Pemakanan

Hati-hati, ini adalah 5 kesan yang berlaku sekiranya anda mempunyai karbohidrat berlebihan

Sebilangan besar orang Indonesia berpendapat bahawa mereka belum makan jika tidak ada nasi di pinggan mereka. Walaupun anda pernah makan roti atau mi sebelum ini, tetapi jika anda belum bertemu nasi, rasanya masih ada yang hilang. Kebiasaan ini secara tidak sengaja membuat kita makan terlalu banyak karbohidrat. Memang, tubuh memerlukan karbohidrat sebagai sumber tenaga utama. Namun, adakah anda tahu apakah kesan karbohidrat berlebihan?

5 kesan yang berlaku pada badan kerana karbohidrat berlebihan

1. Sukar menurunkan berat badan

Sekiranya anda ingin menurunkan berat badan, sudah tentu anda harus memperhatikan pengambilan makanan, termasuk karbohidrat, protein, dan lemak. Karbohidrat adalah salah satu nutrien yang menyumbang banyak kalori, terutamanya jika anda terlalu banyak mengonsumsi.

Dalam satu gram karbohidrat, terdapat 4 kalori. Jadi, semakin banyak karbohidrat yang anda makan, semakin banyak kalori yang akan anda masukkan dan akan menjadikan anda bertambah berat badan.

Bayangkan saja, dalam satu hari anda minum teh dengan gula, kopi yang juga menggunakan gula, kemudian makan roti sebagai gangguan, dan makan tengah hari dengan mi dan nasi.

Kebiasaan ini kemudian menjadikan berat badan meningkat, terutama jika tidak seimbang dengan aktiviti fizikal. Karbohidrat yang harus diubah menjadi tenaga sebenarnya terkumpul, terkumpul, dan akhirnya disimpan sebagai simpanan lemak oleh badan. Ini tentunya menjadikan program penurunan berat badan menjadi lebih sukar.

Sebenarnya, semua makanan termasuk karbohidrat tidak akan menambah berat badan jika tidak dikonsumsi secara berlebihan. Tetapi sayangnya, banyak orang tidak menyedari bahawa dia telah makan banyak karbohidrat.

Jadi, mulai sekarang anda harus menguruskan pengambilan karbohidrat dalam sehari, tidak terlalu banyak.

2. Tahap kolesterol meningkat

Pengambilan banyak karbohidrat, terutama karbohidrat sederhana dan karbohidrat halus seperti pasta, beras, pastri, donat, roti, pizza, dan pasta juga dapat meningkatkan kadar kolesterol darah.

Dilaporkan di halaman Readers Digest, Cassandra Suarez, MS, RDN seorang pakar pemakanan mengatakan bahawa kesan yang paling jelas dari makan terlalu banyak karbohidrat adalah kolesterol.

Makan terlalu banyak karbohidrat sederhana dan karbohidrat halus untuk lebih daripada 60 peratus daripada jumlah kalori harian, berpotensi meningkatkan kolesterol jahat dan menurunkan kolesterol baik.

Jurnal American Heart Association melaporkan bahawa kadar trigliserida yang tinggi sebenarnya terdapat pada orang yang menggunakan karbohidrat berlebihan, seperti glukosa, fruktosa, dan sukrosa.

Trigliserida adalah bentuk kolesterol yang mempengaruhi penumpukan plak pada saluran darah. Trigliserida meningkat dikaitkan dengan peningkatan risiko serangan jantung dan strok.

3. Selalunya merasa lapar

Sudah makan, tapi masih lapar? Cuba perhatikan apa yang anda makan. Pada dasarnya, apabila gula darah rendah, tubuh akan bertindak balas dengan rasa lapar.

Sekiranya anda makan terlalu banyak karbohidrat, bukannya merasa kenyang badan anda akan kelaparan. Sebabnya, badan akan memproses karbohidrat dalam kuantiti yang banyak sekaligus. Keadaan ini akan menjadikan kadar gula dalam darah meningkat dengan cepat.

Namun, kerana kadar gula darah terlalu banyak akan cepat turun dan akhirnya anda merasa lapar pada waktu itu. Keadaan ini akan berterusan seperti kitaran itu.

Bukan itu sahaja, ketika anda berusaha menahan rasa lapar yang muncul, gula darah anda akan tetap rendah hingga makanan anda seterusnya. Pada masa ini, tubuh akan menghasilkan hormon ghrelin, hormon yang meningkatkan selera makan. Ini membolehkan anda membalas dendam, atau makan berlebihan sekali lagi pada waktu makan seterusnya.

Oleh itu, pilih jenis karbohidrat yang tepat, karbohidrat kompleks yang mengandungi lebih banyak serat sehingga anda merasa kenyang lebih lama.

Karbohidrat kompleks juga membekalkan vitamin dan mineral kepada tubuh dan membantu menstabilkan kadar gula dalam darah lebih baik daripada karbohidrat sederhana atau halus.

4. Rentan diabetes mellitus jenis 2

Diabetes diabetes jenis 2 disebabkan oleh banyak faktor, salah satunya adalah kadar gula darah tinggi. Apakah hubungan antara karbohidrat dan diabetes mellitus?

Orang yang mempunyai berat badan berlebihan berpotensi untuk menambah berat badan dengan lebih mudah. Peningkatan berat badan secara drastik akan mengganggu kerja hormon insulin.

Insulin adalah hormon yang mengubah gula dalam darah menjadi tenaga untuk sel-sel dalam badan. Apabila tindakan insulin menurun, keupayaan insulin untuk menyimpan gula (bentuk karbohidrat sederhana) dalam sel akan berkurang. Akibatnya, gula terkumpul dalam darah, inilah yang membuat orang berisiko lebih tinggi terkena diabetes.

Bukan hanya makan nasi, sumber karbohidrat yang paling sering mencetuskan keadaan ini adalah penambahan gula atau gula yang diproses dalam minuman manis, rempah, soda.

Kerana tidak padat karbohidrat, orang tidak menyedari bahawa mereka telah memasukkan terlalu banyak karbohidrat di dalam badan mereka. Fruktosa, gula sederhana yang biasa terdapat dalam minuman, juga dapat mengurangkan kepekaan insulin dan meningkatkan kadar gula dalam darah.

5. Mood mudah berubah

Sekiranya akhir-akhir ini anda merasa sedih, sedih, dan tidak senang, mungkin anda boleh melihat diet anda setakat ini. Sebenarnya, karbohidrat berlebihan boleh mempengaruhi mood.

Karbohidrat sederhana, seperti gula, terurai dengan cepat di dalam badan dan meningkatkan kadar gula dalam darah dengan serta-merta. Tubuh kemudian akan bertindak balas dengan membebaskan insulin.

Seorang pakar pemakanan Cassandra Suarez, MS, RDN mengatakan bahawa ini adalah lonjakan dan gula darah dan insulin dalam darah yang akan mempengaruhi mood seseorang.