Kesihatan Pencernaan

Fungsi Lampiran dan Penyakit Berpotensi |

Tubuh manusia mempunyai puluhan organ dengan ciri tersendiri. Uniknya, ada organ yang dianggap tidak memiliki fungsi penting, seperti lampiran. Bahkan ramai yang memilih untuk membuang organ ini untuk mengelakkan risiko radang usus buntu.

Apa itu apendisitis?

Lampiran adalah organ berbentuk kantung panjang 10 cm yang terletak di bahagian kanan bawah perut. Organ ini, juga dikenal sebagai lampiran, tergantung tepat di sempadan antara usus kecil dan usus besar.

Apendiks telah lama dipercaya sebagai sisa evolusi yang tidak berfungsi. Menurut para pakar, organ ini mungkin merupakan lanjutan usus yang membantu mamalia pemakan tumbuhan dan nenek moyang kita mencerna makanan.

Lama kelamaan, diet nenek moyang kita beralih kepada makanan yang lebih mudah dicerna. Mereka tidak lagi memerlukan organ khas untuk mencerna tanaman sehingga pemanjangan usus mengecut dan meninggalkan apendiks.

Lampiran akhirnya dianggap sebagai organ tambahan yang tidak ada gunanya. Sebenarnya, memandangkan kes-kes radang usus buntu adalah perkara biasa, banyak dari mereka akhirnya memilih untuk menjalani pembedahan membuang apendiks.

Walau bagaimanapun, beberapa kajian baru-baru ini sebenarnya menunjukkan kegunaan lampiran untuk manusia. Mereka menyebutkan bahawa lampiran sepertinya berperanan dalam menjaga kesehatan dan mencegah penyakit tertentu.

Apakah fungsi apendiks pada manusia?

Pakar percaya usus buntu membantu usus pulih setelah mengalami gangguan pencernaan. Walau bagaimanapun, kebanyakan fungsi organ ini tidak berkaitan dengan pencernaan, melainkan dengan sistem kekebalan tubuh. Mereka menyebut ini sebagai teori "rumah selamat".

Lampiran mempunyai rangkaian yang serupa dengan sistem limfa. Tisu ini berperanan melawan jangkitan di dalam badan dan membantu pertumbuhan bakteria usus yang bermanfaat untuk pencernaan dan imuniti.

Usus anda juga mempunyai biofilm, yang merupakan lapisan tipis yang mengandungi mikroba, lendir, dan sel imun. Walaupun terdapat di semua lapisan usus, para ahli mendedahkan bahawa lapisan ini paling sering dijumpai di lampiran.

Dengan adanya jaringan limfatik dan biofilm ini, lampiran tampaknya menjadi "rumah selamat" untuk bakteria usus. Organ ini menjadi tempat perlindungan apabila usus diserang penyakit yang boleh mengganggu keseimbangan bakteria di dalamnya.

Setelah sistem imun anda membersihkan jangkitan dari badan anda, bakteria dalam biofilm apendiks akan muncul kembali ke lapisan usus. Bakteria bermanfaat ini akan membiak semula sehingga populasi kembali normal.

Teori mengenai fungsi lampiran disokong oleh banyak kajian, salah satunya diterbitkan dalam jurnal Imunologi Klinikal & Eksperimental pada tahun 2016. Kajian ini menyimpulkan bahawa lampiran adalah organ penting dalam sistem imun.

Seperti manusia, mamalia lain juga memiliki struktur di usus mereka yang serupa dengan lampiran. Walaupun proses evolusi berbeza, para ahli percaya organ ini, yang sering disebut sebagai lampiran, memiliki fungsi yang sama.

Penyakit yang mengganggu fungsi lampiran

Berikut adalah gangguan kesihatan yang boleh menyerang lampiran.

1. Apendisitis (apendisitis)

Apendisitis adalah keradangan pada usus buntu. Penyakit ini boleh muncul tanpa sebab, tetapi keradangan umumnya bermula dari jangkitan pada rongga perut. Jangkitan boleh datang dari pelbagai sumber, seperti:

  • najis mengeras yang tersekat di saluran pencernaan,
  • cacing bulat atau parasit lain,
  • trauma atau kesan pada perut,
  • badan asing tersekat di usus,
  • kelenjar getah bening yang membesar di lampiran, dan
  • lubang di saluran pencernaan.

Gejala utama apendisitis adalah sakit teruk di bahagian kanan bawah perut. Kesakitan biasanya disertai oleh demam dan muntah, yang merupakan ciri khas jangkitan.

Tanpa rawatan yang betul, apendisitis tidak hanya dapat mengganggu fungsi apendiks. Anda juga berisiko terkena abses (penumpukan nanah) atau apendiks pecah. Keadaan ini mesti diatasi dengan segera kerana boleh membawa maut.

2. Tumor lampiran

Seperti bahagian tubuh yang lain, lampiran boleh menjadi tempat pertumbuhan tumor jinak atau malignan. Tumor jinak dikenal sebagai adenoma, sementara tumor ganas boleh menyebabkan radang usus buntu.

Tumor apendisitis sangat jarang berlaku dan gejalanya serupa dengan penyakit lain, sehingga sukar dikesan lebih awal. Doktor biasanya hanya menemui usus buntu ketika melakukan ujian lain yang tidak berkaitan dengan barah.

Sekiranya keadaan ini tidak dirawat dengan baik, tumor boleh pecah dan mengeluarkan bahan yang disebut adenomucinosis . Bahan berbentuk jeli ini dapat merebak dan menyebabkan barah di rongga perut.

Cara mengekalkan lampiran yang sihat

Setelah mengetahui penyakit yang menyerang organ ini, berikut adalah beberapa petua yang boleh anda lakukan untuk menjaga kesihatan dan fungsi lampiran.

1. Makan makanan berserat

Apendisitis sering disebabkan oleh najis yang mengeras yang menyekat apendiks. Oleh itu, anda perlu makan makanan kaya serat untuk pencernaan agar tekstur najis tetap lembut dan pergerakan usus berjalan lebih lancar.

2. Bersenam

Latihan tidak secara langsung mempengaruhi fungsi lampiran. Walau bagaimanapun, aktiviti fizikal yang mencukupi akan melancarkan kerja pencernaan dan menguatkan sistem imun dalam memerangi jangkitan.

3. Kenali tanda-tanda penyakit sejak awal

Jangan anggap sakit perut yang anda rasakan. Terutama jika rasa sakit berasal dari pusar dan mengarah ke bahagian kanan bawah perut. Segera berjumpa doktor untuk mengetahui sama ada anda mengalami gejala awal radang usus buntu.

Walaupun dikenali sebagai organ aksesori, lampiran masih mempunyai sejumlah kegunaan untuk tubuh. Pastikan organ kecil ini sihat melalui gaya hidup sihat, diet berkhasiat seimbang, dan tabiat yang baik untuk pencernaan.