Kesihatan jantung

Malformasi Vena Arteri: Gejala, Punca dan Rawatan •

Dalam sistem peredaran darah manusia, terdapat tiga jenis saluran darah yang berperanan, iaitu arteri, urat, dan kapilari. Ketiganya mempunyai peranan masing-masing yang saling berkaitan dalam aliran darah. Sekiranya hubungan antara mereka bertiga terganggu, aliran darah menjadi tidak lancar atau tidak dapat berjalan dengan baik, sehingga dapat menimbulkan pelbagai gejala. Adapun salah satu bentuk gangguan pada saluran darah ini adalah kerosakan arteri dan vena.

Apakah malformasi arteriovenous?

malformasi arteriovenous (kecacatan arteriovenous/ AVM) adalah kumpulan saluran darah yang tidak normal yang menghubungkan arteri dan urat. Kehadiran saluran darah yang tidak normal ini membolehkan darah mengalir dari arteri ke urat tanpa melalui kapilari. Maksudnya, dalam keadaan ini, darah mengalir tidak melalui jalan normal.

Untuk makluman, arteri bertanggungjawab membawa darah kaya oksigen dari jantung ke seluruh badan, sementara urat membawa darah kembali ke jantung dan paru-paru. Di antara keduanya terdapat kapilari yang membolehkan darah mengalir dari arteri ke urat dan sebaliknya. Melalui kapilari ini juga oksigen dan nutrien lain dapat mengalir ke seluruh badan.

Apabila AVM mengganggu proses ini, tisu dan organ anda tidak mendapat cukup oksigen dan nutrien. Ini kerana darah kaya oksigen yang dibawa oleh arteri kembali ke jantung.

Ini bermaksud bahawa kerja jantung dalam mengepam darah ke seluruh badan menjadi tidak berguna, dan jantung juga perlu bekerja lebih keras untuk memenuhi keperluan oksigen dari tisu badan yang lain. Ini boleh menyebabkan kegagalan jantung.

Secara amnya, AVM terbentuk dan berkembang sebelum kelahiran atau sejurus selepas kelahiran. Walau bagaimanapun, kadang-kadang, saluran darah yang tidak normal ini hanya dapat dikenal pasti ketika mereka dewasa.

Melancarkan dari MedlinePlus, AVM boleh terbentuk di mana-mana saluran darah. Walau bagaimanapun, keadaan ini lebih kerap berlaku di otak atau saraf tunjang.

Dalam keadaan yang teruk, saluran darah yang tidak normal ini juga dapat melemah dan pecah. Ketika AVM yang pecah berada di otak, ia dapat menyebabkan pendarahan di otak, kerusakan otak, atau strok.

Apakah gejala malformasi arteriovenous?

Gejala malformasi arteriovenous boleh berbeza-beza, bergantung pada lokasinya. Selalunya, tanda dan gejala muncul setelah anda mengalami pendarahan. Apabila AVM berlaku di otak, beberapa gejala mungkin muncul, seperti:

  • Sakit kepala.
  • Kejang.
  • Pening dan muntah.
  • Masalah dengan pertuturan atau pemahaman bahasa.
  • Kelemahan otot atau kehilangan sensasi di satu bahagian badan, seperti kesemutan atau mati rasa.
  • Kehilangan ingatan atau demensia.
  • Kekeliruan atau pening.
  • Masalah penglihatan.

Adapun ketika AVM berlaku di saraf tunjang, yaitu:

  • Lumpuh di satu bahagian badan.
  • Sakit belakang.
  • Masalah pergerakan, seperti kesukaran berjalan atau menaiki tangga.
  • Kesakitan tiba-tiba, mati rasa, atau kesemutan di kaki.
  • Rasa lemah pada satu atau kedua-dua belah badan.
  • Sakit kepala.
  • Leher yang tegang.

Sebagai tambahan kepada gejala di atas, mungkin terdapat beberapa tanda lain yang muncul. Rujuk doktor untuk maklumat lebih lanjut.

Apa yang menyebabkan kecacatan arteriovenous?

Sehingga kini, pakar tidak mengetahui apa yang menyebabkan AVM. Namun, mereka berpendapat faktor genetik mungkin berperanan dalam membentuk saluran darah yang tidak normal ini. Walau bagaimanapun, kebanyakan jenis AVM adalah genetik.

Orang yang mempunyai sindrom genetik tertentu berisiko lebih tinggi untuk mengembangkan AVM, termasuk:

  • Telangiectasia hemoragik keturunan (HHT). Ini dapat meningkatkan risiko AVM paru-paru, otak, dan saluran pencernaan.
  • Sindrom Parkes-Weber. Ini dapat meningkatkan risiko AVM pada satu lengan atau kaki.
  • Sindrom Wyburn-Mason. Ini dapat meningkatkan risiko AVM retina dan otak.
  • Sindrom Cobb. Ini dapat meningkatkan risiko AVM di tulang belakang, saluran tulang belakang, dan / atau saraf tunjang.

Bagaimana untuk mendiagnosis AVM?

Doktor mendiagnosis kecacatan arteriovenous melalui pemeriksaan fizikal, sejarah perubatan pesakit, dan sejumlah ujian lain. Pada pemeriksaan fizikal, doktor akan mencari tanda-tanda AVM yang muncul, termasuk mendengar suara desukan kerana aliran darah yang terlalu cepat melalui AVM.

Di samping itu, beberapa ujian saringan lain yang mungkin anda lakukan adalah:

  • Imbasan CT, yang merupakan ujian yang menggunakan sinar-X untuk mendapatkan gambar kepala, otak, atau saraf tunjang, yang dapat menunjukkan pendarahan.
  • Pengimejan resonans magnetik (MRI), yang merupakan ujian yang menggunakan magnet dan gelombang radio untuk menunjukkan gambar terperinci tisu.
  • Angiogram serebrum, yang merupakan ujian yang menggunakan pewarna khas untuk menunjukkan struktur saluran darah dengan lebih jelas daripada sinar-X biasa.

Bagaimana merawat AVM?

Rawatan untuk kecacatan arteriovenous bergantung pada lokasi saluran darah, tanda dan gejala yang tidak normal, kesihatan keseluruhan anda, dan risiko prosedur. Kadang-kadang, orang dengan AVM tidak memerlukan rawatan apa pun, terutama jika gejala tidak muncul. Dalam keadaan ini, doktor biasanya hanya melakukan pemeriksaan rutin untuk memeriksa kemajuan AVM.

Walau bagaimanapun, jika AVM menyebabkan sejumlah gejala yang merisaukan, doktor anda mungkin mengesyorkan rawatan. Berikut adalah rawatan biasa yang diberikan oleh doktor untuk merawat AVM:

  • Dadah

Doktor anda mungkin memberi anda ubat untuk mengatasi gejala, seperti sawan, sakit kepala, atau sakit belakang.

  • Operasi

Pembedahan adalah rawatan utama untuk AVM. Biasanya, doktor mengesyorkan prosedur ini jika anda berisiko tinggi mengalami pendarahan, dan kawasan di mana AVM berada membolehkannya dikeluarkan dengan sedikit risiko kerosakan tisu.

  • Pelambangan

Embolisasi adalah sejenis pembedahan di mana pakar bedah akan memasukkan kateter melalui arteri ke dalam AVM. Melalui kateter ini, doktor akan menyuntik bahan yang dapat menutup AVM untuk mengurangkan aliran darah ke saluran darah yang tidak normal.

  • Radiosurgi stereotaktik

Rawatan jenis ini menggunakan pancaran radiasi untuk merosakkan saluran darah dan menghentikan bekalan darah ke AVM. Kadang-kadang, doktor melakukan prosedur ini setelah embolisasi untuk mengurangkan risiko komplikasi.

  • Skleroterapi

Sclerotherapy menggunakan ubat cecair yang dipanggil sclerosant mengecilkan atau memusnahkan saluran darah yang tidak normal. Proses ini dapat mengurangkan atau menghilangkan aliran darah melalui AVM.