Kehamilan

4 Masalah yang sering dihadapi oleh ibu ketika hamil dengan anak kembar •

Kehamilan bukanlah suatu keadaan yang mudah untuk dilalui. Wanita hamil mengalami masalah tertentu semasa kehamilan, tetapi ini mungkin berbeza antara satu individu dengan individu yang lain. Wanita hamil dengan anak kembar mempunyai risiko lebih tinggi mengalami masalah kehamilan berbanding ibu yang mempunyai satu anak. Bermula dari masalah biasa, seperti mual dan muntah pada waktu pagi, hingga masalah yang lebih serius, seperti anemia, tekanan darah tinggi, dan diabetes.

Masalah yang dihadapi oleh ibu ketika mengandung anak kembar

Mengandung anak kembar menjadikan ibu hamil lebih banyak masalah berbanding ibu yang mengandung satu anak. Wanita hamil dengan kembar menanggung beban yang lebih besar daripada ibu dengan satu anak kerana terdapat dua janin di dalam rahim. Ini mempengaruhi organ dan tisu lain dalam tubuh wanita hamil. Pada kehamilan kembar, wanita hamil lebih cenderung mengembangkan vena varikos di kaki. Ini berlaku kerana berat kedua janin di rahim ibu menekan saluran darah di sekitar pelvis. Selain itu, tekanan dari rahim (rahim) menekan perut wanita hamil agar wanita hamil mudah hamil pedih ulu hati (perasaan terbakar atau terbakar di bahagian atas perut) dan senak.

Sebilangan ibu yang mengandung anak kembar juga mungkin mengalami lebih kerap sakit pagi, tetapi ada yang tidak. Seperti yang dilaporkan oleh laman web, Abdulla Al-Khan dari Pusat Perubatan Universiti Hackensack di New Jersey mengatakan bahawa tahap hormon gonadotropin korionik manusia (HCG) lebih tinggi pada wanita hamil dengan kembar dan hormon ini menyebabkan sakit pagi. Wanita hamil dengan kembar lebih cenderung mengalami muntah dan loya pada trimester pertama kehamilan. Wanita hamil yang mengalami sakit pagi harus makan lebih kerap dalam bahagian kecil, supaya anda tidak merasa lapar.

Bukan hanya masalah biasa seperti sakit pagi, urat varikos, dan pedih ulu hati¸ yang berlaku pada wanita hamil dengan kembar. Walau bagaimanapun, wanita hamil dengan kembar juga mempunyai risiko yang lebih tinggi untuk mengalami pelbagai komplikasi penyakit ini.

Apa komplikasi yang boleh terjadi pada ibu ketika mengandung anak kembar?

Tidak mudah hamil dengan anak kembar. Pelbagai komplikasi boleh berlaku dan risiko mengalami komplikasi ini lebih tinggi jika dibandingkan dengan ibu yang mengandung satu anak. Beberapa komplikasi yang dapat dialami oleh wanita hamil dengan anak kembar adalah:

1. Hipertensi kehamilan

Hipertensi kehamilan adalah tekanan darah tinggi yang dialami semasa kehamilan. Ibu yang mengandung anak kembar mempunyai risiko lebih dari 2 kali ganda untuk mengalami tekanan darah tinggi semasa hamil. Tekanan darah tinggi berlaku kerana tekanan pada plasenta meningkat. Keadaan ini boleh berkembang dengan lebih cepat dan lebih teruk daripada kehamilan anak tunggal. Keadaan ini juga dapat meningkatkan gangguan plasenta (detasmen awal plasenta dari dinding rahim sebelum kelahiran). Gangguan plasenta tiga kali lebih mungkin berlaku pada kehamilan lebih dari satu anak.

2. Preeklampsia

Preeklampsia adalah keadaan yang dicirikan oleh tekanan darah tinggi, protein dalam air kencing (proteinuria), kelainan hati dan ginjal, dan kadang-kadang bengkak kaki dan lengan. 10-15% wanita hamil dengan kembar mengalami pra-eklampsia. Wanita hamil dengan kembar mempunyai risiko 2-3 kali lebih besar terkena pra-eklampsia daripada wanita yang mengandung satu anak. Keadaan ini juga dapat berkembang dengan lebih cepat dan menjadi lebih teruk, sehingga boleh mempengaruhi banyak organ tubuh dan plasenta dan boleh menyebabkan penyakit serius.

3. Diabetes kehamilan

Risiko diabetes kehamilan meningkat pada beberapa kehamilan kerana kedua-dua plasenta meningkatkan daya tahan insulin, ukuran plasenta, dan hormon pada plasenta. Walau bagaimanapun, penyelidikan lebih lanjut diperlukan mengenai perkara ini.

4. Anemia

Ibu yang mengandung anak kembar mempunyai risiko anemia lebih dari 2 kali ganda berbanding ibu yang mengandung satu anak. Anemia disebabkan oleh tahap zat besi yang rendah dalam darah sehingga meningkatkan aliran darah. Kehamilan menyebabkan jumlah aliran darah meningkat. Untuk mencegah anemia pada wanita hamil, wanita hamil harus mengonsumsi makanan yang mengandung zat besi, seperti daging merah, sayuran berdaun hijau, dan bijirin yang diperkaya. Pengambilan suplemen zat besi (tablet menambah darah) juga diperlukan bagi wanita hamil untuk mencegah anemia.

Sebagai tambahan kepada komplikasi penyakit di atas, wanita hamil dengan kembar juga lebih cenderung melahirkan bayi pramatang (dilahirkan sebelum kehamilan 37 minggu). 60% kehamilan dengan anak kembar atau lebih dilahirkan sebelum waktunya. Bayi pramatang dilahirkan sebelum tarikh akhir sehingga sistem organ mereka belum matang, jadi mereka masih memerlukan bantuan pernafasan, pengambilan makanan, bantuan untuk melawan jangkitan, dan membantu untuk tetap hangat. Bayi pramatang juga biasanya dilahirkan dengan berat lahir rendah (kurang dari 2500 gram). Atas sebab ini, anak kembar yang dilahirkan sebelum waktunya biasanya harus menjalani rawatan sebelum pulang.

Cara mencegah komplikasi mengandung anak kembar

Komplikasi kehamilan kembar dapat diatasi dengan tingkah laku hidup sihat dan pemeriksaan berkala dengan doktor. Beberapa cara untuk mengatasi komplikasi kehamilan yang berlaku adalah:

  • Sentiasa menjaga kesihatan anda dengan selalu makan makanan yang sihat dan lengkap dari segi nutrisi dan sentiasa menjaga kesihatan badan anda dengan meminum banyak air.
  • Bersenam untuk menjadikan badan lebih sihat dan cergas.
  • Periksa kehamilan anda secara berkala kepada doktor.
  • Ketahui tanda-tanda preeklamsia atau komplikasi lain sehingga dapat dirawat lebih awal.
  • Jauhi asap rokok. Ini penting bagi janin kerana plasenta bekerja keras untuk menyediakan oksigen yang mencukupi untuk janin.

BACA JUGA

  • Rawatan Perubatan Semasa Kehamilan dengan Kembar
  • Bagaimana untuk mengetahui sama ada kembar anda sama?
  • Sindrom Berkembar Vanishing: Ketika Kembar Hilang dari rahim