Kesihatan mental

Bunuh diri boleh disebabkan dan dicegah dengan perkara-perkara ini

Bunuh diri sering kali menjadi jalan terakhir apabila seseorang merasakan bahawa masalah hidup mereka tidak dapat diselesaikan. Bagaimanapun, perkara ini tidak berlaku. Anda boleh mencegah kejadian bunuh diri di persekitaran anda jika anda mengetahui ciri-ciri dan sebab mengapa seseorang ingin mengakhiri hidupnya.

Fakta Bunuh Diri

Tanggapan seseorang terhadap masalah berbeza-beza. Ada yang optimis ketika menghadapi banyak masalah. Terdapat juga mereka yang pesimis ketika merasa tidak mampu dan merasakan bahawa hidup mereka tidak mempunyai makna lagi. Tanggapan seseorang dipengaruhi oleh betapa kuatnya mental seseorang menghadapi masalah.

Mentaliti seseorang dapat dibina dari bagaimana pengalaman sepanjang hayatnya dijalani. Sekiranya dia sering dilanda masalah dan berjaya mengatasinya, ada kemungkinan dia dapat menjadi orang yang kuat dan ingin berjuang untuk terus hidup.

Kemudian jika dia adalah orang yang sering merasakan kegagalan berulang dan merasa putus asa, ini juga boleh menjadi penyebab bunuh diri.

Di samping itu, ada perasaan tidak dihargai, membandingkan kehidupan dengan orang lain, apatah lagi tekanan sosial seperti buli , akan membuat orang mengalami tekanan. Tekanan yang tidak diurus dengan baik akan menyebabkan seseorang menjadi murung.

Kemurungan membawa seseorang ke pemikiran bunuh diri. Ini bukan lagi subjek pantang larang. Pada tahun 2015 dalam laporan jangkauan Kementerian Sosial Republik Indonesia, terdapat 810 kes bunuh diri di Indonesia.

Apa yang menyebabkan seseorang ingin membunuh diri?

Keinginan untuk mengakhiri hidup boleh berdasarkan faktor berikut:

1. Kemurungan

Depresi adalah penyakit jiwa atau penyakit jiwa, tetapi gejalanya agak sukar untuk dikenali atau disedari. Selalunya seseorang menyedari bahawa ada sesuatu yang salah dengannya, tetapi dia tidak tahu bagaimana untuk keluar dari masalah itu.

Begitu juga, ketika seseorang murung dan selalu tutup mulut, kadang-kadang orang menganggap dan menganggap itu adalah watak seseorang yang malas atau bahkan tidak pandai bersosial.

Depresi juga sering membuat seseorang berfikir bahawa tidak ada yang mencintainya lagi, membuat seseorang menyesal hidupnya, atau bahkan berfikir bahawa jika dia mati tidak ada yang rugi.

2. Terdapat sikap impulsif

Impulsiviti bermaksud melakukan sesuatu berdasarkan dorongan ( dorongan ). Impulsivasi tidak semua buruk, selalu ada sisi baik untuknya. Orang yang impulsif dapat melakukan sesuatu secara spontan

Walau bagaimanapun, orang yang impulsif biasanya menjadi ceroboh dan cenderung ceroboh. Malangnya, tingkah laku impulsif ini boleh membahayakan apabila disertai dengan pemikiran negatif, berisiko menyebabkan dia berfikir dengan cepat untuk mengakhiri hidupnya dengan bunuh diri.

3. Masalah sosial

Ada sebilangan orang yang tidak berniat membunuh diri. Malangnya, kerana orang itu tidak dapat bertahan dan keluar dari masalah sosial yang dihadapinya, dia akhirnya memilih untuk bunuh diri.

Masalah sosial seperti dikucilkan, buli, atau bahkan dikhianati boleh mencetuskan orang berfikir untuk mengakhiri hidup mereka. Sebilangan orang berpendapat bahawa dengan menyakiti diri sendiri, ini dapat menyedarkan orang yang menyakiti mereka.

4. Falsafah kematian

Sebilangan orang mempunyai falsafah yang berbeza mengenai kematian. Bahkan istilah "orang yang membunuh diri tidak mahu mengakhiri hidup mereka, tetapi ingin mengakhiri kesakitan yang mereka rasakan." Kesakitan di sini boleh merujuk kepada kesakitan yang disebabkan oleh penyakit yang tidak dapat disembuhkan.

Orang seperti itu tidak berada dalam keadaan tertekan. Mereka tidak melihat peluang untuk hidup, jadi pilihlah nasib mereka sendiri dengan bersegera untuk menamatkan kesakitan.

5. Penyakit mental yang lain

Kajian Autopsi Psikologi mendapati bahawa dalam kes bunuh diri satu atau lebih diagnosis penyakit mental didapati pada 90% orang yang membunuh diri. Juga didapati bahawa satu daripada dua puluh orang yang menderita skizofrenia mengakhiri hidup mereka. Kes bunuh diri juga dijumpai dalam gangguan keperibadian seperti antisosial, garis batas, dan gangguan keperibadian narsistik.

Faktor lain yang perlu diperhatikan, seperti:

  • Pengalaman buruk yang mencetuskan trauma

Trauma yang berlaku pada masa kanak-kanak boleh terbentuk di bawah sedar seseorang. Pada akhirnya, akan sukar untuk keluar dari trauma. Trauma itu akan menghalangi seseorang, walaupun seseorang itu tidak dapat memaafkan dan berdamai dengan dirinya sendiri atas perkara buruk yang menimpanya. Kesan yang membawa maut, dia mempertaruhkan bunuh diri.

  • faktor keturunan

Sejarah keturunan genetik juga boleh menyebabkan seseorang membunuh diri. Sekiranya ada orang dalam keluarga anda yang mempunyai sejarah bunuh diri, anda perlu berlatih berfikir positif ketika anda menghadapi masalah serius atau dalam keadaan apa pun, tetap positif.

Tanda-tanda seseorang yang ingin membunuh diri

Anda dapat melihat tanda-tanda seseorang ingin membunuh diri sekiranya terdapat perubahan tingkah laku yang berlaku pada keluarga atau saudara anda. Mungkin orang itu tidak dapat menangani masalah itu dan memerlukan pertolongan.

Terdapat beberapa tanda bahawa seseorang bunuh diri, seperti:

  • Sentiasa bercakap putus asa atau berputus asa
  • Sentiasa bercakap mengenai kematian
  • Melakukan tindakan yang membawa kepada kematian, seperti memandu secara sembrono, melakukan sukan lasak tanpa berhati-hati, atau mengambil dos ubat yang berlebihan
  • Kehilangan minat terhadap perkara yang disukainya
  • Bercakap atau jawatan sesuatu dengan kata-kata yang membingungkan masalah kehidupan, seperti tidak mempunyai harapan dan merasa tidak berharga
  • Mengatakan perkara yang mencela diri seperti ini "tidak akan berlaku sekiranya saya tidak berada di sini" atau berfikir "mereka akan menjadi lebih baik tanpa saya"
  • Perubahan mood yang drastik, dari sedih hingga tiba-tiba gembira
  • Bercakap tentang kematian dan bunuh diri
  • Mengucapkan selamat tinggal kepada seseorang, walaupun dia tidak mempunyai rancangan untuk pergi ke mana-mana.
  • Kemurungan teruk yang membuatnya mengalami gangguan tidur

Bagaimana mengatasinya?

Setiap masalah ada jalan penyelesaiannya, tidak kira seberapa berat, masalah itu pasti akan berakhir. Apa yang perlu anda lakukan sekiranya anda atau saudara-mara anda mengalami tanda-tanda ingin mementingkan diri sendiri adalah dengan mendapatkan pertolongan profesional, lawati ahli terapi.

Bergaul dengan orang yang positif dan menyokong. Sentiasa ingat, bahawa hidup itu sementara, masalah anda hanya sementara tanpa mengakhiri hidup anda. Semua orang di muka bumi ini berharga dan dapat berperanan baik, dan yang paling penting jangan pernah berputus asa.

Sekiranya rakan atau saudara anda menghadapi masalah dan putus asa, anda perlu menjadi pendengar yang baik. Cobalah untuk memujuknya untuk pergi ke ahli terapi, tetapi jangan membantah kematian atau bunuh diri. Orang yang menghadapi masalah teruk, cenderung untuk tidak berfikir secara rasional. Terus memberi semangat.

Apabila orang mengalami kemurungan, umumnya ubat yang digunakan dalam rawatan adalah antidepresan. Anda mesti berjumpa doktor terlebih dahulu sebelum menggunakannya.

Perhatian!

Sekiranya anda mengalami simptom kemurungan, mempunyai perasaan bunuh diri, atau mengetahui seseorang yang mempunyai fikiran bunuh diri, hubungi Pusat panggilan polis di 110 atau perkhidmatan kesihatan mental milik Kementerian Kesihatan di nombor 119 atau 118 .

Anda juga boleh menghubungi Hospital Mental (RSJ) untuk pertolongan cemas, seperti:

  • RSJ Marzoeki Mahdi Bogor 0251-8310611, psikologi profesional dan psikiatri dari RSJ akan memberikan perkhidmatan 24 jam.
  • Perkhidmatan biasanya tersedia di beberapa hospital besar atau RSJ Dr Soeharto Herdjan Grogol Jakarta yang boleh dihubungkan ke unit kecemasan untuk pertolongan segera.
  • Perkhidmatan kesihatan Badan Pentadbiran Jaminan Sosial (BPJS) juga memfasilitasi warga Indonesia yang memerlukan perkhidmatan perundingan kesihatan mental, seperti kemurungan.