Kehamilan

Teknik Pernafasan Semasa Bersalin agar Lebih lancar dan Mudah

"Tarik nafas dalam-dalam, puan. Mari kita menarik nafas panjang, Puan, perlahan-lahan, "teknik pernafasan yang serupa sudah biasa dilakukan oleh doktor atau bidan ketika mereka membantu ibu semasa melahirkan. Apabila anda memikirkannya, cara mengawal nafas semasa melahirkan adalah sangat penting bahawa doktor atau bidan anda telah banyak kali mengingatkan anda.

Sebenarnya, senaman bernafas adalah kunci kepada kelahiran atau kelahiran yang lancar. Jadi, apakah teknik pernafasan yang betul semasa melahirkan?

Kepentingan teknik pernafasan yang betul semasa melahirkan anak

Persiapan untuk melahirkan bukan hanya untuk menentukan tempat bersalin dan barang-barang. Walau bagaimanapun, ibu juga perlu melakukan latihan pernafasan untuk melahirkan anak.

Sebenarnya, terdapat pelbagai jenis kelahiran seperti kelahiran normal, pembedahan caesar, kelahiran air, kelahiran lembut, hingga kelahiran hipnobirthing.

Walau bagaimanapun, teknik pernafasan ini semasa melahirkan lebih cenderung digunakan dalam proses kelahiran normal, sama ada melahirkan di rumah atau melahirkan di hospital.

Doktor bersetuju bahawa menerapkan teknik pernafasan yang betul semasa melahirkan adalah salah satu cara untuk melakukan kelahiran yang lancar dan tidak terganggu.

Ya, bagaimana mengatur nafas semasa bersalin boleh permudahkan ibu mengawal kesakitannya.

Ini kerana teknik pernafasan yang tidak teratur dan terlalu cepat semasa melahirkan anak menyukarkan ibu mendapatkan oksigen.

Sebenarnya, oksigen sangat diperlukan semasa bersalin. Semakin banyak oksigen yang anda dapat, perasaan tenang yang lebih baik akan anda miliki.

Di samping itu, semakin banyak oksigen yang anda miliki, semakin banyak tenaga yang anda perlukan untuk mendorong bayi keluar.

Menariknya, teknik bernafas secara teratur semasa melahirkan juga akan mengurangkan ketegangan yang anda rasakan.

Mengurangkan ketegangan yang anda rasa dapat membantu mengurangkan kesakitan semasa pengecutan.

Semakin anda fokus mengatur pernafasan yang perlahan dan berterusan, sensasi kesakitan secara automatik semasa pengecutan akan berkurang.

Apabila ibu yang melahirkan tidak berusaha mengatur pernafasannya, kesannya boleh menjadi sebaliknya.

Ibu yang melahirkan biasanya merasa tegang, takut, atau panik. Apabila anda merasa tegang, takut, atau panik, pernafasan anda cenderung menjadi lebih pendek dan cepat.

Sekiranya ibu yang akan melahirkan memberi tumpuan kepada perkara-perkara ini, ia akan mengurangkan jumlah oksigen yang dapat digunakan oleh tubuh untuk menenangkan dirinya dan bayi.

Malah, ibu juga mungkin mengalami pening dan sukar mengawal dirinya untuk menumpukan perhatian untuk bersalin.

Jadi, walaupun kelihatan remeh, menerapkan cara bernafas yang betul semasa melahirkan adalah sangat penting dalam undang-undang.

Terapkan teknik pernafasan ini semasa melahirkan anak

Teknik yang perlu dikuasai oleh ibu dalam kelahiran normal bukan sahaja cara mendorong semasa melahirkan, tetapi juga teknik bernafas semasa melahirkan.

Terdapat teknik pernafasan yang juga boleh dilakukan oleh ibu yang disebut kaedah Lamaze.

Kaedah Lamaze adalah teknik yang digunakan untuk membantu wanita hamil semasa bersalin normal dengan fokus mengawal pernafasan mereka.

Proses kelahiran normal dibahagikan kepada tiga peringkat, iaitu pembukaan serviks (serviks), tahap mendorong dan melepaskan bayi, sehingga pengusiran plasenta.

Pada peringkat pembukaan serviks, terdapat tiga fasa yang harus dilalui oleh ibu, termasuk fasa awal (pendam), fasa aktif, dan fasa peralihan.

Teknik pernafasan yang digunakan semasa melahirkan anak perlu difahami dan dikuasai dengan baik. Ini kerana cara mengatur nafas semasa melahirkan boleh berbeza pada setiap fasa.

Berikut adalah teknik pernafasan yang berbeza semasa melahirkan pada setiap fasa yang perlu diketahui oleh ibu:

Fasa awal (pendam)

Ibu disarankan melakukan senaman pernafasan agar tetap teratur pada peringkat awal melahirkan walaupun mereka mengalami kontraksi.

Menurut Persatuan Kehamilan Amerika, ini adalah teknik bernafas pada peringkat awal kelahiran:

  1. Tarik nafas secara berkala. Mulailah dengan menarik nafas sebanyak mungkin semasa penguncupan bermula, kemudian menghembuskan nafas selepas itu.
  2. Tumpukan perhatian anda.
  3. Tarik nafas perlahan-lahan melalui hidung anda, kemudian hembuskan melalui mulut anda.
  4. Pastikan anda memberi tumpuan untuk merehatkan badan dengan setiap menghirup dan menghembuskan nafas semasa anda bernafas.

Fasa aktif

Fasa aktif dalam proses kelahiran normal biasanya dicirikan oleh kontraksi yang kuat dengan dilatasi serviks yang semakin melebar.

Jangan lupa, penting untuk terus menerapkan teknik pernafasan yang betul ketika anda memasuki fasa aktif melahirkan anak ini.

Inilah cara mengatur nafas ketika memasuki fasa aktif melahirkan:

  1. Tarik nafas secara berkala. Mulailah dengan menarik nafas sebanyak mungkin semasa penguncupan bermula, kemudian menghembuskan nafas selepas itu.
  2. Tumpukan perhatian anda.
  3. Tarik nafas melalui hidung anda, kemudian hembuskan melalui mulut anda.
  4. Kawal pernafasan anda dengan sebaik mungkin kerana kekuatan pengecutan meningkat.
  5. Sekiranya kontraksi nampaknya meningkat pada mulanya, cubalah untuk tidak menarik nafas.
  6. Begitu juga jika peningkatan kontraksi berlaku secara beransur-ansur, atur nafas agar badan lebih santai.
  7. Kadar pernafasan bertambah cepat ketika pengecutan meningkat, cuba tarik nafas dan hembus perlahan melalui mulut anda.
  8. Pastikan kadar pernafasan tetap stabil sekitar 1 menyedut setiap 1 saat, kemudian hembuskan.
  9. Apabila daya pengecutan berkurang, perlahankan kadar pernafasan anda.
  10. Secara beransur-ansur, kembali bernafas dengan menghirup hidung dan menghembus nafas melalui mulut.
  11. Apabila pengecutan selesai, tarik nafas sebanyak mungkin dan kemudian hembuskan semasa menghembus nafas.

Fasa peralihan

Ibu dikatakan memasuki fasa peralihan ketika serviks (serviks) telah dibuka sepenuhnya hingga 10 sentimeter (cm).

Ini bermakna tidak lama lagi ibu akan memasuki peringkat awal kelahiran normal dengan bekerja keras sambil mendorong dan menggunakan teknik pernafasan yang betul.

Terdapat dua teknik pernafasan yang terlibat dalam fasa peralihan kelahiran normal ini, iaitu pernafasan ringan dan pernafasan lebih dalam.

Inilah cara untuk mengatur nafas semasa berada dalam fasa peralihan kelahiran normal:

  1. Tarik nafas secara teratur agar lebih mudah melahirkan dengan cara biasa. Mulakan dengan menarik nafas sebanyak mungkin semasa penguncupan bermula.
  2. Kemudian hembuskan nafas dan cuba berehat.
  3. Tumpukan perhatian anda pada satu titik agar dapat menerapkan cara kelahiran yang normal dengan lancar.
  4. Tarik nafas ringan melalui mulut pada kadar sekitar 5-20 nafas dalam 10 saat semasa pengecutan.
  5. Pada nafas kedua, ketiga, keempat, atau kelima, hembuskan nafas lebih lama dan lebih lama misalnya sambil mengucapkan "ya".
  6. Apabila pengecutan selesai, tarik nafas sekali atau dua kali semasa menghembus nafas.

Teknik pernafasan semasa bersalin pada peringkat mendorong dan melahirkan bayi

Setelah berjaya melepasi peringkat pertama melahirkan yang terdiri daripada tiga fasa, kini ibu secara rasmi memasuki tahap kedua melahirkan.

Ini bermaksud, ibu bersedia mendorong dan membuang bayi sambil menerapkan teknik pernafasan yang betul semasa melahirkan.

Mengatur nafas dengan betul tidak kurang penting untuk dilakukan pada tahap ini untuk menyokong usaha tubuh ketika mendorong.

Harapannya adalah agar nafas anda tidak menjadi sesak nafas dan bayi dapat keluar dengan lancar. Atas dasar itu, penting untuk melakukan pernafasan secara rutin sebelum melahirkan.

Teknik pernafasan berikut semasa berada dalam tahap mendorong dan melahirkan bayi:

  1. Bernafas secara berkala dengan menghirup dengan kuat dan menghembus nafas sambil melepaskan ketegangan pada badan.
  2. Fokus pada kedudukan bayi yang akan keluar dari faraj.
  3. Terus bernafas perlahan-lahan sesuai dengan irama kontraksi sehingga badan terasa lebih selesa.
  4. Semasa doktor memberi isyarat untuk mendorong, cuba tarik nafas dalam-dalam, tekan gigi ke gigi, letakkan dagu di dada anda, dan arahkan badan anda ke hadapan.
  5. Tahan nafas sambil meneran dan hembuskan nafas sambil mengucapkan "ya" untuk berehat lebih banyak. Pastikan anda mengendurkan pelvis supaya bayi keluar dengan mudah.
  6. Tarik nafas selepas 5-6 saat kemudian tarik nafas dan hembuskan seperti biasa.
  7. Sebelum mula mendorong dan menarik nafas lagi, tarik nafas dalam-dalam untuk mengambil oksigen untuk anda dan bayi anda.
  8. Elakkan menjerit ketika kontraksi datang kerana boleh membuat ibu letih.
  9. Apabila kontraksi berakhir, cubalah mengurangkan tekanan pada bayi. Kaedah ini membantu mengelakkan kedudukan bayi kembali ke rahim.
  10. Apabila pengecutan selesai, rileks badan anda dan tarik nafas sekali atau dua kali.

Ulangi teknik bernafas sambil mendorong dalam tahap persalinan ini dan dengarkan petunjuk dari doktor dan pasukan perubatan.

Cara mengatur pernafasan semasa melahirkan sehingga berjalan lancar

Menurut halaman Baby Center, ketika kontraksi semakin sengit kerana persalinan semakin dekat, cubalah untuk selalu mengatur pernafasan anda dengan betul.

Cuba tutup mata anda sebentar, fokus pada teknik pernafasan semasa bersalin dan perhatikan irama pernafasan anda.

Elakkan memikirkan perkara negatif yang anda takuti kerana ia boleh mengganggu tumpuan anda semasa anda menggunakan teknik pernafasan melahirkan anak.

Tarik nafas dalam-dalam, kemudian berikan diri anda beberapa jeda sebelum anda menghembuskan nafas lagi.

Dan sebaliknya, hembuskan kira-kira sama panjangnya dengan nafas sebelumnya.

Sebelum menghirup semula setelah menghembuskan nafas, anda harus berhenti sebentar.

Supaya anda dapat lebih fokus dan tenang, semasa menghirup anda dapat menutup mata dan menghirup hidung anda.

Semasa menghembus nafas, gerakkan bibir anda sedikit dan hembus perlahan melalui celah kecil di bibir anda.

Adalah idea yang baik untuk menghembuskan nafas lebih lama daripada ketika anda menghirup untuk menggunakan teknik pernafasan semasa bersalin.

Apabila anda mengalami kontraksi yang sangat kuat, biasanya pernafasan anda cenderung sesak.

Semasa dalam kaedah Lamaze, ia dilakukan dengan mengawal nafas semasa melahirkan untuk mengurangkan kesakitan.

Pernafasan dilakukan dengan pelbagai corak, seperti menghirup sedalam-dalamnya selama lima saat dan keluar selama lima saat, kemudian ulangi.

Corak lain adalah dengan menarik nafas pendek dan kemudian menghembuskan nafas sehingga terdengar seperti "hee-hee-hoooo".

Sangat mustahak untuk memastikan nafas anda tidak bernafas.

Intinya adalah bahawa semakin kuat kontraksi, semakin lebar bukaan anda, semakin pendek irama pernafasan anda.

Untuk memudahkan kerja, anda mungkin boleh mencuba induksi semula jadi atau makan makanan untuk melahirkan lebih cepat.

Walau bagaimanapun, pastikan anda berjumpa doktor terlebih dahulu.