Kesihatan pernafasan

Kepentingan Memakai Topeng Semasa Selsema |

Adakah anda sering memakai topeng ketika anda menghidap selesema? Atau adakah anda selalu mendorong orang di pejabat anda untuk memakai topeng sekiranya mereka sakit? Anda melakukan perkara yang betul, tetapi seberapa berkesan topeng yang anda pakai? Adakah anda memakai topeng anda dengan betul? Adakah memakai topeng cukup untuk mencegah penyebaran selesema?

Adakah benar memakai topeng ketika selesema berkesan mencegah penularan?

Selama bertahun-tahun, para saintis pada awalnya meragukan sama ada memakai topeng akan mencegah penyebaran virus influenza.

Namun, hanya dalam beberapa tahun kebelakangan ini masyarakat perubatan percaya bahawa memakai topeng ketika demam atau menggunakannya sebagai langkah pencegahan sangat membantu.

Penyelidikan yang diterbitkan pada tahun 2008, di Jurnal Antarabangsa Penyakit Berjangkit, menyimpulkan bahawa topeng mesti digunakan dengan betul agar lebih berkesan mencegah penyebaran jangkitan virus.

Penyelidikan lain yang diterbitkan dalam Sejarah Perubatan Antarabangsa mendapati ahli keluarga dapat mengurangkan risiko selesema sekitar 70% ketika mereka juga mencuci tangan dan memakai topeng.

Malah penyelidik dari Universiti Michigan juga membuktikan perkara yang sama.

Kajian itu, yang melibatkan 1,000 pelajar yang tinggal di asrama, membahagikannya kepada beberapa kumpulan, iaitu mereka yang memakai topeng, mereka yang memakai topeng dan mengamalkan tabiat kebersihan tangan, dan mereka yang tidak melakukan kedua-duanya.

Hasil kajian menunjukkan kumpulan yang memakai topeng dan membersihkan tangan mereka di asrama mempunyai sekitar 75% risiko terkena selesema.

Dapat disimpulkan bahawa memakai topeng sahaja tidak mencukupi, para penyelidik mencadangkan bahawa langkah berjaga-jaga ini mesti disertakan dengan mencuci tangan.

Adakah terdapat pelbagai jenis topeng?

Apabila anda ingin memakai topeng ketika anda demam, pastikan anda mengetahui jenis topeng yang hendak digunakan. Berikut adalah beberapa jenis topeng.

1. Topeng muka

Topeng jenis ini agak longgar tetapi sangat sesuai, dan sering dijumpai di mana-mana sahaja.

Di Amerika sendiri, penggunaan topeng ini telah disetujui oleh Pentadbiran Makanan dan Ubat-Ubatan di Amerika untuk digunakan sebagai atribut kesihatan.

Beberapa tahun yang lalu, mungkin anda hanya melihat bahawa topeng ini hanya digunakan oleh pegawai perubatan.

Namun, sejak penyebaran pelbagai virus, seperti selesema burung, selesema babi, dan Covid-19, topeng perubatan ini lebih sering dijumpai di tempat awam.

Topeng jenis ini dapat mencegah titisan palsu (titisan) dari hidung atau mulut yang mungkin mengandungi virus.

Kelemahan topeng ini ialah anda masih boleh bernafas di bahagian kecil udara yang tercemar. Oleh itu, memakai topeng ini tidak dapat sepenuhnya mencegah penyebaran virus semasa selesema.

2. Pernafasan

Respirator, juga dikenal sebagai N95 respirator mask, adalah topeng yang direka khusus untuk melindungi pemakainya dari zarah-zarah kecil di udara yang mungkin mengandungi virus.

Sebenarnya, topeng ini jarang dilihat digunakan dalam kehidupan seharian.

Sekali lagi, setelah Covid-19 muncul, penggunaannya menjadi lebih biasa. Sebenarnya, penggunaan topeng N95 adalah keutamaan bagi kakitangan perubatan.

Topeng ini telah diperakui oleh CDC (Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit). Nama N95 berasal dari kemampuan topeng untuk menyaring 95% zarah-zarah bawaan udara.

Selain digunakan oleh petugas kesihatan, topeng jenis ini juga biasa digunakan dalam melukis atau ketika seseorang menangani bahan yang memiliki kemungkinan beracun.

Alat pernafasan direka agar sesuai dengan wajah dan tidak membiarkan jurang virus masuk.

Oleh itu, memakai topeng pernafasan dianggap lebih berkesan untuk mencegah penularan semasa selesema.

Bagaimana cara memakai topeng dengan betul?

Pada tahun 2010, CDC mengemas kini aliran pencegahan selesema mereka.

Mereka mengesyorkan penggunaan topeng untuk pekerja kesihatan ketika bersentuhan dengan penghidap selesema. CDC juga mengesyorkan memberi topeng kepada pesakit yang menunjukkan gejala jangkitan pernafasan.

Memakai topeng boleh mengurangkan risiko dijangkiti selesema. Walau bagaimanapun, ini hanya akan berlaku sekiranya topeng digunakan dengan betul.

Inilah cara memakai topeng apabila anda menghidap selesema yang betul:

  • Gunakan topeng jika anda mesti berada dalam jarak 2 meter dari seseorang yang sakit.
  • Letakkan tali topeng dengan betul, kerana ini akan menjadikan topeng di atas hidung, mulut, dan dagu. Cuba jangan menyentuhnya (terutama bahagian depan), kecuali anda mahu melepaskannya.
  • menggunakan sebelum ini Anda berinteraksi dengan seseorang yang menghidap selesema, bukan ketika anda sudah memulakan interaksi.
  • Sekiranya anda menghidap selesema, anda juga harus memakai topeng, agar virus tidak merebak.
  • Sekiranya selesema atau virus lain yang menyebar melalui udara di persekitaran anda berada pada tahap penyebaran yang tinggi, segera pakai topeng.
  • Jangan sekali-kali menggunakan topeng yang sudah usang. Setelah menggunakannya, buang dan basuh tangan anda.

Pencegahan masih lebih baik daripada mengubati. Mencegah diri daripada terkena virus adalah kaedah terbaik untuk mengatasi selesema atau penyakit lain.

Topeng adalah kaedah yang sangat baik, tetapi tentu saja ia harus disertakan dengan penggunaan yang betul.

Selain memakai topeng, salah satu langkah pencegahan yang paling penting semasa musim selesema adalah mencuci tangan.

Di samping itu, anda juga dapat melindungi diri anda dengan vaksin selesema untuk mengelakkan diri daripada dijangkiti penyakit tertentu.