Keibubapaan

Adakah normal kanak-kanak berusia 2 tahun mempunyai najis hijau?

Najis hijau ketika membuang air besar boleh berlaku pada kanak-kanak berumur kurang dari 2 tahun. Sebilangan ibu mungkin tidak mengetahui punca kejadian ini berlaku. Oleh itu, untuk mengetahui sama ada pencernaan anak sihat atau tidak, ibu mesti sering memperhatikan keadaan kesihatan yang dialami oleh anak. Berikut adalah penjelasan mengenai keadaan kesihatan kanak-kanak ketika mereka mempunyai najis hijau.

Ketahui sebab di sebalik pergerakan usus hijau anak

Dalam keadaan normal, najis coklat disebabkan oleh pigmen yang disebut bilirubin. Bilirubin dibuat di hati. Pada mulanya, bilirubin berwarna hijau kekuningan. Dari hati, bahan ini dikeluarkan ke usus kecil bersama dengan makanan. Apabila bahan ini bergerak melalui usus dan dipecah oleh badan kita, ia berubah menjadi warna coklat.

Namun, beberapa pewarna semula jadi yang terdapat dalam makanan tidak dapat dicerna sepenuhnya oleh tubuh. Oleh itu, pelbagai jenis makanan boleh mempengaruhi warna najis.

Terutama untuk najis hijau pada pergerakan usus kanak-kanak berumur 2 tahun, berikut adalah beberapa kemungkinan yang boleh mempengaruhi atau menjadi penyebabnya.

Makan makanan hijau

Secara logiknya, penyebab pertama ini mungkin yang paling mudah difahami. Makanan yang mempunyai warna hijau semula jadi, seperti bayam dan brokoli, termasuk sayur-sayuran dengan pewarna semula jadi.

Apabila najis anak anda berwarna hijau kerana memakan sayur, anda tidak perlu risau. Sayuran hijau kaya dengan klorofil iaitu pigmen yang memberi warna kepada sayur-sayuran.

Sekiranya anda makan sayur-sayuran dalam jumlah kecil, najis anda mungkin tidak berubah menjadi hijau. Perubahan warna najis akan berlaku sekiranya anda memakan banyak dan ini tidak hanya berlaku untuk sayur-sayuran hijau.

Sayuran dengan warna merah, ungu, atau kuning boleh menyebabkan najis hijau.

Cirit-birit

Cirit-birit adalah gangguan gastrousus yang sering dialami oleh kanak-kanak, termasuk mereka yang berumur dua tahun. Tetapi, jika semasa cirit-birit, najis kelihatan hijau, ibu perlu berwaspada. Terutama jika ini berterusan selama beberapa hari.

Agar cirit-birit tidak menyebabkan komplikasi, ibu perlu memperhatikan gejala dehidrasi pada anak kecil mereka, seperti:

  • Jarang atau berhenti membuang air kecil
  • Bibir kering atau pecah-pecah
  • Kulit kering atau gatal
  • Lemah atau lesu
  • Tidak berpeluh
  • Air mata ketika menangis sedikit
  • Air kencing gelap

Sebagai usaha mencegah dehidrasi, ibu dapat menyediakan minuman dengan kandungan elektrolit, seperti air kelapa. Kerana semasa cirit-birit, selain kehilangan cairan di dalam badan, kehilangan elektrolit juga dapat terjadi. Di samping itu, jangan lupa untuk terus mendorong anak-anak minum air.

Cirit-birit biasanya akan hilang sendiri tanpa memerlukan rawatan khas. Namun, untuk mengelakkan masalah yang lebih serius, ibu masih perlu mengetahui sebarang gejala. Segera berjumpa doktor atau profesional perubatan jika cirit-birit berlangsung lebih lama daripada biasa, terutamanya jika terdapat tanda-tanda dehidrasi.

Oleh itu, adakah najis hijau berbahaya atau normal?

Penting untuk diingat bahawa perubahan warna najis bersifat sementara. Apabila penyebab perubahan warna najis tidak lagi terdapat dalam sistem badan, najis harus kembali normal, yang berwarna coklat.

Sudah tentu ini termasuk ketika buang air besar bayi berwarna hijau. Apabila ibu beralih ke sumber serat selain sayur-sayuran hijau atau cirit-birit yang dialami oleh anak telah pulih, najis akan kembali normal.

Oleh itu, dapat disimpulkan bahawa pergerakan usus hijau pada kanak-kanak berusia 2 tahun agak normal dan tidak perlu dianggap sebagai ancaman.

Sebaliknya, ibu masih harus memastikan keperluan pengambilan serat harian anak-anak mereka dipenuhi agar kesihatan pencernaan mereka terjaga dengan baik.

Sekiranya anda mempunyai keraguan atau masih bimbang dengan keadaan kesihatan anak anda, ibu tetap digalakkan untuk mendapatkan nasihat dan pertolongan dari doktor atau pakar perubatan.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌