Kesihatan Seksual

Bolehkah virus HPV hilang dengan sendirinya?

HPV ( Papillomavirus manusia ) adalah jangkitan menular seksual yang paling biasa, pada lelaki dan wanita. Bagi orang yang terdedah kepada jangkitan ini mungkin bertanya-tanya, adakah virus HPV dapat hilang sendiri atau memerlukan rawatan tertentu untuk disembuhkan sepenuhnya. Lihat ulasan di bawah untuk mengetahui jawapannya.

Virus HPV boleh hilang, asalkan…

HPV bukan virus dengan kategori berbahaya jika tidak menyebabkan penyakit, seperti kemunculan ketuat kelamin atau barah.

Namun, kehadiran HPV di dalam badan tentunya menjadi perhatian.

Antonio Pizzaro, MD, seorang pakar Obstetrik dan Ginekologi, memberitahu SELF, biasanya virus HPV akan hilang dengan sendirinya.

Sebilangan orang mungkin mendapati bahawa virus itu berlanjutan selama bertahun-tahun, sementara yang lain hanya dapat menjangkiti sehingga enam bulan hingga satu tahun.

Malah, Antonio menambah, jika seseorang dijangkiti virus ketika berusia di bawah 30 tahun, kemungkinan kehilangan HPV lebih besar.

Menurut CDC, lebih daripada 90% orang yang dijangkiti HPV, tubuh mereka akan memulakan proses pembersihan 6-12 bulan setelah virus HPV merebak di dalam badan.

Biasanya, tubuh akan menghasilkan antibodi yang melawan jangkitan sehingga virus HPV dapat hilang tanpa memerlukan rawatan.

Ini juga berlaku untuk orang yang baru saja dijangkiti, berisiko tinggi, atau tidak mengetahui adanya virus.

HPV mungkin tidak dapat dikesan oleh ujian makmal

Gejala HPV memang boleh hilang, bahkan sebelum anda menyedari bahawa tubuh dijangkiti virus.

Walau bagaimanapun, HPV juga tidak dapat dikesan walaupun selepas ujian makmal.

Ini berarti ada dua kemungkinan, yaitu virus HPV telah dibersihkan oleh tubuh atau tingkat infeksi virus HPV sangat kecil, sehingga tidak dapat dikesan.

Di samping itu, perlu juga diperhatikan bahawa virus ini dapat menyembunyikan di balik kulit atau mukosa yang dijangkiti selama beberapa tahun.

Inilah yang menjadikan virus sering tidak dapat dikesan walaupun selepas ujian makmal.

Faktor-faktor yang menjadikan HPV tidak dapat hilang sepenuhnya

Walaupun virus HPV dapat hilang dari tubuh anda, masih terdapat beberapa kes di mana jangkitan berkembang menjadi penyakit.

Ini dibuktikan melalui kajian dari jurnal Plos Computational Biology pada tahun 2015.

Dalam kajian tersebut terlihat bahwa kemampuan tubuh untuk memusnahkan virus sangat berpengaruh dalam pengembangan HPV menjadi penyakit, seperti barah.

Walau bagaimanapun, faktor-faktor ini tidak boleh dijadikan tanda aras kerana hasil kajian ini sebenarnya menunjukkan sebaliknya.

Lebih daripada 300 wanita muda dikumpulkan dan diuji kehadiran virus HPV setiap 6 bulan selama 4 tahun. Dari sana, para penyelidik mengukur kesan sel pada tubuh dan berapa lama masa yang diperlukan untuk menghilangkan virus.

Hasilnya agak mengejutkan kerana hampir setiap peserta mempunyai faktor yang berbeza dalam menghilangkan virus.

Walau bagaimanapun, sistem imun masih memainkan peranan penting dalam proses pembersihan HPV.

Oleh itu, kemungkinan besar HPV tidak akan hilang dan berkembang menjadi penyakit kerana sistem imun mereka rendah.

Walau bagaimanapun, penyelidikan lebih lanjut masih diperlukan mengenai faktor apa yang mempengaruhi seberapa cepat atau perlahan HPV hilang dari badan.

Virus HPV memang boleh hilang tanpa memerlukan rawatan.

Walaupun begitu, menjaga kesihatan, makan makanan berkhasiat, dan bersenam secara teratur tetap dianjurkan agar tubuh tetap segar ketika terkena HPV.