Kesihatan jantung

3 Ciri-ciri Penyakit Jantung pada Usia Muda yang Perlu Diperhatikan

Pada masa ini penyakit jantung (kardiovaskular) tidak lagi boleh disebut penyakit orang tua atau orang tua. Menurut data Riskesdas pada tahun 2018, prevalensi penyakit jantung di Indonesia bermula pada usia kurang dari 1 tahun hingga lebih dari 75 tahun. Ini bermaksud, penyakit jantung boleh menyerang semua peringkat usia, termasuk orang yang masih muda. Oleh itu, apakah ciri-ciri penyakit jantung pada usia muda? Mari kita perhatikan lebih dekat tanda dan simptom di bawah.

Ciri-ciri dan tanda-tanda penyakit jantung pada usia muda

Kejadian penyakit jantung pada usia muda disebabkan oleh banyak faktor. Bermula dari genetik, kegemukan, gaya hidup tidak aktif, merokok, dan diet buruk yang menyebabkan tekanan darah tinggi (hipertensi) atau diabetes.

Risiko penyakit jantung yang bersembunyi sejak usia muda, memerlukan anda memperbaiki gaya hidup. Di samping itu, anda juga perlu menambah pengetahuan mengenai tanda-tanda amaran penyakit jantung.

Berikut adalah beberapa ciri penyakit jantung pada usia muda yang harus anda perhatikan, termasuk:

1. Tekanan darah tinggi

Laman web Perubatan Northwestern menyatakan bahawa tekanan darah tinggi (hipertensi) adalah tanda amaran penyakit kardiovaskular yang boleh muncul pada usia 18 tahun.

Hipertensi adalah faktor risiko serangan jantung dan strok. Ini kerana tekanan darah yang tidak terkawal dapat menjadikan jantung lebih sukar untuk mengepam darah dan membuat arteri di jantung menjadi lebih pekat.

Tekanan darah tinggi sering tidak menimbulkan gejala. Walau bagaimanapun, dalam beberapa kes, orang dengan keadaan ini mengadu gejala berikut:

  • Pening atau sakit kepala
  • Berdebar-debar dada terasa lebih ketat
  • Penglihatan kabur
  • Hidung mimisan dan loya

2. Sakit dada (angina)

Sakit dada adalah ciri umum penyakit jantung, termasuk bagi orang-orang pada usia muda. Gejala penyakit kardiovaskular juga dikenali sebagai angina.

Kesakitan yang berkaitan dengan penyakit jantung biasanya berlaku di bahagian kiri dada. Sekiranya ia berlaku di kawasan dada tengah atau di bawah, ia mungkin berkaitan dengan masalah paru-paru atau pencernaan.

Selain lokasinya, sakit dada akibat penyakit jantung sering digambarkan sebagai menekan atau meremas dada. Kemunculan angina disebabkan oleh otot jantung tidak mendapat darah yang kaya dengan oksigen.

Klinik Cleveland melaporkan bahawa sakit dada adalah perkara biasa di kalangan atlet muda. Kehadiran gejala ini ternyata disebabkan oleh masalah jantung, seperti kecacatan jantung kongenital, keradangan dan penebalan otot jantung, dan gangguan injap jantung.

3. Sesak nafas

Ciri penyakit jantung seterusnya pada usia muda yang perlu diperhatikan adalah sesak nafas (dyspnea). Kejadian sesak nafas diikuti dengan gejala yang disebutkan di atas dapat menguatkan diagnosis penyakit jantung.

Selain muncul ketika seseorang melakukan aktiviti seperti bersukan, sesak nafas juga dapat muncul ketika berbaring. Gejala seperti ini biasanya dirasakan oleh orang yang mengalami kegagalan jantung.

Sekiranya anda mengalami sesak nafas, sakit dada, pening, dan perubahan denyut nadi anda, berjumpa doktor dengan segera. Sekiranya doktor am anda mengesyaki ia adalah gejala penyakit jantung, anda akan dirujuk kepada pakar kardiologi.

Kemudian, untuk mengetahui penyebab penyakit jantung dan jenisnya, anda akan diminta untuk melakukan beberapa siri ujian kesihatan, seperti elektrokardiogram atau echocardiogram.

Selepas itu, doktor membaca keputusan ujian, menentukan jenis penyakit, dan memutuskan ubat dan prosedur perubatan untuk penyakit jantung yang sesuai. Anda juga diminta untuk mengikuti diet jantung, diikuti dengan perubahan kebiasaan, seperti berhenti merokok dan berolahraga secara teratur.

Kepentingan mengetahui ciri-ciri penyakit jantung pada usia muda

Mengetahui pelbagai tanda penyakit jantung pada usia muda adalah penting kerana ia membolehkan doktor mendapatkan rawatan dengan lebih cepat. Dengan cara itu, komplikasi maut dapat dielakkan dan risiko kematian juga dikurangkan.

Walau bagaimanapun, anda perlu tahu bahawa setiap orang mungkin menunjukkan tanda-tanda dan gejala penyakit jantung yang tidak selalu sama. Ini bergantung pada jenis penyakit jantung yang menyerang.

Malah, ada juga yang tidak merasakan tanda amaran sehingga penyakit ini sering disebut pembunuh senyap.

Oleh itu, Persatuan Jantung Amerika mengesyorkan pemeriksaan kesihatan secara berkala, seperti memeriksa tahap kolesterol dan tekanan darah pada usia itu. Ini dilakukan sebagai usaha mencegah penyakit jantung yang sering tidak menimbulkan gejala dan berlaku secara tiba-tiba.