi tidak selesa.

Walau bagaimanapun, ini paling biasa pada tiga bulan pertama, terutama pada minggu kedua atau ketiga. Masalah penyusuan ini biasanya akan hilang apabila ibu dan bayi membiasakan diri dengan proses tersebut.

4. Masalah jangkitan yis pada ibu menyusu

Jangkitan ragi yang berlaku semasa penyusuan boleh muncul di mulut atau payudara bayi anda, terutama di kawasan puting.

Gejala masalah pada payudara ibu ketika menyusui yang biasanya timbul termasuk rasa sakit, kemerahan, dan gatal dengan atau tanpa ruam pada payudara.

Puting yang retak, mengelupas, atau bahkan lepuh juga dapat menjadi tanda jangkitan yis. Semua tanda-tanda masalah dapat dirasakan semasa atau ketika ibu tidak menyusu.

Semasa pada bayi, jangkitan yis boleh menyebabkan tompok-tompok putih atau merah di sekitar mulut.

Walaupun tidak selalu dialami oleh setiap ibu dan bayi, jangkitan yis adalah salah satu masalah penyusuan yang tidak boleh dipandang ringan.

Sekiranya anda fikir anda atau bayi anda mengalami jangkitan yis, segera berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan segera.

Petua mengatasi jangkitan yis semasa menyusu

Doktor boleh memberi anda ubat antijamur yang boleh digunakan terus ke payudara untuk jangka waktu tertentu.

Selain anda yang diberi ubat antijamur, bayi anda juga diberi ubat antijamur yang sesuai untuk bayi.

Ini penting untuk mengelakkan penularan dari puting ke mulut bayi dan sebaliknya serta melegakan simptom jangkitan yis, termasuk payudara gatal semasa menyusu.

Selama masa penyembuhan ini, penting untuk memberi perhatian kepada beberapa cara menangani jangkitan yis semasa menyusu untuk memudahkan ibu dan bayi:

  • Basuh dan sterilkan semua botol pacu, mainan bayi, pam payudara, dan peralatan lain yang bersentuhan langsung dengan payudara dan mulut bayi anda.
  • Biasakan selalu mencuci tangan sebelum dan selepas menyusu, atau ketika anda ingin menyentuh bayi.
  • Basuh tangan bayi anda dengan kerap, terutamanya setelah bayi menghisap jarinya.
  • Basuh tuala, bra, dan pakaian bayi dan anda menggunakan air panas.
  • Tukar coli anda secara berkala setiap hari.

Pastikan ahli keluarga lain tidak mengalami jangkitan yis. Sekiranya terdapat satu atau lebih gejala yang berkaitan dengan jangkitan yis, elakkan anggota keluar untuk merawat dan menyentuh bayi.

5. Payudara besar ketika menyusu

Saiz payudara atau susu ternyata menjadi satu sisi ketika menyusu.

Penyebab payudara besar ketika menyusui adalah kerana pengeluaran susu lebih lancar pada satu payudara atau bayi lebih suka menyusu pada payudara itu.

Perkara lain yang menyebabkan payudara besar ketika menyusui adalah kerana ukuran payudara memang boleh menjadi satu sisi.

Bahagian payudara besar ini berpotensi menghasilkan lebih banyak susu ketika menyusu.

Ya, bahagian payudara yang besar ketika menyusu mungkin tidak dapat menghasilkan susu yang mencukupi.

Akibatnya, ukuran payudara kemudian dapat kelihatan lebih besar di satu sisi daripada yang lain ketika menyusui.

Petua mengatasi bahagian besar payudara ibu ketika menyusu

Inilah cara mengatasi masalah payudara ibu yang besar ketika menyusu untuk memudahkan pemberian susu ibu:

  • Susu ibu di bahagian payudara yang lebih kecil terlebih dahulu
  • Gunakan pam payudara untuk memudahkan pembebasan susu pada payudara yang lebih kecil
  • Menyusu secara bergantian di sebelah kanan dan kiri payudara

6. Pengeluaran susu terlalu sedikit

Pengeluaran susu ibu yang terlalu rendah atau terlalu sedikit boleh menyebabkan kegelisahan dan kebimbangan ibu. Terutama jika ini adalah kali pertama anda mengandung dan mula menyusu.

Itulah sebabnya, ia juga merupakan salah satu daripada banyak masalah penyusuan pada ibu. Namun, jangan segera risau kerana ini adalah salah satu masalah penyusuan pada ibu dan bayi.

Berita baiknya ialah pengeluaran susu yang rendah dapat diatasi selagi ibu tahu bila bayi mahu menyusukan bayi.

Semakin kerap bayi menyusu, semakin cepat susu ibu akan kosong sehingga masalah penyusuan pada ibu dan bayi dapat diatasi.

Petua untuk menangani pengeluaran susu yang terlalu sedikit

Inilah cara mengatasi masalah pengeluaran susu rendah ketika menyusu untuk memudahkan ibu dan bayi:

  • Periksa pelekat mulut bayi ke puting dengan memastikan bahawa bayi menghisap keseluruhan puting dan areola.
  • Sekiranya alat kelengkapannya betul tetapi bayi tidak dapat menyusu dengan betul, cuba periksa keadaan bayi.
  • Sebilangan bayi mungkin sukar menyusu jika mereka mempunyai keadaan tertentu, misalnya: tali leher.
  • Bayi mesti dapat menyusukan kedua payudara. Pastikan si kecil sentiasa menghisap secara aktif dan tidak tertidur semasa menyusu.
  • Beri susu ibu kepada bayi sekerap mungkin atau mengikut permintaan bayi.
  • Elakkan tekanan dan makan banyak makanan yang dapat meningkatkan pengeluaran susu.
  • Gunakan pam payudara untuk membuang sisa susu di payudara anda untuk membantu meningkatkan bekalan susu anda.
  • Pastikan anda berehat, makan dan minum secukupnya.
  • Elakkan memberi susu formula kepada bayi, air, bijirin, dan makanan dan minuman lain yang dapat menggagalkan penyusuan susu ibu secara eksklusif pada usia 6 bulan pertama.

Pastikan anda juga kerap memberi susu ibu mengikut jadual penyusuan bayi dan menggunakan cara yang betul untuk menyimpan susu ibu selepas mengepam.

Sekiranya penyelesaian ini tidak membantu anda, anda boleh berjumpa dengan doktor anda untuk mengetahui apakah ada kemungkinan masalah kesihatan.

7. Pengeluaran susu terlalu banyak

Kebalikan dari pengeluaran susu yang rendah, jumlah susu yang terlalu berlebihan juga boleh menyulitkan proses penyusuan.

Keadaan ini boleh menjadi cabaran dan masalah penyusuan bagi ibu dan bayi.

Sebabnya, terlalu banyak pengeluaran susu boleh mengakibatkan penyumbatan saluran payudara, pembengkakan payudara, dan mastitis.

Selain itu, masalah penyusuan susu ibu ini juga dapat menyukarkan ibu dan bayi kerana menyebabkan tekanan pada payudara.

Akibatnya, letakkan refleks semasa menyusu boleh tidak terkawal yang menyebabkan aliran susu sangat mudah keluar dari payudara.

Bagi bayi, keadaan ini boleh menyebabkan berlebihan gas di perut, kekecohan, meludah, dan muntah selepas makan.

Petua menangani pengeluaran susu yang terlalu banyak

Inilah cara mengatasi masalah menghasilkan susu yang terlalu banyak ketika menyusu untuk memudahkan ibu dan bayi:

  • Cuba berikan bayi anda hanya pada satu bahagian payudara pada setiap penyusuan dan kemudian berikan bahagian yang lain beberapa minit kemudian.
  • Cuba posisi menyusu semasa berbaring atau bersandar di kerusi. Kedudukan menentang graviti ini sekurang-kurangnya dapat membantu melambatkan aliran susu.
  • Pam payudara untuk mengurangkan jumlah susu.
  • Cuba memberi makan bayi anda sebelum dia benar-benar lapar untuk mengelakkannya terlalu banyak menghisap.

8. Payudara sakit ketika menyusu

Payudara yang menyakitkan ketika menyusu sebenarnya adalah keadaan semula jadi yang berlaku pada awalnya.

Ini mungkin berlaku kerana anda tidak memahami cara penyusuan, kedudukan penyusuan, dengan teknik melekatkan mulut bayi ke puting susu.selak) betul.

Kesalahan dalam menerapkan teknik penyusuan inilah yang menyebabkan kesakitan pada payudara ketika ini.

Hanya saja, aduan ini biasanya akan beransur hilang setelah anda terbiasa melakukannya.

Namun, jika aduan ini tidak hilang, itu adalah petanda bahawa memang ada masalah. Punca sakit payudara ketika menyusukan bayi mungkin disebabkan oleh penyambungan bayi yang tidak betul atau bayi tali leher.

Selain itu, luka menggunakan pam payudara, lepuh pada payudara, dan jangkitan kulat juga menyebabkan sakit payudara ketika menyusui.

Petua mengatasi sakit payudara semasa menyusu

Inilah cara mengatasi masalah sakit payudara ketika menyusukan ibu:

  • Pastikan bayi menyusu dengan betul
  • Pastikan payudara tetap kering
  • Elakkan menunda penyusuan
  • Elakkan membersihkan kawasan payudara terlebih dahulu
  • Gunakan kompres sejuk
  • Pakai coli dengan ukuran yang betul

9. Masalah dengan saluran susu yang tersumbat pada ibu menyusu

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, saluran susu yang tersekat pada ibu yang menyusu boleh menyebabkan pelbagai masalah.

Apabila penyusuan susu ibu tidak lengkap, susu dapat terkumpul di saluran payudara sehingga tidak keluar dengan lancar.

Oleh itu, salah satu kunci agar saluran susu tidak tersekat adalah mengganti penyusuan susu ibu di kedua-dua belah payudara sehingga selesai sepenuhnya.

Sebagai pilihan lain, anda boleh menggunakan pam payudara jika anak anda tidak dapat menyusui sehingga selesai.

Petua mengatasi saluran susu yang tersumbat ketika menyusu

Inilah cara mengatasi masalah saluran susu ibu yang tersumbat pada ibu menyusu:

  • Gunakan kompres suam selama kira-kira 20 minit pada payudara yang tersumbat.
  • Mengubah kedudukan makan dengan mengarahkan dagu dan mulut bayi ke sisi payudara yang mengalami penyumbatan agar dapat menyusui sepenuhnya.
  • Susukan bayi dengan kedudukan anda di atas si kecil. Kedudukan payudara yang mengarah ke bawah akan membantu memudahkan pengeluaran susu.
  • Urut payudara anda semasa anda memberi makan bayi anda.
  • Sapukan kompres suam beberapa minit sebelum anda mahu menyusukan bayi anda, untuk memudahkan susu keluar.

10. Bayi merasa sukar untuk menyusui kerana ukuran payudara ibu

Sekiranya ukuran payudara anda besar, maka ukuran puting juga lebih besar. Ini mungkin menyukarkan bayi mengikat ( mengunci ).

Ukuran payudara yang besar juga akan menyukarkan anda memegangnya.

Petua menangani bayi yang sukar menyusui kerana ukuran payudara ibu

Anda boleh menggunakan penyedut pam payudara untuk menjadikan puting anda lebih panjang dan kurus sebelum bayi menyusu.

Semasa bayi anda membesar, payudara dan puting anda yang lebih besar tidak akan menjadi masalah lagi semasa anda menyusu.

Sekiranya pelbagai masalah penyusuan yang dialami oleh ibu mencegah penyusuan, jangan berlengah berjumpa doktor.

Doktor akan mengetahui penyebabnya dan memberikan rawatan yang sesuai mengikut keadaannya.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌