Penyakit berjangkit

Nipah Virus kembali ke India, apa simptom dan penyebabnya?

Baru-baru ini di Asia, kes virus nipah muncul kembali. Virus ini diketahui dibawa oleh haiwan seperti kelawar. Di India, terdapat banyak korban akibat wabak virus ini, terutama di wilayah Kerala, India Selatan. Ramai yang meninggal dan beberapa pesakit harus dikarantina agar virus tidak merebak. Sebenarnya apa itu virus nipah? Lihat penjelasan di bawah.

Apa itu virus nipah?

Dilaporkan dari halaman CDC, yang merupakan pusat pengendalian penyakit di Amerika Syarikat, virus nipah adalah salah satu virus yang dapat menjangkiti manusia dan menyebabkan penyakit yang cukup parah. Virus ini juga dikenal sebagai jangkitan mematikan yang disebabkan oleh kelawar pemakan buah.

Jangkitan virus ini menyebabkan pelbagai kesan dari gejala biasa seperti demam, jangkitan pernafasan, bahkan hingga radang otak. Virus ini berjangkit dan mematikan. Sebanyak 80 peratus kes jangkitan virus nipah berakhir dengan kematian.

Virus ini kebanyakannya berlaku di kawasan benua Asia, dan dianggap sebagai masalah kesihatan awam yang serius.

Penularan virus Nipah

Virus Nipah disebarkan melalui banyak perkara. Pertama, virus ini dapat menular dari kelawar ke peliharaan dan kemudian ke manusia. Haiwan yang paling rentan menyebarkan virus ini adalah kelawar pemakan buah.

Kelawar yang membawa virus nipah tidak kelihatan sakit, jadi sangat sukar untuk membezakan antara kelawar yang membawa virus ini dan yang tidak. Kelawar kemudian menyebarkan virus ke haiwan lain, seperti babi.

Babi juga akan jatuh sakit setelah dijangkiti virus. Selain babi, haiwan atau ternakan lain juga dapat ditularkan oleh virus ini, seperti domba. Dari haiwan ini, manusia yang merawatnya dapat dijangkiti virus mematikan ini.

Kedua, virus ini juga dapat menular secara langsung dari kelawar kepada manusia secara langsung jika ada kontak dengan kelawar.

Selanjutnya, virus yang ada di dalam tubuh manusia dapat menular kepada orang lain. Penyebaran dari orang ke orang akan berlaku melalui titisan atau titisan air liur, titisan air dari hidung, air kencing, atau darah. Virus ini sangat mudah disebarkan dalam satu keluarga atau dengan orang di rumah.

Makan buah yang tercemar kotoran, air kencing, dan air liur kelawar yang dijangkiti sawit nipa juga dapat menyebarkannya kepada manusia.

Penularan Nipah dari jangkitan pertama hingga permulaan gejala memerlukan masa sekitar 4-14 hari. Dalam beberapa kes, ia boleh menjadi masa inkubasi selama 45 hari. Dengan kata lain, mungkin selama sebulan anda memasuki nipah, tetapi gejalanya belum muncul dan anda dapat merasakan gejalanya.

Apakah simptom virus nipah?

Gejala yang dialami sebenarnya serupa dengan keadaan berjangkit pada umumnya, seperti:

  • Demam
  • Otot sakit
  • Sakit tekak
  • Muntah
  • Pening
  • Terdapat jangkitan pernafasan akut

Gejala biasa ini menyebabkan orang yang mengalami jangkitan nipah terlambat dirawat. Ini juga menjadikan diagnosis doktor mudah dilupakan, kerana gejalanya tidak menunjukkan satu ciri khas yang mudah dikesan.

Dalam kes yang teruk, keradangan otak (ensefalitis) mungkin berlaku. Tanda-tanda keradangan otak pada jangkitan adalah rasa mengantuk, sakit kepala, kekeliruan, kehilangan kesedaran, dan kejang yang berterusan selama 24-48 jam. Keadaan ini boleh menyebabkan koma hingga mati.

Rawatan jangkitan nipah

Hingga kini tidak ada penawar untuk jangkitan ini. Tidak ada antivirus khusus yang ditemukan untuk melawan jangkitan virus nipah pada manusia. Tidak ada vaksin khusus untuk mencegah jangkitan virus ini.

Kini para pakar mengatakan untuk lebih fokus pada pencegahan, dan bagaimana mengurangkan keparahan gejala yang muncul. Contohnya, atasi demam, muntah, atau jangkitan saluran pernafasan, atau keradangan otak yang berlaku.

Pencegahan yang boleh dilakukan

Untuk mengurangkan risiko mendapat jangkitan virus ini, anda harus:

  • Elakkan makan buah atau makanan lain yang bersentuhan langsung dengan haiwan seperti kelawar atau babi.
  • Basuh buah dan kupas kulitnya.
  • Sekiranya sejak buah dituai didapati terdapat bekas gigitan, jangan memakannya.
  • Gunakan sarung tangan, topeng dan pakaian pelindung ketika merawat haiwan yang sakit atau ketika menyembelih haiwan.
  • Kurangkan hubungan langsung dengan haiwan sekiranya terdapat wabak di kawasan anda.
  • Jaga kebersihan kandang haiwan.
  • Ketahui kehadiran kelawar pemakan buah di sekitar anda.
  • Sentiasa basuh tangan anda selepas bersentuhan dengan haiwan, walaupun anda memakai sarung tangan, dan setelah mengunjungi orang yang mengalami jangkitan.
Lawan COVID-19 bersama!

Ikuti maklumat dan kisah terkini mengenai pejuang COVID-19 di sekitar kita. Jom sertai komuniti sekarang!

‌ ‌