Kesihatan wanita

Terdapat banyak jenis ubat untuk vagina, bagaimana menggunakannya?

Untuk merawat aduan jangkitan dan gatal-gatal di faraj, biasanya diperlukan ubat dalam bentuk krim dan supositoria. Walaupun begitu, masih banyak orang yang keliru tentang cara menggunakan ubat untuk faraj. Cara menggunakannya dengan betul pasti akan mempengaruhi keberkesanan ubat dan proses penyembuhan dari aduan anda. Oleh itu, baca dengan teliti panduan dalam artikel ini.

Pelbagai jenis ubat untuk vagina terdapat di pasaran

Terdapat pelbagai jenis ubat vagina yang terdapat di pasaran, sama ada dengan atau tanpa preskripsi doktor. Yang paling biasa adalah:

  • Krim. Beberapa krim faraj hanya boleh ditujukan untuk rawatan kawasan di luar faraj, seperti vulva dan labia (bibir vagina), yang tidak dimasukkan ke dalam vagina. Itulah sebabnya, penting untuk membaca arahan penggunaan pada pembungkusan sebelum menggunakan krim.
  • Tablet dan supositoria. Supositoria adalah cara pemberian ubat melalui tiub khas yang dimasukkan ke dalam dubur, vagina, atau uretra (saluran kencing). Jenis ubat ini mudah meleleh, melembutkan dengan cepat, dan larut dengan mudah pada suhu badan.

Masa terbaik untuk menggunakan ubat untuk faraj

Sebaik-baiknya, ubat faraj digunakan pada waktu malam sebelum tidur ketika anda tidak lagi aktif secara fizikal. Oleh itu, krim dapat menyerap dengan baik pada kulit di sekitar faraj. Ini juga merupakan cara untuk mengelakkan ubat keluar dari vagina yang mungkin berlaku semasa anda berdiri atau berjalan.

Sekiranya anda perlu menggunakan ubat ini lebih dari sekali sehari, periksa arahan penggunaan yang tertera pada label bungkusan dan kemudian periksa berapa lama masa antara penggunaan pertama dan penggunaan seterusnya. Sekiranya label pakej tidak memberikan maklumat lengkap, berjumpa dengan doktor atau ahli farmasi anda terlebih dahulu mengenai masalah ini.

Langkah menggunakan ubat untuk faraj mengikut jenisnya

Baca langkah-langkah berikut dengan teliti sehingga anda dapat memperoleh hasil rawatan yang lebih optimum.

  • Perkara pertama yang harus anda lakukan ialah mencuci kawasan vagina dengan lembut menggunakan air suam (suam-suam kuku). Kemudian keringkan dengan lembut menggunakan tuala hingga kering sepenuhnya.
  • Pilih kedudukan yang paling selesa. Pertama, anda boleh berbaring di atas katil dengan lutut dibengkokkan dan kaki anda sedikit diregangkan. Jangan lupa tutup cadar dengan tuala untuk mengelakkan krim daripada mengotorkan cadar anda. Atau, anda boleh melakukannya sambil berdiri dengan kaki kanan anda pada kedudukan yang lebih tinggi dan kaki kiri anda di lantai.

Untuk krim faraj

Pasang aplikator ke lubang di tiub krim dan putar sehingga melekat dengan kuat. Tekan krim dari tiub ke aplikator sehingga mencapai dos yang disyorkan. Selepas itu putar aplikator sehingga dapat dipisahkan dari tiub dan sapukan secara merata ke kawasan yang dijangkiti menggunakan aplikator.

//www.safemedication.com/safemed/MedicationTipsTools/HowtoAdminister/How-to-Use-Vaginal-Tablets-Suppositories-and-Creams

Untuk tablet atau suppositori

Letakkan ubat di hujung aplikator. Sama ada semasa berdiri atau berbaring seperti yang dijelaskan di atas. Masukkan aplikator dengan lembut ke dalam faraj sejauh mungkin dan berasa selesa.

//www.safemedication.com/safemed/MedicationTipsTools/HowtoAdminister/How-to-Use-Vaginal-Tablets-Suppositories-and-Creams
  • Setelah aplikator berada di dalam faraj, tekan butang pada aplikator untuk melepaskan tablet atau supositoria.
  • Sekiranya anda menggunakan aplikator yang boleh digunakan semula, basuh aplikator dengan sabun dan air suam dengan teliti mengikut arahan pada bungkusan. Namun, jika anda menggunakan aplikator sekali pakai, buang aplikator ke tong sampah yang tertutup dan jauhkan dari jangkauan kanak-kanak atau haiwan peliharaan.
  • Selepas itu, basuh tangan anda dengan sabun dan air untuk membuang sebarang ubat yang mungkin ada di tangan anda.

Apa yang perlu diberi perhatian semasa menggunakan ubat untuk vagina

  • Sebilangan besar krim faraj harus disimpan pada suhu bilik.
  • Sekiranya anda menggunakan krim vagina untuk merawat jangkitan, lebih baik membuang aplikator setelah anda selesai menggunakannya. Ini dilakukan untuk mencegah penularan kulat, bakteria, dan mikroorganisma lain jika anda menggunakan aplikator semula.
  • Jangan berkongsi aplikator dengan orang lain kerana boleh memindahkan bakteria dan mikroorganisma lain.