Keibubapaan

Sejarah Vaksin: Bermula dari Cowpox hingga Rabies

Vaksin adalah salah satu pencegahan yang paling penting terhadap penyakit berjangkit. Terdapat banyak jenis vaksin yang dihasilkan untuk mencegah anda terkena penyakit ini. Tetapi adakah anda tahu bagaimana asal usul vaksin itu ditemui?

Zaman sebelum vaksin

Istilah vaksin hanya diketahui pada tahun 1796 ketika vaksin cacar pertama ditemui. Sebelum itu, upaya untuk mencegah jangkitan oleh penyakit telah dilakukan sejak Yunani kuno, 429 SM. Pada masa itu, sejarawan Yunani mendapati bahawa orang yang telah sembuh dari cacar tidak pernah dijangkiti cacar untuk kali kedua.

Pada tahun 900, orang Cina menemukan bentuk vaksinasi kuno, yaitu pelanggaran. Pelanggaran adalah proses memindahkan virus cacar dari lesi penghidap cacar kepada orang yang sihat, dengan tujuan mencegah jangkitan cacar. Pelanggaran mula merebak ke tanah Eropah pada abad ke-18 ketika berlaku wabah cacar. Dengan kekerasan, kadar kematian akibat cacar dapat dikurangkan pada waktu itu.

Edward Jenner, cacar air dan variola

Vaksin pertama yang dibuat adalah untuk variola atau cacar yang dibuat untuk mencegah penyakit variola yang sangat mematikan. Vaksin ini dibuat oleh seorang doktor bernama Edward Jenner di Berkeley, sebuah kawasan luar bandar di England pada tahun 1796.

Dengan mengambil nanah dari luka keracunan dari tangan seorang pembantu susu, dr. Jenner menjangkiti seorang budak lelaki berusia 8 tahun, James Phipps, dengan virus cacar. Enam minggu kemudian dr. Jenner melakukan pelanggaran (proses pemindahan nanah dari lesi aktif seseorang dengan variola, ke lengan orang lain yang sihat menggunakan jarum) pada 2 titik di lengan Phipps dengan virus variola.

Akibatnya, ternyata anak lelaki itu tidak dijangkiti variola dan tetap sihat walaupun prosedur pelanggaran dilakukan berulang kali.

Bagaimana dengan dr. Jenner mendapat idea untuk vaksin?

Perkara yang menarik ialah bagaimana seorang doktor yang tinggal di kawasan luar bandar dapat menghasilkan konsep vaksin di tengah-tengah kemudahan yang terhad? Pada mulanya dr. Jenner memberi perhatian kepada penduduk tempatan, yang kebanyakannya mencari nafkah sebagai petani. Mereka yang memerah susu lembu sering dijangkiti cacar sapi ( cacar lembu ) yang menyebabkan pustula muncul di tangan dan lengan bawah.

Ternyata mereka yang telah dijangkiti cacar air kebal terhadap jangkitan variola yang pada waktu itu terjadi wabah variola di desa. Dengan pengalaman ini, dr. Jenner memulakan penyelidikan klinikal pertama di dunia. Penyelidikan ini memberikan alternatif kepada variasi yang dilakukan di Asia pada tahun 1600-an dan di Eropah dan Amerika pada awal tahun 1700-an.

Mengapa ia dipanggil vaksin?

Istilah vaksin digunakan oleh dr. Jenner kerana bahan ini berasal dari cacar air, di mana lembu dalam bahasa Latin berada vacca. Istilah vaksin merujuk kepada vaksin variola hingga pada tahun 1885 Louis Pasteur, seorang ahli kimia, menemukan vaksin untuk rabies. Sejak itu, istilah vaksin menjadi lebih umum, yaitu suspensi yang mengandung mikroorganisma yang dilemahkan atau tidak aktif, yang berfungsi untuk menghasilkan kekebalan dan mencegah jangkitan dengan penyakit.

Berjaya mencegah pelbagai penyakit di seluruh dunia

Sejak itu, vaksin terus berkembang dan menjadi salah satu tonggak utama untuk mencegah penyakit berjangkit. Salah satu tanda kejayaan vaksin terbesar adalah ketika WHO berjaya menghilangkan cacar dengan memperluas liputan vaksin cacar ke seluruh dunia pada tahun 1956.

Pada tahun 1980 cacar akhirnya dinyatakan dibasmi, salah satu pencapaian terbesar dunia perubatan. Selain cacar, vaksin telah ditemukan untuk beberapa penyakit lain, seperti campak, polio, pertusis, difteria, dan tetanus.

Berdasarkan sejarah, tujuan membuat vaksin tidak lain adalah untuk menyelamatkan manusia dari penyakit berjangkit yang mematikan seperti cacar. Jangan biarkan kecuaian dan maklumat yang tidak jelas membuat kita takut untuk membuat vaksin.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌