Kesihatan mental

Apakah Perbezaan Gangguan OCD dan OCPD (Perfectionist Berlebihan)?

Anda mungkin pernah mendengar istilah itu gangguan kompulsif obsesif (OCD) yang merujuk kepada bentuk gangguan mental. Baiklah, bagaimana dengan gangguan keperibadian gangguan personaliti kompulsif obsesif (OCPD)? Walaupun nama OCD dan OCPD sangat serupa, kedua-dua syaratnya pada asasnya berbeza. Perbezaannya cukup jelas dan tidak berkaitan antara satu sama lain. Ketahui perbezaan antara dua di bawah ini, ayuh.

Apa itu OCD?

Gangguan kompulsif obsesif atau OCDdapat ditafsirkan sebagai gangguan jiwa yang dicirikan oleh munculnya pemikiran yang mengganggu secara berterusan. Kemunculan pemikiran ini adalah bentuk obsesi terhadap sesuatu yang tidak atau kurang realistik.

Obsesi ini sering menyebabkan kegelisahan dan mencetuskan tingkah laku berulang sebagai cara menangani kegelisahan yang disebabkan oleh obsesi. Akibatnya, tingkah laku berulang ini sebenarnya menghalang produktiviti dan aktiviti harian.

Apa itu OCPD?

Kelainan personaliti kompulsif obsesif (OCPD) adalah gangguan keperibadian yang menyebabkan seseorang mempunyai pemikiran perfeksionisme yang berlebihan dan keinginan untuk mengawal semua aspek kehidupannya. Orang dengan OCPD begitu fokus pada perincian, susunan, keseragaman, atau senarai tertentu sehingga mereka kadang-kadang melupakan tujuan utama melakukan sesuatu.

Walaupun kesempurnaan keteraturan kelihatan baik, kesan sampingan dari tingkah laku ini sebenarnya dapat menghalang produktiviti. Dengan penuh perhatian, apabila orang dengan OCPD ketinggalan butiran tertentu, mereka benar-benar akan menghentikan aktiviti mereka sama sekali kerana mereka merasa seperti gagal. Mungkin juga orang yang mempunyai OCPD memilih untuk memulakannya semula apabila ada yang salah atau terlewat. Sudah tentu ini akan memakan banyak masa.

Apakah punca OCD dan OCPD?

Faktor genetik dianggap berperanan dalam berlakunya OCD dan OCPD. OCD lebih berkaitan dengan gangguan fungsi otak yang menyebabkan tingkah laku berulang. Manakala dalam kes OCPD, faktor persekitaran seperti keibubapaan yang terlalu melindungi atau menuntut anak boleh menjadi pencetus.

Kedua-dua obsesi dan perfeksionisme yang disebabkan oleh kedua-dua gangguan ini akan menyebabkan gangguan kegelisahan yang memberi kesan kepada bagaimana ia berfungsi. Kedua-duanya dapat muncul secara serentak pada seseorang sehingga pengenalan dan rawatan diperlukan untuk menyembuhkan orang dengan kedua-dua gangguan tersebut.

Apakah perbezaan antara OCD dan OCPD?

Secara sederhana, orang dengan OCD bertindak secara kompulsif (berulang secara tidak terkawal) kerana terdapat dorongan dari otak. Ini berbeza dengan OCPD di mana anda mungkin tidak melakukan perkara yang sama berulang kali, seperti membersihkan meja anda.

Anda hanya perlu membersihkan meja anda sekali pada waktu pagi, tetapi anda benar-benar memastikan meja itu bersih dan kemas. Ini mungkin memakan masa yang lama. Namun, setelah kemas anda akan berhenti membersihkan meja anda dan mula bekerja. Anda hanya akan membersihkan meja lagi apabila ia tidak kemas dan penuh dengan barang.

Orang yang mempunyai OCD boleh mengatur meja mereka berkali-kali dalam satu jam atau sehari. Ia bukan kerana dia mahu mejanya bersih dan kemas seperti seseorang yang mempunyai OCPD. Ini kerana otaknya tidak dapat mengawal keinginan untuk menyusun kertas dan pen (yang sudah tersusun rapi). Sekiranya dia tidak melakukan ini, dia akan merasa sangat cemas dan gelisah.

Selain perbezaan gejala, ada kriteria lain yang membezakan OCD dan OCPD. Lihat penjelasan di bawah.

1. Kesedaran

Orang dengan OCD sering menyedari obsesi atau tindakan berulang yang mereka lakukan kerana mereka banyak mengganggu aktiviti harian mereka. Malangnya, orang dengan OCD cenderung malu untuk menerimanya, apalagi mendapatkan rawatan.

Sementara itu, orang dengan OCPD percaya pada perfeksionisme dan menurutnya, adalah normal jika mempunyai standard yang terlalu tinggi. Akibatnya, mereka tidak menyedari bahawa apa yang mereka lakukan itu berlebihan atau tidak wajar.

2. Tujuan melakukan sesuatu

Orang dengan OCD melakukan perkara berulang-ulang untuk menghilangkan kegelisahan dan obsesi yang mereka rasakan. Tidak seperti orang yang mempunyai OCPD, mereka melakukan sesuatu dengan fokus dan terperinci sebagai cara untuk meningkatkan kecekapan.

3. Kesan terhadap produktiviti

Gangguan OCD menyebabkan kesan negatif yang lebih serius kerana obsesi akan menghalang aktiviti harian. Walaupun dalam kebanyakan kes, orang dengan OCPD masih boleh menjadi produktif di tempat kerja.

4. Tekanan emosi

Obsesi dengan OCD boleh menjadi tidak menyenangkan dan boleh membuat anda merasa tidak berdaya atau cemas. Sebaliknya, OCPD menikmati masa di mana mereka harus mengatur, mengerjakan, dan menyempurnakan perkara.

5. Masa munculnya gejala

Gejala OCD muncul apabila terdapat pencetus tertentu sehingga tingkah laku berulang muncul untuk melegakannya. Contohnya, anda mungkin mempunyai obsesi untuk mencuci tangan, walaupun anda sebenarnya bukan orang yang fobia kuman atau sangat bersih.

Manakala kejadian OCPD cenderung menyatu dengan keperibadian seseorang dan tidak terikat dengan jenis tingkah laku tertentu. Sehingga kemunculan gejala OCPD dapat terjadi pada bila-bila masa dan tidak mempunyai pencetus tertentu.

Namun, pada akhirnya, satu-satunya yang dapat membantu anda mendiagnosis OCD dan OCPD adalah doktor dan pakar seperti psikologi. Sekiranya gejala yang anda rasakan mengganggu anda, segera berjumpa dengan pakar kesihatan mental atau psikologi.