Kehamilan

Pengecutan Selepas Seks Semasa Kehamilan, Adakah Biasa?

Melakukan hubungan seks ketika hamil secara amnya selamat dan baik selagi kehamilan anda tidak berisiko tinggi. Walau bagaimanapun, sebilangan wanita melaporkan mengalami kontraksi selepas hubungan seks ketika hamil. Adakah ini normal?

Mengalami kontraksi selepas hubungan seks semasa hamil, adakah ia normal?

Kontraksi adalah cara penyediaan badan anda untuk kelahiran bayi. Namun, jangan panik dan tergesa-gesa ke hospital memikirkan sudah waktunya untuk melahirkan setelah anda merasakan kontraksi selepas hubungan seks.

Kontraksi selepas hubungan seks berpusat di bahagian bawah abdomen adalah "kesan sampingan" orgasme yang normal. Ketegangan otot sering terjadi dalam beberapa saat sebelum orgasme, kerana disebabkan oleh peningkatan pengeluaran oksitosin dan aliran darah dalam jumlah besar ke kawasan pelvis. Orgasme pada wanita khususnya dicirikan oleh pengetatan otot di bahagian anterior dinding faraj, dan juga pada otot-otot rahim.

Selain itu, air mani lelaki mengandungi prostaglandin yang juga boleh mencetuskan kontraksi rahim. Aktiviti fizikal dan perubahan posisi semasa hubungan seks juga boleh menyebabkan pengecutan otot. Setelah turun dari klimaks, otot-otot badan akan mengendur kembali ke keadaan semula.

Pada wanita hamil, kontraksi selepas hubungan seks cenderung menandakan kontraksi Braxton-Hicks palsu. Kontraksi Braxton-Hicks biasa terjadi pada trimester ketiga, atau bahkan pada trimester kedua. Cuba berbaring, berehat, mandi air suam, atau minum segelas air sehingga gejalanya reda. Pengecutan palsu ini secara amnya tidak mencetuskan proses pembukaan rahim, apalagi mencetuskan persalinan pramatang.

Bezakan tanda-tanda kontraksi Braxton Hicks dari kontraksi buruh

Anda mungkin mengalami kontraksi Braxton-Hicks sekiranya pengecutanSementara; tidak bertahan lama, tidak bertambah buruk, dan tidak menjadi lebih kerap dalam corak rawak. Sebagai contoh, jarak antara kontraksi adalah 10 minit, 4 minit, 2 minit, dan kemudian 6 minit.

Kontraksi rahim juga disebut palsu apabila terasa seperti kekejangan perut ringan dan boleh membaik dalam beberapa jam atau berhenti serta merta setelah anda berehat atau beralih ke aktiviti lain. Tetapi perlu diingat bahawa tidak semua wanita hamil akan mengalami kontraksi palsu.

Sebaliknya, kontraksi rahim memang boleh mencetuskan kelahiran. Perbezaannya adalah, kontraksi rahim yang sebenarnya menandakan persalinan sudah dekat akan berlaku pada irama biasa dan semakin kuat dari masa ke masa, dan bahkan boleh berlaku tanpa amaran sama sekali. Kontraksi buruh pada umumnya juga tidak mereda ketika anda menukar posisi, berehat, atau beralih ke aktiviti lain.

Sebaiknya segera hubungi pakar perbidanan atau bidan anda sekiranya ragu-ragu sama ada kontraksi itu palsu atau nyata. Kadang kala, satu-satunya cara untuk mengetahui dengan pasti adalah menjalani pemeriksaan faraj. Doktor atau bidan anda dapat memeriksa apakah serviks anda longgar dan bersedia untuk bersalin.

Berhati-hati jika kontraksi disertai dengan gejala lain

Kontraksi selepas hubungan seks semasa mengandung yang terasa ringan adalah perkara biasa dan tidak perlu dibimbangkan.

Walau bagaimanapun, jika kontraksi sangat menyakitkan, dan disertai dengan gejala yang lebih mengganggu seperti pening, pecahnya air ketuban, atau pendarahan vagina yang berat, ini mungkin merupakan isyarat amaran. Contohnya keguguran, kehamilan ektopik, kelahiran pramatang, atau preeklamsia.

Oleh itu, anda harus segera berjumpa pakar obstetrik anda sekiranya anda mengesyaki bahawa anda mengalami gejala di atas.