Kehamilan

5 Posisi Penghantaran Normal Alternatif yang Perlu Diketahui oleh Ibu

Kedudukan bersalin adalah salah satu pertimbangan penting bagi ibu yang merancang untuk melahirkan secara normal. Ya, bukan hanya berbaring, ada pelbagai posisi yang dapat dilakukan ketika ibu melahirkan secara normal mengikut keselesaan.

Untuk menjadikannya lebih selesa, apakah pilihan untuk kedudukan kelahiran ibu semasa melahirkan?

Posisi bersalin normal yang boleh menjadi pilihan ibu

Melahirkan adalah proses yang penuh dengan perjuangan, sama ada kelahiran normal atau pembedahan caesar.

Selain memerlukan tenaga tambahan, ibu juga akan mengalami kontraksi palsu kepada kontraksi kuat yang kuat sebelum dilahirkan.

Biasanya, pengecutan dan pecahnya air ketuban adalah beberapa tanda kelahiran.

Kemudian, pembukaan kelahiran yang ditandai dengan serviks terbuka (serviks terbuka) dapat membantu mendorong bayi ke arah saluran kelahiran.

Sekiranya ini berlaku, biasanya doktor akan meminta ibu bersiap sedia untuk bersalin agar bayi dilahirkan dengan cepat.

Itulah sebabnya sejak dulu lagi, anda harus menyediakan peralatan persiapan dan penghantaran tenaga kerja supaya anda tidak terburu-buru ketika memerlukannya.

Namun, tidak boleh sewenang-wenangnya kerana proses kelahiran normal memerlukan kedudukan yang selesa bagi ibu dan bayi.

Proses ibu semasa bersalin biasanya dilakukan dalam keadaan berbaring dengan membongkok dan melebarkan kedua kaki.

Nah, ada juga pelbagai posisi kelahiran normal yang dibenarkan mengikut peraturan perubatan, seperti:

1. Berjongkok (berjongkok)

Sumber: The Bump

Mencangkung atau mencangkung menjadi salah satu kedudukan buruh yang sangat baik untuk meningkatkan diameter pelvis anda.

Kedudukan berjongkok ketika ibu melahirkan membantu membuka pelvis ibu supaya bayi lebih bebas bergerak di saluran kelahiran, dipetik dari Mayo Clinic.

Oleh sebab itu, kedudukan ini memudahkan bayi memasuki saluran kelahiran dan bersedia untuk memasuki fasa kedua persalinan, alias mula menerapkan cara menolak semasa melahirkan.

Melahirkan dalam kedudukan jongkok ini juga mempunyai beberapa faedah lain.

Posisi ini membantu mempercepat pembukaan semasa bersalin, mengurangkan risiko menggunakan vakum, dan mengurangkan jangka waktu bersalin.

Menariknya, kedudukan berjongkok semasa bersalin juga dapat mengurangkan risiko menjalani episiotomi atau gunting faraj.

Ini kerana kedudukan mencangkung dapat menjadikan otot-otot lantai pelvis menjadi lebih lentur dan santai, sehingga memudahkan bayi keluar dari faraj.

Malangnya, masih ada risiko di belakangnya, jika kedudukan janin di rahim terbalik atau breech, kedudukan jongkok boleh membahayakan.

Selain itu, melahirkan dalam posisi ini memerlukan lebih banyak tenaga kerana otot di pinggul, lutut, dan pergelangan kaki akan sangat tegang kerana menyokong berat badan.

Ini kerana kedudukan jongkok dapat meningkatkan koyakan perineum (kawasan kulit antara bukaan faraj dan dubur).

2. Bersandar

Sumber: The Bump

Posisi melahirkan dengan berbaring dan bersandar biasanya dipilih kerana cukup selesa dan membolehkan ibu berehat.

Ibu boleh berbaring di atas katil, kerusi, dinding, atau di dada pasangan jika boleh.

Melahirkan dalam posisi ini membantu melepaskan ketegangan dan mengendurkan otot-otot badan.

Ia juga boleh menjadi alternatif yang sangat baik jika anda letih tetapi tidak mahu berbaring sepenuhnya.

Menurut satu kajian yang diterbitkan dalam British Medical Journal, berbaring mempunyai manfaat yang lebih besar dalam menyebabkan kelahiran secara spontan.

Persalinan spontan adalah kelahiran yang bergantung pada kekuatan ibu tanpa bantuan induksi buruh, kaedah forceps, pengekstrakan vakum, dan lain-lain.

Ini kerana ada kemungkinan wanita yang melahirkan dalam posisi tegak cenderung mengalami penyumbatan di sekitar saluran kelahiran kerana tekanan postur dan pengaruh graviti terhadap pengedaran ubat epidural.

Di samping itu, wanita yang mengalami persalinan ketika duduk mungkin mengalami tekanan pada tulang ekor mereka.

Ini disebabkan oleh penyumbatan urat yang menyebabkan penyumbatan tisu lembut di saluran pelvis.

Sementara itu, ibu dengan posisi berbaring semasa melahirkan lebih cenderung mengurangkan tekanan pada kepala janin di pelvis sehingga aliran darah di rahim menjadi lebih lancar.

Akibatnya, aktiviti di rahim menjadi bertambah dan bukaan pelvis lebih luas. Ini tentu akan menjadikan proses kelahiran lebih mudah.

Tidak hanya itu, disyaki risiko air mata perineal juga dapat berkurang pada kumpulan kelahiran berulang.

Kedudukan berbaring di tempat tidur mungkin merupakan posisi paling selesa bagi kebanyakan ibu melahirkan.

Walau bagaimanapun, ibu tidak digalakkan untuk berbaring sepenuhnya, tetapi meluruskan badan atau memanggil sedikit separa duduk .

Graviti dapat membantu mendorong kepala bayi ke arah serviks untuk membuka saluran kelahiran.

Dengan cara itu, bayi dapat dengan mudah melalui kawasan pelvis dan dilahirkan dengan segera.

Tetapi sisi lain yang perlu dipertimbangkan, jika bayi berada dalam posisi breech, melahirkan dalam posisi berbaring akan lebih menyakitkan.

3. Najis bersalin

Sumber: Benjolan

Posisi penghantaran ini dilakukan dengan menggunakan kerusi khas. Biasanya, akan ada satu orang yang duduk di belakang dan memegang punggung untuk menyokong anda.

Sekiranya ibu menggunakan khidmat doula dari kehamilan hingga selepas melahirkan, pembantu kelahiran ini dapat membantu menemani ibu semasa proses kelahiran.

Jadi, si ibu dapat bergerak sedikit ke depan, ke belakang, dan menggoyangkan badan dengan bebas. Biasanya, ada juga tempat duduk khas yang membolehkan anda melahirkan di dalam air (kelahiran air).

Kedudukan najis kelahiran mempunyai beberapa kelebihan, salah satunya ialah bayi dapat bergerak ke bawah ke bawah.

Dilancarkan dari halaman Baby Center, kedudukan kelahiran yang duduk di bangku juga dapat memudahkan ibu mendorong.

Sebaliknya, kedudukan kelahiran yang satu ini juga membantu menghilangkan tekanan di bahagian belakang dan membantu melebarkan serviks secara semula jadi.

Walau bagaimanapun, kelemahan kedudukan ini semasa melahirkan adalah anda mungkin mengalami pendarahan yang lebih besar daripada posisi bersalin normal yang lain.

4. Bar kelahiran

Sumber: Benjolan

Kedudukan kelahiran ini dilakukan dengan bantuan alat yang dipanggil a bar kelahiran. Alat ini biasanya dipasang di atas katil untuk dijadikan pegangan oleh ibu semasa melahirkan.

Dengan alat ini, anda boleh berjongkok, bersandar, dan duduk dengan membuat bar kelahiran ssebagai tumpuan.

Kedudukan ini dapat membantu melebarkan pelvis dan menggunakan graviti untuk mendorong bayi ke bawah.

Seterusnya, jangan lupa menerapkan teknik pernafasan yang betul semasa melahirkan. Ibu boleh mempraktikkan teknik pernafasan, misalnya dengan melakukan yoga pranatal secara rutin.

Malangnya, tidak semua hospital menyediakan perkhidmatan kelahiran yang dibantu bar kelahiran.

5. kedudukan penghantaran melutut

Sumber: Benjolan

Posisi melutut akan sangat membantu proses kelahiran sekiranya bayi menghadap perut ibu, bukan punggung.

Dengan ibu melakukan posisi melutut, bayi diharapkan dapat dibantu untuk kembali ke posisi yang betul.

Kedudukan ini juga sangat bermanfaat bagi ibu kerana dapat membantu menghilangkan rasa sakit akibat kontraksi.

Selain itu, kedudukan melutut juga membantu mengurangkan tekanan.

Malangnya, doktor biasanya akan mengalami kesukaran untuk memantau kedudukan janin kerana kedudukannya kembali ke doktor.

Apa sahaja kedudukan untuk melahirkan yang anda pilih, pastikan ia sesuai dengan persetujuan antara anda dan doktor atau bidan yang menanganinya.

Posisi bersalin dapat diterapkan ketika wanita hamil melahirkan di hospital atau melahirkan di rumah.

Sekiranya doktor atau bidan telah memberi lampu hijau, doktor atau bidan boleh memberikan helah khas agar proses kelahiran ibu berjalan lancar.

Pelbagai jenis posisi bersalin diberikan sebagai alternatif untuk memudahkan proses kelahiran mengikut kedudukan bayi dan tahap keselesaan ibu.