Pemakanan

Apa yang Perlu Anda Ketahui Mengenai Makanan Kejuruteraan Genetik •

Mungkin anda pernah mendengar atau menerima pesanan berantai yang tersebar luas di media sosial mengenai makanan yang diubahsuai secara genetik (GMO) atau makanan yang diubahsuai secara genetik. Baru-baru ini, makanan yang diubahsuai secara genetik telah menjadi masalah yang dirisaukan oleh banyak orang. Sebabnya, untuk memahami semua jenis makanan, yang disingkat PRG, lihat maklumat berikut.

Apakah makanan yang diubahsuai secara genetik?

Makanan yang diubahsuai secara genetik adalah inovasi dalam pertanian yang keselamatan dan faedahnya belum diakui secara konsensus atau secara universal.

Teknik kejuruteraan genetik dalam makanan mula-mula dikembangkan untuk menjawab pelbagai masalah seperti keselamatan makanan dan perubahan iklim. PRG dicipta melalui teknik bioteknologi moden.

PRG telah mengalami perubahan atau pengubahsuaian gen yang tidak wajar (direkayasa oleh manusia) dengan menyeberang atau memindahkan gen dari spesies biologi lain. Kaedah ini juga dikenali sebagai GMO.

Apakah beberapa contoh yang telah diedarkan?

Pelbagai jenis PRG yang telah tersedia di Indonesia sejak akhir 1990-an termasuk kacang soya, jagung, dan tebu. Makanan yang diubahsuai secara genetik diimport dari negara-negara yang telah tumbuh dan menghasilkan makanan yang diubahsuai secara genetik mereka sendiri. Indonesia sendiri belum berjaya mengembangkan tanaman transgenik. Di seluruh dunia, perkembangan PRG lebih maju dan meluas. Amerika Syarikat adalah salah satu negara yang telah menggunakan biji GMO seperti jagung, tomato, kentang, dan betik.

Apa kelebihannya?

Pelbagai masalah seperti pertumbuhan penduduk dan keadaan cuaca yang tidak stabil akibat perubahan iklim menimbulkan cabaran mereka sendiri untuk sumber makanan manusia. Setiap tahun, permintaan untuk makanan ruji seperti jagung dan beras terus meningkat sementara ketersediaannya terus menurun disebabkan oleh kemarau atau banjir. Oleh itu, PRG direka sedemikian rupa untuk memastikan ketersediaan bahan makanan yang unggul. Biasanya PRG mempunyai kelebihan berikut.

  • Tanaman GMO lebih tahan terhadap perosak, virus, dan penyakit
  • Tidak memerlukan banyak racun perosak kerana sifat tanaman GMO sudah kebal terhadap virus atau perosak
  • Tanaman GMO lebih tahan terhadap kemarau kerana memerlukan sumber yang lebih sedikit seperti air dan baja
  • Makanan GMO mempunyai rasa yang lebih kuat dan lebih baik
  • Makanan GMO mempunyai nutrien yang lebih kaya
  • Pertumbuhan tanaman GMO lebih pantas
  • Jangka hayat makanan transgenik lebih lama (tidak rosak dengan cepat) sehingga bekalan makanan meningkat
  • Pengubahsuaian sifat makanan supaya hasilnya lebih sesuai dengan keperluan, misalnya, kentang transgenik dapat menghasilkan lebih sedikit karsinogen ketika digoreng

Adakah makanan yang diubahsuai secara genetik selamat dimakan?

Walaupun makanan yang dihasilkan dari tanaman GM mempunyai banyak kelebihan, masih banyak orang yang meragui GMO. Keraguan mengenai makanan yang diubahsuai secara genetik biasanya berkisar pada keselamatan dan kesan sampingannya bagi manusia, termasuk yang berikut.

  • Produk makanan dari tanaman GM berpotensi mengandungi bahan toksik atau alergi
  • Perubahan gen yang berbahaya, tidak dijangka, atau tidak diingini
  • Mengurangkan nutrien atau bahan lain kerana proses menyeberang gen
  • Makanan GMO menyebabkan ketahanan terhadap antimikroba semula jadi

Sebenarnya, PRG dan benih tanaman transgenik yang telah beredar di dunia hari ini telah diatur dan lulus ujian keselamatan makanan yang dilakukan oleh setiap negara tempat produk atau biologi diedarkan. Di Indonesia, tanggung jawab untuk menguji dan mengawasi PRG adalah Biosafety Clearing House dan Badan Pengawas Makanan dan Dadah, sesuai dengan mandat yang terdapat dalam undang-undang, peraturan pemerintah, dan keputusan bersama antar menteri.

Ujian keselamatan yang dilakukan merangkumi ujian ketoksikan, alergenis, perubahan nilai pemakanan yang berkaitan dengan perubahan genetik, dan juga kesetaraan yang besar dalam makanan transgenik. Sekiranya terdapat bahan atau bahan yang berpotensi membahayakan kesihatan, makanan yang diubahsuai secara genetik tidak akan dibenarkan dijual dan diedarkan. Ini bermakna PRG yang ada di Indonesia selamat untuk dimakan.

Bagaimana membezakannya dengan makanan biasa?

Peraturan Pemerintah No. 69 tahun 1999 mengenai Label dan Iklan Makanan menghendaki pengeluar memasukkan maklumat untuk produk PRG. Kerana kebanyakan PRG adalah produk yang diimport, perhatikan label yang tertera pada produk makanan ini. Sekiranya produk dilekatkan dengan pelekat atau label dengan nombor siri 5 digit bermula dengan nombor 8, maka produk tersebut adalah makanan yang diubahsuai secara genetik. Untuk produk yang diproses, perhatikan komposisi yang biasanya tertera di bahagian belakang bungkusan. Harus ada pernyataan jika ramuan tertentu dalam produk berasal dari tanaman GMO. Jadi, anda harus benar-benar berhati-hati ketika memilih produk makanan.