Keibubapaan

10 Mitos Ibu Menyusu Yang Perlu Diungkap

Sama seperti semasa mengandung, semasa menyusui terlalu banyak orang melarang dan menasihati anda untuk melakukan sesuatu yang sudah menjadi kebiasaan. Kerana, ada beberapa perkara yang dipercayai mitos ibu menyusu sejak zaman berzaman.

Saya tidak tahu apakah itu benar atau tidak, tetapi tabiat ini diturunkan dari generasi ke generasi sehingga banyak ibu menyusu masih mengikutinya. Adakah ini benar atau hanya mitos ibu menyusu?

Mitos ibu menyusu yang perlu diketahui

Proses menyusukan bayi yang seharusnya berjalan dengan lancar kadangkala boleh terhambat kerana satu atau dua mitos ibu menyusu.

Sebenarnya, mitos ibu menyusu yang telah beredar di masyarakat belum jelas. Agar tidak tersilap, pertimbangkan mitos dan kebenaran berikut mengenai penyusuan susu ibu untuk ibu:

Mitos ibu menyusu 1: Payudara kecil menghasilkan lebih sedikit susu

Secara logiknya, jika payudara kecil menghasilkan lebih sedikit susu, maka payudara besar menghasilkan lebih banyak susu, bukan? Tetapi malangnya, ini hanya mitos bagi ibu yang menyusu.

Susu yang dihasilkan oleh ibu tidak bergantung pada ukuran payudara ibu. Payudara kecil juga mampu menghasilkan susu yang banyak, sama seperti payudara yang lebih besar.

Sebabnya, pengeluaran susu tidak ditentukan oleh jumlah kelenjar susu di payudara yang pada amnya tidak ditentukan oleh ukuran payudara.

Kelenjar susu di payudara akan tumbuh dan berkembang sejak kehamilan. Oleh itu, semasa bayi dilahirkan, payudara ibu dapat menghasilkan susu ibu untuk pertama kalinya atau memulakan penyusuan awal (IMD).

Pelancaran dari Anak Sihat, ukuran dan bentuk setiap payudara dan puting ibu yang menyusu adalah berbeza. Tiada sifat payudara atau puting yang dikatakan sempurna untuk menyusukan bayi.

Payudara dengan ukuran dan bentuk apa pun dapat menjalankan fungsinya untuk menyusui dengan baik.

Mitos 2: Bayi menyusu lebih kerap bermakna mereka tidak mendapat cukup susu

Penyusuan susu ibu yang eksklusif adalah makanan utama bayi sehingga mereka berusia sekitar enam bulan. Ini kerana terdapat banyak faedah susu ibu yang baik untuk menyokong pertumbuhan dan perkembangan bayi.

Bayi yang baru lahir biasanya akan menyusukan bayi dengan lebih kerap. Kekerapan menyusui susu bayi akan menurun seiring bertambahnya usia.

Adalah normal untuk mengurangkan kekerapan penyusuan dan tidak perlu dibimbangkan.

Sekiranya bayi menyusu lebih kerap, itu tidak bermakna bayi kurang mendapat susu. Ini hanya mitos ibu menyusu yang pastinya tidak benar.

Susu ibu lebih mudah diserap oleh sistem pencernaan bayi. Bayi yang disusui secara amnya merasa lapar dan dahaga lebih cepat daripada bayi yang minum susu formula.

Jadi, biasanya terdapat perbezaan dalam kekerapan memberi makan bayi dengan susu ibu yang dicampur dengan formula (sufor) walaupun tidak begitu ketara.

Mitos 3: Susu ibu mengandungi lebih sedikit nutrien selepas tahun pertama

Kenyataan ini juga hanyalah mitos ibu menyusu. Susu ibu masih memberikan kandungan nutrien yang baik sehingga bayi berusia dua tahun.

Namun, ketika bayi terus membesar, keperluan pemakanan bayi juga meningkat. Ketika bayi berusia lebih dari enam bulan, penyusuan susu ibu tidak lagi dapat memenuhi keperluan bayi.

Oleh itu, anda perlu memberi makanan pelengkap bayi atau makanan pelengkap kepada susu ibu. Pengenalan bayi ke MPASI atau makanan pejal masih boleh disertai dengan penyusuan susu ibu tetapi dalam frekuensi dan jumlah yang berbeza.

Sekiranya untuk satu atau lain sebab ibu tidak lagi dapat memberi susu ibu, penyusuan susu ibu boleh diganti dengan susu formula.

Mitos penyusuan susu ibu 4: Penyusuan susu ibu membuatkan payudara dan puting anda sakit

Semasa anda belajar menyusu untuk pertama kalinya, anda mungkin merasa tidak selesa pada payudara dan puting anda.

Sebenarnya, penyusuan susu ibu tidak menyakitkan dan penyataan itu hanya mitos. Namun, puting boleh merasa lebih sensitif ketika menyusu kerana peningkatan kadar hormon selepas melahirkan.

Bukan hanya itu, hubungan antara payudara dan bayi yang lebih kerap semasa menyusu juga meningkatkan kepekaan puting.

Untuk merasa lebih selesa semasa menyusu, anda boleh menggunakan posisi penyusuan yang betul. Walaupun puting cenderung lebih sensitif ketika menyusu, jangan abaikan jika anda mengalami sakit puting yang tidak biasa.

Kesakitan puting yang tidak biasa adalah salah satu daripada banyak masalah yang dihadapi oleh ibu menyusu.

Sekiranya puting terasa sakit secara tidak normal, anda harus segera berjumpa doktor untuk mengetahui sebab dan rawatannya.

Sekiranya kemudian anda diberi ubat untuk mengatasi aduan pada puting susu, doktor pasti akan memberikan ubat yang selamat untuk ibu menyusu.

Mitos 5: Semakin lama anda menyusu, semakin sukar bayi anda menyusu

Seperti disebutkan sebelumnya, bayi dapat mulai diberi makanan padat sekitar usia enam bulan.

Walau bagaimanapun, perkembangan dan kesediaan bayi untuk menerima makanan pejal boleh datang pada masa yang berlainan.

Lebih baik memperkenalkan bayi anda kepada makanan pejal apabila dia dan anda sudah bersedia. Memperkenalkan dan memberi makanan pejal kepada bayi sama sekali tidak ada kaitan dengan jangka masa bayi menyusu, jadi ini hanyalah mitos ibu menyusu.

Itulah sebabnya, tidak mengapa meneruskan penyusuan selagi masih boleh dilakukan sambil menggunakan cara penyusuan anak yang betul kemudian.

Mitos 6: Jangan bangunkan bayi yang sedang tidur untuk diberi makan

Bayi yang baru lahir biasanya tidur untuk jangka masa yang lebih lama. Sekiranya bayi diizinkan tidur terlalu lama, masa yang sepatutnya dia gunakan untuk memberi susu ibu mungkin akan terlewat.

Oleh itu, jangan teragak-agak untuk membangunkan bayi yang baru lahir yang sedang tidur untuk diberi makan.

Menurut Ikatan Doktor Indonesia (IDAI), lebih baik bangunkan bayi baru lahir yang masih tidur jika belum disusui selama empat jam.

Selain jadual penyusuan yang lebih teratur, bangunkan bayi untuk memberi makan juga membantu merangsang pengeluaran susu ibu dengan lebih banyak lagi.

Bayi yang baru lahir perlu memberi makan 8-12 kali sehari. Penting untuk anda menyusui mengikut jadual agar bayi anda mendapat nutrien yang mencukupi.

Mitos penyusuan 7: Penyusuan susu ibu akan mengubah bentuk payudara anda

Perubahan bentuk payudara bukan hanya disebabkan oleh penyusuan, tetapi juga disebabkan oleh kehamilan anda.

Umur, kesan graviti, dan berat badan juga dapat mempengaruhi bentuk payudara.

Lagipun, bentuk payudara selalu boleh berubah selepas kehamilan. Perubahan bentuk payudara ini tidak lain dibandingkan dengan kelebihan penyusuan payudara anda.

Mitos 8: Meregangkan payudara dapat menghasilkan lebih banyak susu

Sekali lagi, ini hanya mitos ibu menyusu. Sebenarnya, lebih kerap anda menyusukan bayi anda, semakin banyak susu akan dihasilkan di dalam payudara.

Sebaliknya, jika anda berfikir bahawa payudara anda memerlukan rehat dan anda akhirnya berhenti memberi makan bayi anda, ini boleh memberi kesan kepada pengeluaran susu.

Namun, jika bayi kenyang dan cukup menyusu ketika susu masih mengisi payudara, anda boleh mengepam susu.

Jangan lupa untuk memperhatikan cara menyimpan susu ibu sehingga ia boleh bertahan sehingga ia diberikan kepada bayi.

Menyusukan bayi anda atau menggunakan pam payudara secara berkala untuk memastikan pengeluaran susu anda lancar.

Mitos 9: Penyusuan susu ibu dapat mencegah kehamilan

Susu ibu memang boleh mencegah kehamilan sekiranya anda menyusu secara eksklusif atau bayi berusia kurang dari 6 bulan.

Ini sering dikenali sebagai kaedah amenorea laktasi. Kaedah amenorea laktasi ini juga berlaku jika haid anda belum kembali.

Hormon yang terlibat dalam penyusuan susu ibu dapat mencegah ovulasi dan boleh menghalang kemampuan anda untuk hamil lagi selama beberapa bulan setelah melahirkan.

Namun, mitos ibu menyusu ini hanya sah selagi anda tidak mempunyai haid sama sekali sejak melahirkan.

Sekiranya anda mengalami haid yang lain setelah melahirkan, anda memerlukan kawalan kelahiran untuk mencegah kehamilan.

Sebaiknya berunding dengan doktor anda apakah alat perancang yang selamat digunakan semasa anda menyusu, terutamanya jika anda tidak merancang untuk hamil lagi.

Mitos ibu menyusu 10: Anda tidak boleh makan makanan semasa menyusu

Sama seperti ketika tidak menyusu, ibu yang menyusu sebenarnya boleh memakan makanan apa pun. Secara amnya, penyusuan susu ibu tidak mengubah tabiat makan anda.

Bayi sudah mulai terbiasa dengan jenis makanan yang anda makan sejak mereka berada di dalam kandungan.

Walau bagaimanapun, sememangnya terdapat beberapa batasan diet untuk ibu menyusu yang perlu dipertimbangkan.

Contohnya, elakkan makanan yang membuat bayi alergi, sayur-sayuran mengandungi gas, hingga makanan yang terlalu pedas.

Sekiranya anda menganggap bayi anda sakit atau mempunyai reaksi perubatan terhadap makanan tertentu yang anda makan, anda harus berjumpa dengan doktor anda.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌