Keibubapaan

Bayi Ibu Jarang Kencing? Ayuh, cari alasannya! -

Bayi jarang kencing sering membuat ibu risau. Adakah keadaan ini normal? Lalu apa yang menyebabkan anak kecil anda jarang kencing dan bagaimana mengatasinya? Untuk keterangan lebih lanjut, mari kita lihat perbincangan berikut, puan!

Berapa kali bayi membuang air kecil?

Melancarkan American Academy of Pediatrics, bayi yang baru lahir biasanya membuang air kecil lebih kerap daripada kanak-kanak yang lebih tua.

Biasanya, bayi akan membuang air kecil setiap jam atau setiap tiga jam. Atau dengan kata lain, dia kencing 4 hingga 6 kali sehari.

Sementara itu, jika cuaca panas, kekerapan kencing anak kecil anda akan berkurang separuh. Sebagai contoh, jika cuaca normal, dia biasanya kencing hingga 6 kali sehari ketika panas, mungkin hanya 2 atau 3 kali sehari.

Dalam keadaan panas, bayi biasanya jarang kencing tetapi berpeluh. Ini kerana peluh adalah cara lain untuk membuang lebihan cecair dari badan.

Keadaan ini normal, jadi anda tidak perlu risau. Pastikan pengambilan susu atau formula bayi anda tetap lancar.

Punca bayi jarang kencing

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, adalah normal bagi bayi untuk membuang air kecil 4 hingga 6 kali sehari. Tetapi, jika anda mendapati anak kecil anda tidak kerap kencing, ini mungkin disebabkan oleh perkara-perkara berikut.

1. Peluh lebih banyak

Sekiranya si kecil berkeringat lebih banyak, dia kurang kerap kencing. Ini bergantung pada cuaca, pakaian yang dipakainya, suhu bilik, atau peredaran udara di bilik si kecil.

2. Bayi yang minum susu ibu kurang kerap kencing

Susu ibu lebih banyak diserap oleh badan daripada susu formula. Ini menjadikan zat kurang dikeluarkan, baik dalam bentuk tinja dan air kencing.

Itulah sebabnya bayi yang minum susu ibu lebih kerap kencing berbanding bayi yang minum susu formula.

3. Berat anak kecil anda lebih ringan

Melancarkan American Academy of Pediatrics, jumlah cecair yang diperlukan dan dikeluarkan oleh bayi menyesuaikan dengan berat badan bayi. Bayi yang jarang kencing mungkin kerana berat badannya kurang dari 2.5 kg.

4. Bayi tidak mengambil susu ibu atau susu formula yang mencukupi

Ibu perlu memberi perhatian sama ada si kecil anda minum susu ibu atau susu formula yang mencukupi. Biasanya, bayi yang baru lahir perlu memberi makan setiap 2 jam.

Sekiranya tidak, dia akan kekurangan pengambilan nutrisi sehingga jarang kencing. Selain itu, bayi anda mengalami kekurangan air kerana kekurangan cairan dari susu ibu dan susu formula

Adakah bayi kerap membuang air kecil?

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, kekerapan membuang air kecil anak anda dipengaruhi oleh pelbagai faktor. Anda tidak perlu risau jika bayi anda jarang kencing sepanjang dia memberi makan dengan lancar dan teratur.

Adakah berbahaya jika bayi tidak kencing selama 12 jam? Sebenarnya ia tidak berbahaya, selagi dia tidak mengalami gejala lain seperti demam, kekecohan yang berlebihan, dan dehidrasi.

Bilakah anda harus berjumpa doktor sekiranya bayi jarang kencing?

Walaupun kerap membuang air kecil adalah perkara semula jadi, ibu masih perlu menyedari bahaya dehidrasi yang mungkin menjadi penyebab bayi tidak kerap membuang air kecil.

Dehidrasi boleh berlaku sekiranya bayi mengalami cirit-birit atau muntah. Keadaan ini tidak boleh dipandang rendah kerana menurut data WHO, ini adalah salah satu penyebab utama kematian kanak-kanak di bawah umur 5 tahun.

Melancarkan Hospital Pediatrik Maya, tanda-tanda dehidrasi pada bayi merangkumi yang berikut.

  • Tidak membuang air kecil selama 4 hingga 6 jam pada kanak-kanak di bawah umur 6 bulan.
  • Dalam sehari, lampin ditukar kurang dari 6 kali.
  • Hanya sedikit air mata ketika menangis.
  • Lebih cerewet daripada biasa.
  • Fontanel (bahagian lembut mahkota bayi) kelihatan cekung atau rata daripada biasanya.
  • Kulit kelihatan lebih kering atau berkedut, terutama pada lengan, perut dan kaki.
  • Bayi kelihatan lesu dan lesu.
  • Anak kecil anda sering mengantuk.
  • Denyutan jantung terlalu cepat atau terlalu perlahan.

Sekiranya bayi jarang kencing dan mempunyai tanda-tanda dehidrasi, segera berjumpa doktor.

Apa yang harus anda lakukan sekiranya bayi jarang kencing?

Berjumpa doktor adalah kaedah terbaik untuk mengetahui apa yang menyebabkan bayi anda kurang kerap membuang air kecil. Supaya rawatan dapat disesuaikan mengikut penyebabnya.

Sekiranya disebabkan oleh suhu udara yang terlalu panas, cubalah selalu berada di dalam bilik yang sejuk.

Di samping itu, pastikan pakaian yang dipakainya seperti baju, seluar, sprei, dan selimut diperbuat daripada bahan yang tidak menyebabkan kesan panas.

Sekiranya kencing tidak kerap disebabkan oleh kekurangan pengambilan cecair, ibu perlu menyusukan anaknya lebih kerap, sama ada dengan susu ibu atau formula.

Walaupun ini perkara biasa, tidak ada salahnya berjumpa doktor sekiranya bayi anda jarang kencing.

Tujuannya adalah untuk menjangkakan sama ada keadaan ini disebabkan oleh dehidrasi atau masalah pada saluran kencing.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌