Kesihatan jantung

Bolehkah Penghidap Kolesterol Minum Kopi? •

Sebilangan orang bersetuju bahawa secawan kopi pada waktu pagi adalah suntikan tenaga terbaik sebelum menjalani aktiviti yang sibuk. Namun, pengambilan kopi yang tidak bijak juga berpotensi menimbulkan kesan sampingan, seperti kurang tidur dan sakit perut. Beberapa kajian menunjukkan bahawa kopi dianggap kurang baik untuk orang dengan kolesterol tinggi. Adakah itu benar? Untuk menjawab soalan bolehkah orang dengan kolesterol minum kopi, baca penjelasan lengkap di bawah.

Bolehkah orang yang mempunyai kolesterol minum kopi?

Kopi adalah salah satu minuman paling popular di pelbagai tempat di dunia. Rasanya yang pahit dan khas menjadikannya popular di kalangan banyak orang, terutamanya kerana kandungan kafein di dalamnya yang memberikan tenaga dan meningkatkan fokus.

Namun, ternyata kopi tidak sesuai untuk dimakan oleh semua orang. Selain tidak semua orang suka kopi, ada yang tidak dapat meminumnya kerana keadaan perubatan yang mereka ada.

Selidiki kalibrasi, kopi dikatakan minuman yang berpotensi meningkatkan kolesterol. Ini tentunya menimbulkan persoalan, dapatkah penderita kolesterol minum kopi?

Kolesterol adalah bahan seperti plak yang berlaku secara semula jadi di dalam tubuh manusia. Selain dihasilkan oleh tubuh, kolesterol juga dapat diperoleh dari makanan atau minuman tertentu.

Di dalam badan, terdapat kolesterol baik (HDL) dan kolesterol jahat (LDL). Penghidap kolesterol dianjurkan untuk makan makanan dan minuman yang sihat untuk mencegah kenaikan kadar kolesterol jahat.

Adakah kopi mempengaruhi jumlah kolesterol baik dan buruk dalam badan? Jawapannya, mungkin. Walau bagaimanapun, terdapat banyak faktor yang berperanan dalam hal ini.

Kaedah pembuatan bir kopi

Untuk menjawab sama ada penghidap kolesterol boleh minum kopi, anda perlu melihat terlebih dahulu jenis kopi apa yang digunakan dan bagaimana menghidangkannya.

Di seluruh dunia, terdapat pelbagai varian kopi dengan rasa dan komposisi yang berbeza. Namun, pada dasarnya, minuman kopi diproses dengan 2 cara, iaitu disaring (ditapis) dan tidak ditapis (tidak ditapis).

Jenis kopi ditapis dihidangkan dengan menuangkan air panas ke atas kopi tanah yang diletakkan di atas saringan dalam bentuk kertas atau kain khas.

Sementara itu, kopi tidak ditapis atau apa yang juga dikenal sebagai "kopi rebus" tidak memerlukan penapis. Jenis kopi milik tidak ditapis adalah espresso, kopi Akhbar Perancis, dan periuk Mocha.

Beberapa kajian menunjukkan bahawa minum kopi tanpa filter lebih berbahaya bagi kolesterol daripada kopi yang ditapis. Salah satunya adalah kajian mengenai Jurnal Pemakanan Klinikal Eropah, yang menjelaskan bahawa pengambilan kopi tidak ditapis berpotensi meningkatkan kadar kolesterol jahat dalam badan.

Peningkatan kolesterol juga berkadar langsung dengan peningkatan jumlah cawan kopi yang dimakan.

Sementara itu, kajian lain dari Jurnal Antarabangsa Perubatan Am menyatakan bahawa kesan meningkatkan kolesterol kopi tidak ditapis Ini boleh diperburuk oleh kebiasaan merokok yang aktif. Sekiranya dua tabiat ini digabungkan, bukan sahaja kadar kolesterol jahat akan meningkat, tetapi juga tahap kolesterol yang baik dalam darah akan menurun.

Namun, belum jelas bagaimana kopi, terutama kopi tanpa filter, dapat memicu peningkatan kolesterol.

Walau bagaimanapun, para pakar percaya bahawa sebatian dalam kopi yang mempunyai kesan langsung terhadap peningkatan kolesterol adalah kafestol dan kahweol. Kedua-dua sebatian tersebut lebih banyak dijumpai dalam kopi yang tidak ditapis.

Selain itu, ada faktor lain yang perlu dipertimbangkan untuk menjawab apakah penderita kolesterol dapat minum kopi, seperti diet, senaman, faktor genetik, dan gaya hidup.

Campuran yang digunakan untuk kopi

Bukan hanya kaedah pembuatannya, sama ada orang dengan kolesterol minum kopi juga bergantung pada campuran kopi itu sendiri.

Kopi sering disajikan dalam pelbagai jenis minuman, mulai dari latte, cappuccino, frappe, hingga mochaccino. Perkara yang perlu diketengahkan adalah campuran yang digunakan dalam pelbagai jenis minuman ini, mulai dari susu, gula, hingga krim di dalamnya.

Sebabnya, pelbagai bahan tambahan ini berpotensi meningkatkan risiko kolesterol tinggi dan komplikasi yang mengikutinya, seperti penyakit jantung dan saluran darah.

Selain memikirkan kesan kopi terhadap kolesterol dalam darah, pastikan anda juga mempertimbangkan bahan tambahan lain di dalamnya.

Petua untuk minum kopi dengan selamat untuk penghidap kolesterol

Kemudian, bolehkah orang dengan kolesterol masih minum kopi seperti biasa? Ya, selagi anda memperhatikan cara pembuatannya, ramuan yang dicampurkan, dan had yang disyorkan untuk minum kopi.

Pastikan anda selalu memilih kopi yang dibuat dengan kaedah tersebut ditapis atau ditapis. Sekiranya itu tidak mungkin, anda masih boleh minum kopi tanpa filter, tetapi berhati-hatilah dengan bahan tambahan dan bahagian.

Sama ada kopi yang ditapis atau tidak ditapis, ada baiknya minum kopi yang tidak mengandungi banyak bahan tambahan. Kopi hitam dengan gula secukupnya cenderung lebih selamat untuk mengekalkan kadar kolesterol anda.

Mengenai bahagian, makanan dan minuman tidak baik untuk dikonsumsi secara berlebihan. Ini juga berlaku untuk kopi. Dengan penggunaan yang masih dalam had yang munasabah, anda bukan sahaja dapat menghindari risiko peningkatan kolesterol, tetapi juga lebih mungkin mendapat keuntungan dari kopi itu sendiri.

Menurut kajian dari Jurnal Perubatan British, anda tidak boleh minum lebih dari 3-4 cawan kopi sehari.