Kesihatan mental

Ditinggalkan oleh Ex-Perkahwinan? 3 Cara Ini Membantu Anda Menangani Pergerakan Emosi

Putus hanya membuat anda sedih, terutamanya sehingga anda ditinggalkan oleh mantan yang masih anda sayangi. Sekiranya kisah cinta yang hancur masih boleh dikembalikan, ia berbeza dengan ditinggalkan dalam perkahwinan. Apabila anda meninggalkan perkahwinan, itu adalah tanda bahawa anda harus menguburkan keinginan untuk kembali bersama. Tidak apa-apa untuk bersedih, tetapi anda masih harus meneruskan kehidupan anda mengawal emosi negatif yang sedang meluap-luap.

Cara mengawal emosi apabila ditinggalkan oleh bekas kekasih anda

Jangan terus bersedih. Ayuh, perbaiki diri anda dengan mengawal emosi anda dengan cara berikut.

1. Tenang dahulu

Salah satu cara yang kuat untuk menenangkan diri adalah bermeditasi. Ahli psikologi Chicago Robbie Maller Hartman, Ph.D., menjelaskan bahawa meditasi harian dapat membantu mengubah laluan saraf di otak yang membuat anda lebih tahan terhadap tekanan.

Kaedahnya sangat mudah, anda hanya perlu duduk tegak dengan kaki disilangkan. Letakkan kedua tangan di paha atau sebelah tangan di perut untuk membantu menyelaraskan nafas.

Kemudian tutup mata anda dan fokuskan perhatian anda pada kata-kata positif yang anda cadangkan kepada diri sendiri. Kalimat positif yang boleh anda katakan kepada diri sendiri seperti "Saya kuat, saya tidak sendirian, saya juga boleh gembira."

Selain itu, cara mudah lain yang boleh dilakukan adalah dengan menarik nafas dalam-dalam selama 5 minit. Tarik nafas dalam-dalam dapat membantu menenangkan anda dengan memperlahankan degupan jantung dan menurunkan tekanan darah anda.

Sama seperti meditasi, anda boleh melakukannya dengan duduk tegak dengan mata tertutup. Perlahan-lahan, hirup melalui hidung dan hembus melalui mulut.

2. Belajar untuk lebih bersyukur

Cuba ingat, apa yang membuat anda dan pasangan mengakhiri hubungan? Apa pun alasannya, ini bermaksud bahawa ada perkara-perkara yang tidak lagi dapat hidup bersama, bukan? Sama ada kerana perbezaan prinsip, sifat buruk yang tidak dapat ditoleransi lagi, dan sebilangan alasan kuat lain yang membuat anda berdua memutuskan untuk berpisah.

Nah, apabila bekas suami anda berkahwin semasa anda masih bujang, jangan sedih. Kesedihan atau kesusahan pasti ada, tetapi anda perlu mengawalnya agar perasaan ini tidak menimpa anda.

Sebaliknya anda harus belajar untuk bersyukur. Bersyukurlah kerana itu adalah tanda anda tidak perlu lagi memikirkannya yang tidak pernah memikirkan anda. Bersyukur kerana mantan anda akhirnya menemui pasangan yang dapat membuatnya bahagia. Anda juga perlu bersyukur kerana mantan anda adalah orang yang salah untuk menemani anda di masa hadapan.

Walaupun pada awalnya sukar, cuba lihat sisi positif dari kesedihan yang anda lalui. Seperti yang dikatakan oleh Sonja Lyubomirsky, Ph.D., ahli psikologi dari University of California Riverside di Amerika Syarikat, rasa syukur membantu meningkatkan tenaga, menghilangkan rasa sakit, dan melepaskan kesedihan.

3. Bercakap dengan orang terdekat

Sekiranya anda merasa tidak dapat menyimpannya sendiri, inilah masanya anda mempercayai rakan atau ibu bapa. Anda boleh berkongsi kesedihan anda dengan seseorang yang anda percayai. Percayalah, dengan menceritakan kisah itu kepada mereka yang paling dekat dengan anda, beban yang ada di dada anda akan diangkat secara beransur-ansur hingga akhirnya hilang.

Kehadiran orang terdekat yang sentiasa bersedia untuk mendengar cerita akan membantu menguatkan anda untuk menjalani hari yang akan datang. Dengan bercerita, anda tahu bahawa anda tidak bersendirian dan masih banyak orang yang menyayangi anda.

Anda boleh menangis, anda boleh kecewa, tetapi jangan keterlaluan. Ingat, penting untuk membahagiakan diri dengan meninggalkan semua kenangan masa lalu dan mula merancang masa depan.