Kesihatan Pencernaan

3 Makanan yang Menyebabkan Apendisitis, Apa itu? •

Apa yang anda makan boleh menjadi salah satu penyebab radang usus buntu. Jadi, makanan apa yang dapat meningkatkan risiko radang usus buntu? Lihat senarai makanan berikut yang boleh menyebabkan radang usus buntu.

Benarkah ada makanan yang menyebabkan radang usus buntu?

Sebenarnya, makanan bukanlah penyebab utama radang usus buntu. Melancarkan laman web Mayo Clinic, radang usus buntu berlaku kerana penyumbatan, keradangan, dan jangkitan pada apendiks, yang merupakan bahagian usus yang terletak di hujung usus besar.

Apabila apendiks tersumbat, bakteria akan menjadikan kawasan ini sebagai tempat pembiakan. Jumlah bakteria yang tidak terkawal ini akhirnya dapat menyebabkan jangkitan, menjadikan usus menjadi radang dan membengkak.

Walaupun bukan penyebab utamanya, ternyata makanan adalah salah satu pencetus penyumbatan. Sekiranya pilihan makanan yang dimakan tidak betul, risiko radang usus buntu meningkat.

Senarai makanan yang menyebabkan risiko radang usus buntu meningkat

Klinik Cleveland mengatakan bahawa tidak ada cara yang pasti untuk mencegah radang usus buntu.

Walau bagaimanapun, penyakit ini yang menyerang sistem pencernaan jarang terjadi pada orang yang mengamalkan diet yang sihat, seperti makan sayur-sayuran, buah-buahan, dan kacang-kacangan secara berkala.

Dari pernyataan di atas, ini menunjukkan bahawa pilihan makanan yang tidak tepat secara tidak langsung boleh menyebabkan risiko anda terkena apendisitis meningkat.

Beberapa makanan yang berpotensi menyebabkan radang usus buntu termasuk yang berikut.

1. Makanan pedas

Makanan pedas yang dimaksudkan untuk menyebabkan radang usus buntu adalah makanan yang ditambahkan dengan cabai atau lada.

Biji cabai dalam makanan yang tidak dihancurkan memang boleh menyumbat usus dalam jangka masa panjang, dan akhirnya menyebabkan radang usus buntu. Seperti yang dilaporkan oleh kajian Asian Pacific Journal of Tropical Biomedicine pada 2011.

Kajian ini meneliti 1,969 kes apendisitis antara tahun 2002 dan 2009 untuk mengetahui apakah makanan tertentu mencetuskan radang usus buntu.

Akibatnya, 8 kes penyumbatan usus disebabkan oleh biji tanaman, termasuk biji cabai dan paprika.

Sebagai penyebab radang usus buntu, kesan makanan pedas mungkin tidak terlalu jelas. Namun, cili itu sendiri adalah salah satu pencetus sakit perut, gangguan pencernaan yang menyerupai gejala awal radang usus buntu.

Namun, sakitnya berbeza dengan sakit perut biasa. Sakit perut yang merupakan tanda apendisitis dapat dibezakan dari kawasan perut anda, yang merupakan bahagian kanan bawah.

Gangguan pencernaan ini boleh menyebabkan rasa sakit yang teruk di kawasan antara sternum dan perut, disertai dengan loya. Sakit perut, tanda apendisitis, juga disertai dengan gejala mual dan muntah, cirit-birit, dan penurunan selera makan.

Sekiranya anda cenderung mengalami gangguan pencernaan yang menyakitkan setelah makan makanan pedas, anda harus mengehadkan pengambilan makanan ini.

2. Penimbunan makanan yang tidak dipecah dikunyah

Makanan yang disekat adalah salah satu penyebab radang usus buntu. Sebilangan kecil makanan dapat menyekat permukaan rongga yang membentang sepanjang apendiks, dan yang dapat mengakibatkan pembengkakan dan pembentukan nanah.

Sebilangan kecil makanan yang menyumbat permukaan akan membolehkan bakteria menumpuk di lampiran. Sekiranya tidak dirawat, keradangan akan menyebabkan apendiks pecah dan menyebarkan bakteria ke seluruh badan.

Sebenarnya, anda tidak boleh terkena apendisitis setelah makan sesuatu. Pasti ada sejumlah besar makanan yang tidak dicerna yang terkumpul atau terkumpul di dalam usus, maka radang usus buntu dapat terjadi.

Dengan kata lain, hanya satu hidangan tidak akan langsung membuat lampiran.

Ini kerana tubuh manusia dan sistem pencernaan sudah memiliki cara khusus untuk menghancurkan makanan yang masuk, iaitu dengan enzim pencernaan berasid. Setelah dikunyah di mulut, makanan kemudian akan dipecah oleh enzim.

Jadi, biasanya penyebab radang usus buntu adalah makan terlalu kerap makanan yang tidak musnah sepenuhnya walaupun telah dikunyah.

Semasa makan pastikan mengunyah makanan dengan berhati-hati dan jangan terburu-buru. Sebaliknya, fokuskan diri anda semasa makan, supaya anda mengetahui tahap kelancaran makanan dan berapa banyak makanan yang anda makan.

3. Makanan rendah serat

Peningkatan penggunaan makanan segera, yang tinggi karbohidrat dan rendah serat dapat meningkatkan risiko radang usus buntu. Dalam kajian 2016, University of Sumatera Utara memerhatikan makanan berserat dengan radang usus buntu.

Dalam kajian ini, didapati bahawa sebanyak 19 pesakit di Hospital H. Adam Malik, 14 orang didapati kurang mengambil makanan serat.

Kemungkinan besar alasan diet rendah serat adalah penyebab apendisitis tidak langsung adalah kerana boleh menyebabkan sembelit.

Sembelit atau kesukaran membuang air besar menunjukkan adanya najis yang mengeras sehingga tidak dapat mencapai dubur dengan lancar.

Oleh itu, sangat penting untuk meningkatkan pengambilan serat dalam makanan anda. Caranya adalah dengan menambahkan sayur-sayuran, buah, atau kacang sebagai menu atau makanan ringan.

Selain makanan, kekurangan minum juga menjadi penyebab radang usus buntu

Bukan hanya makanan, kekurangan pengambilan air juga secara tidak langsung menyumbang kepada peningkatan risiko radang usus buntu. Kenapa?

Air yang anda minum berguna untuk mengalirkan sisa makanan untuk sampai ke saluran pencernaan dengan betul. Selain itu, air juga diperlukan untuk memaksimumkan serat makanan, nutrien makanan yang bertugas melembutkan najis.

Selain itu, air juga merangsang usus bergerak normal, memungkinkan tinja bergerak melalui usus besar dan akhirnya keluar dari dubur.

Apabila badan mengalami dehidrasi, serat tidak dapat melembutkan najis. Kotoran yang mengeras dapat berkumpul di hujung usus besar.

Oleh itu, seimbangkan aktiviti dengan minum air secukupnya untuk mengurangkan risiko radang usus buntu.

Pengambilan air setiap orang berbeza. Walau bagaimanapun, pakar kesihatan mengesyorkan minum sekurang-kurangnya 8 gelas air setiap hari. Sekiranya anda melakukan aktiviti berat atau berada di luar rumah yang membuat badan anda banyak berpeluh, minum lebih banyak.

Pergi ke doktor untuk merawat radang usus buntu

Sekiranya anda mengesyaki radang usus buntu, dapatkan rawatan perubatan segera. Radang usus buntu tidak akan hilang sendiri kecuali anda mendapatkan bantuan perubatan.

Dalam masa kurang dari 48 jam, anda perlu mendapatkan rawatan doktor, sama ada rawatan apendisitis atau pembedahan biasa.

Lebih dari waktu ini, apendiks dapat pecah dan mengancam nyawa kerana menyebabkan septikemia. Dalam kes ini, apendektomi mungkin diperlukan.