Kesihatan

Mati Dengan Mata Tertutup dan Terbuka, Apa Bezanya

Tidak semua orang mati dengan mata tertutup. Kadang-kadang apabila seseorang mati, baik dalam filem dan dalam kehidupan nyata, mata orang itu dapat terus terbuka walaupun dia sudah mati. Ini menyebabkan matanya terpaksa ditutup oleh orang lain untuk ditutup.

Kadang kala ada juga orang yang menggunakan duit syiling untuk menutup mata si mati untuk menutupnya. Ini kerana mati dengan mata terbuka sering dikaitkan dengan perasaan gelisah atau ketakutan yang disebabkan oleh tindakan lalu, jadi kita sering merasa cemas apabila saudara-mara mati dengan mata terbuka.

Namun, tidak jarang orang mati dengan mata tertutup sepenuhnya sebelum kematian. Orang yang mati ditutup mata sering dianggap mati dengan aman dan tanpa penyesalan.

Keadaan mata yang ditutup dikenali sebagai ptosis. Apa sebenarnya yang dimaksudkan dengan ptosis?

Ptosis, gangguan kelopak mata yang menyebabkan mata ditutup ketika mati

Fenomena menutup mata ini disebut ptosis. Definisi umum ptosis adalah terkulai atau menutup kelopak mata atas.

Keadaan ini boleh berlaku pada orang yang masih hidup akibat strok, atau penyakit tertentu yang melibatkan saraf di sekitar mata. Walau bagaimanapun, keadaan ptosis ini juga boleh berlaku pada orang yang mati secara spontan.

Penutupan kelopak mata atau ptosis mungkin berlaku minimum (1-2 mm), sederhana (3-4 mm), atau teruk (> 4 mm), atau bahkan boleh ditutup sepenuhnya. Ptosis boleh berlaku sejak lahir atau berlaku sepanjang hayat, hingga mati. Ptosis juga boleh berlaku pada sebelah mata atau kedua-duanya.

Mengapa ptosis boleh berlaku pada orang yang mati?

Berdasarkan kajian di hospital, didapati bahawa 63% orang mati dengan mata tertutup. Ia dikaitkan dengan penglibatan sistem saraf pusat.

Penutupan mata disebabkan oleh pengecutan otot mata dan kelopak mata, yang dibekalkan oleh pelbagai jenis serat saraf. Rangsangan gentian saraf ini boleh menyebabkan gangguan pada proses membuka atau menutup mata.

Pelbagai penyakit yang melibatkan sistem saraf pusat manusia boleh menyebabkan kejadian ini, seperti penyebaran tumor ke otak, atau ensefalopati hepatik, yang merupakan keadaan di mana pengumpulan tahap amonia darah yang mempengaruhi kelahiran.

Jadi secara amnya, peristiwa menutup mata pada waktu kematian disebabkan oleh hubungan dengan sistem saraf, dan merupakan ciri neurologi penyakit ini. Sama ada seseorang mati dengan mata tertutup atau bahkan dengan mata terbuka, ini tidak ada kaitan dengan dosa, peristiwa masa lalu, atau sama ada orang itu mati "secara senyap" atau tidak.