Kesihatan Otak dan Saraf

Ubat untuk Merawat Strok: Antikoagulan •

Ubat antikoagulan mengurangkan pembekuan darah (pembekuan bermaksud pembekuan). Ubat ini diperlukan jika terdapat pembekuan darah terlalu banyak, kerana pembekuan darah dapat menyekat pembuluh darah dan menyebabkan keadaan seperti strok atau serangan jantung. Salah satu contoh ubat pembekuan adalah termasuk warfarin.

Ubat antikoagulan, sering disebut sebagai pengencer darah, sebenarnya tidak menipiskan darah tetapi meningkatkan masa yang diperlukan untuk pembekuan darah. Antikoagulan membantu mencegah pembekuan darah menjadi lebih besar dan dapat digunakan untuk mencegah pembekuan darah vena atau untuk merawat keadaan tertentu seperti urat, jantung, atau paru-paru.

Bagaimana antikoagulan berfungsi?

Antikoagulan menurunkan risiko strok pada orang yang mengalami fibrilasi atrium. Tetapi berapa banyak risiko anda akan menurun bergantung pada seberapa tinggi risiko strok anda pada awalnya. Tidak semua orang dengan fibrilasi atrium mempunyai risiko strok yang sama. Bercakap dengan doktor anda mengenai risiko strok anda.

Anda akan mempertimbangkan faedah mengurangkan risiko strok berbanding risiko mengambil antikoagulan. Antikoagulan berfungsi dengan baik untuk mencegah strok, tetapi juga menimbulkan risiko pendarahan. Ini adalah risiko biasa. Risiko anda sendiri mungkin lebih tinggi atau lebih rendah dari biasa, bergantung pada keadaan kesihatan anda.

Apabila badan cedera, baik di dalam atau di kulit, darah dapat bocor ke organ dalaman atau keluar dari badan. Untuk mengelakkan ini berlaku, darah membentuk gumpalan yang membuat luka tertutup rapat.

Apabila darah perlu membeku, serangkaian proses yang kompleks berlaku sehingga darah menjadi melekit. Darah kemudian mula membeku di tempat pendarahan, mencegah pendarahan lebih lanjut.

Sekiranya ada proses yang gagal, darah mungkin membeku terlalu banyak atau terlalu sedikit. Sekiranya darah tidak cukup membeku, ada risiko pendarahan berlebihan (pendarahan). Sekiranya terdapat banyak bekuan, gumpalan darah dapat terbentuk di tempat yang tidak diperlukan dan menyumbat saluran darah.

Antikoagulan dapat mengurangkan kemampuan darah untuk membeku sehingga tidak terjadi pembekuan darah.

Apakah kesan sampingan antikoagulan?

Penting untuk memeriksa pendarahan (pendarahan) ketika mengambil ubat antikoagulan kerana boleh menyebabkan pendarahan yang berlebihan.

Dapatkan bantuan perubatan dan lakukan ujian darah jika anda mengalami perkara berikut:

  • darah dalam air kencing atau najis
  • najis hitam
  • lebam teruk
  • mimisan (tahan lebih lama daripada 10 minit)
  • gusi berdarah
  • muntah atau batuk darah
  • sakit kepala yang tidak biasa
  • (pada wanita) peningkatan pendarahan haid atau pendarahan faraj yang lain

Dapatkan bantuan perubatan segera sekiranya anda:

  • terlibat dalam kemalangan besar
  • mengalami tamparan ketara di kepala
  • tidak dapat menghentikan pendarahan

Kesan sampingan biasa yang lain:

  • loya atau muntah
  • cirit-birit
  • penyakit kuning
  • keguguran rambut
  • ruam
  • demam (38 C atau lebih)
  • tompok merah atau ungu pada kulit (purpura)
  • pankreatitis (radang pankreas), sakit di bahagian atas perut
  • masalah buah pinggang

Lihat doktor anda jika anda mengalami kesan sampingan yang berterusan semasa mengambil antikoagulan.

Apa yang perlu diberi perhatian

Semasa mengambil antikoagulan, anda perlu mengambil langkah tambahan untuk mengelakkan masalah pendarahan.

Dapatkan ujian darah secara berkala.

Elakkan jatuh dan kecederaan.

Makan makanan yang stabil dan perhatikan makanan yang mengandungi vitamin K.

Beritahu doktor anda tentang semua ubat dan vitamin lain yang anda ambil.