Kesihatan kulit

5 penyebab pusar berair, dari remeh hingga berbahaya

Menurut dr. Aditi Jha, ketua doktor di firma perunding perubatan dalam talian, JustDoc, mengatakan bahawa perut yang berair boleh menjadi tanda jangkitan. Bakteria, kulat, dan kuman yang terperangkap di dalam perut dan membiak boleh menyebabkan perut buncit dijangkiti. Keadaan ini biasanya dicirikan oleh bau di pusar disertai dengan cecair putih, kekuningan, hingga kecoklatan. Sekiranya jangkitannya teruk, maka pendarahan di pusar mungkin berlaku. Berikut adalah beberapa penyebab butang perut berair yang perlu anda ketahui.

Punca pusar berair

1. Jangkitan bakteria atau kulat

Menurut kajian yang diterbitkan dalam PLOS One, rata-rata perut buncit mengandungi 67 jenis bakteria, baik bermanfaat dan berbahaya. Membiarkan pusar kotor dan lembap boleh mencetuskan bakteria jahat untuk membiak lebih subur. Akibatnya, bakteria baik di dalamnya hilang dan digantikan oleh bakteria buruk yang boleh menyebabkan jangkitan.

Selain tidak bersih, menusuk pusar juga merupakan faktor risiko jangkitan. Luka terbuka di butang perut yang dicucuk menjadi pintu masuk bakteria di bawah kulit dan menjangkiti.

Sekiranya dijangkiti, biasanya butang perut berair dengan bau yang menjengkelkan. Selain itu, pelepasan mungkin tidak lagi jelas tetapi berwarna hijau atau kuning disertai dengan rasa sakit. Ini menunjukkan keradangan atau jangkitan.

Selain jangkitan bakteria, penyebab lain dari perut buncit adalah jangkitan kulat. Jangkitan ini biasanya disebabkan oleh Candida albicans, kulat yang tumbuh di tempat yang gelap dan lembap termasuk ketiak, perut buncit, dan pangkal paha. Jangkitan biasanya menyebabkan ruam disertai dengan gatal di kawasan yang dijangkiti. Bukan hanya itu, gejala jangkitan yis lain biasanya disertai dengan pelepasan putih tebal dari pusar.

2. Kista urachal

Kista urachal adalah sista yang terbentuk apabila saluran kencing yang bersambung dengan tali pusat tidak ditutup dengan betul. Biasanya, keadaan ini berlaku ketika janin masih dalam kandungan ibu dan tidak menutup dengan betul sehingga bayi dilahirkan.

Akibatnya, benjolan ini dapat membengkak yang boleh menyebabkan jangkitan. Sekiranya kista itu dijangkiti, biasanya cairan di dalamnya dalam bentuk lendir dapat keluar melalui pusar. Secara amnya, cecair yang keluar berbau busuk. Gejala lain dari kista urachal termasuk sakit perut, demam, benjolan di perut, dan sakit ketika membuang air kecil.

3. Kista sebaceous

Kista sebaceous adalah benjolan yang boleh terbentuk di bahagian perut dan bahagian badan yang lain akibat ketulan yang terjadi pada kelenjar minyak pada kulit. Sekiranya sista itu dijangkiti, biasanya akan mengeluarkan keputihan putih, kuning, dan berbau busuk. Kista juga mungkin berwarna merah dan bengkak.

4. Diabetes

Menurut penyelidikan yang diterbitkan dalam Journal of Pediatric & Adolescent Gynecology, orang yang menghidap diabetes berisiko mendapat jangkitan kulat, termasuk di bahagian perut. Ini dikaitkan dengan kebiasaan cendawan makan gula sebagai sumber tenaga. Masalahnya, gula darah tinggi adalah salah satu ciri diabetes yang tidak terkawal. Oleh itu, sentiasa awasi gula darah anda dan aduan kesihatan lain yang mungkin anda alami.

5. Pembedahan

Pembedahan pada perut seperti hernia boleh mengakibatkan pembuangan atau nanah dari perut. Sekiranya kesan sampingan atau komplikasi ini berlaku, berjumpa doktor dengan segera kerana ini boleh menjadi tanda jangkitan dalaman yang memerlukan rawatan segera.

Merawat pusar berair

Rawatan pusar berair disesuaikan dengan penyebabnya. Sekiranya disebabkan oleh jangkitan kulat atau bakteria, doktor anda biasanya akan merawatnya dengan salap atau krim antibiotik dan serbuk atau krim antikulat.

Namun, jika penyebabnya adalah kista maka langkah pertama biasanya adalah merawat jangkitan dengan antibiotik. Di samping itu, saliran boleh dilakukan (pembedahan kecil untuk menghilangkan jisim sista). Kista masih mungkin tumbuh semula, oleh itu, pembedahan laparoskopi atau laser diperlukan untuk membuang kista secara keseluruhan.

Cobalah untuk menjaga kesihatan pusar dengan membersihkannya secara berkala setiap hari. Juga, jangan masukkan krim atau pelembap ke dalam perut untuk mengelakkan kelembapan berlebihan, yang dapat menjadikan bakteria dan kulat lebih subur.