Kesihatan Otak dan Saraf

Aphasia: Definisi, Gejala, Sebab dan Pilihan Rawatan •

Otak adalah organ penting dalam tubuh manusia. Fungsi otak sebagai sistem saraf pusat mengawal semua yang berlaku di dalam badan, termasuk pemikiran, ucapan, ingatan, perasaan, pergerakan, pendengaran, penglihatan, dan fungsi organ. Sekiranya terdapat kerosakan atau gangguan pada otak, kemampuan manusia untuk melakukan perkara-perkara ini akan berkurang. Dari banyak keadaan yang disebabkan oleh kerosakan otak, afasia adalah salah satunya.

Apa itu afasia?

Aphasia adalah keadaan apabila seseorang menghadapi masalah untuk berkomunikasi. Ini secara amnya mempengaruhi kemahiran berbahasa, bertutur, membaca, atau menulis.

Gangguan ini secara amnya berlaku kerana kerosakan pada otak. Kerosakan boleh berlaku secara tiba-tiba, seperti strok atau kecederaan kepala. Walau bagaimanapun, keadaan ini juga dapat muncul secara beransur-ansur kerana pertumbuhan dan perkembangan penyakit yang lambat atau progresif di otak.

Keterukan keadaan ini boleh berbeza-beza. Seseorang mungkin mempunyai afasia yang sangat ringan, yang hanya mempengaruhi satu aspek komunikasi, seperti kesukaran menamakan objek, menggabungkan kata menjadi ayat, atau kemampuan membaca. Walau bagaimanapun, keadaan ini juga boleh menjadi sangat teruk sehingga hampir mustahil untuk berkomunikasi dengan penghidapnya.

Gangguan komunikasi ini boleh berlaku kepada sesiapa sahaja tanpa mengira usia. Walau bagaimanapun, afasia lebih sering terjadi pada orang yang berusia lebih dari 65 tahun, kerana risiko strok dan penyakit sistem saraf progresif cenderung mempengaruhi orang dewasa yang lebih tua.

Apakah tanda dan gejala afasia?

Klinik Mayo mengatakan bahawa afasia adalah gejala keadaan perubatan lain, seperti strok atau tumor otak. Umumnya, seseorang yang mengalami gangguan ini mempunyai ciri-ciri berikut:

  • Bercakap dalam ayat yang pendek atau tidak lengkap.
  • Bercakap dalam ayat yang tidak masuk akal.
  • Pengucapan perkataan yang tidak dikenali.
  • Tidak memahami ucapan orang lain.
  • Menulis ayat yang tidak masuk akal.
  • Keliru dalam merangkai kata, baik secara lisan dan lisan.

Gejala ini boleh berlaku secara bersendirian atau bersama dengan gangguan lain, seperti masalah penglihatan, kesukaran bergerak atau mobiliti, anggota badan yang lemah, dan gangguan daya ingatan atau kemahiran berfikir.

Apakah jenis atau corak afasia?

Gejala keadaan ini pada amnya berbeza bagi setiap orang. Berdasarkan perbezaan gejala ini, terdapat beberapa jenis atau pola afasia yang sering terjadi, iaitu:

  • Afasia Broca

Afasia Broca atau afasia ekspresif sering disebut afasia tidak lancar. Sebabnya, seseorang dengan keadaan ini sukar mengucapkan kata-kata atau bercakap dalam ayat pendek, walaupun mereka dapat memahami apa yang orang lain katakan. Seseorang yang mempunyai corak ini menyedari kesukarannya untuk berkomunikasi, jadi dia sering merasa kecewa. Dia juga mungkin mengalami lumpuh atau kelemahan di bahagian kanan badan.

  • Afasia Wernicke

Jenis ini sering disebut afasia fasih, kerana penghidapnya dapat bercakap dengan mudah dalam ayat yang panjang. Namun, ayat-ayat yang diucapkannya umumnya kompleks, tidak masuk akal, atau menggunakan kata-kata yang tidak dikenali, tidak perlu, atau tidak betul. Seseorang yang mempunyai corak ini sering tidak menyedari bahawa orang lain tidak dapat memahaminya.

  • Afasia global

Ini adalah jenis yang paling teruk. Dalam corak ini, penderita tidak dapat memahami apa yang orang lain katakan dan sukar untuk menyatukan kata-kata. Dia juga cenderung tidak dapat menulis atau membaca. Biasanya, jenis global disebabkan oleh kerosakan yang teruk pada tisu otak.

  • Afasia anomik

Dalam jenis ini, penghidap dapat memahami pertuturan dengan baik, termasuk membaca. Namun, dia sukar mencari kata-kata untuk ditulis atau diucapkan.

  • Afasia progresif primer

Seperti namanya, gangguan komunikasi jenis ini berlaku secara perlahan dan progresif. Pada mulanya, orang dengan afasia jenis ini mengalami masalah pertuturan dan bahasa, kemudian mengalami masalah lain, seperti kehilangan ingatan. Biasanya, keadaan ini berlaku kerana gangguan sistem saraf yang merosot, seperti penyakit Alzheimer.

Apa yang menyebabkan afasia?

Penyebab afasia adalah kerosakan pada bahagian otak yang bertanggungjawab untuk memahami dan menghasilkan bahasa. Biasanya, kerosakan otak ini berlaku kerana beberapa perkara, seperti:

  • pukulan,
  • kecederaan kepala yang teruk,
  • barah otak,
  • keadaan neurologi progresif yang menyebabkan kerosakan pada otak dan sistem saraf dari masa ke masa, seperti demensia,
  • jangkitan otak.

Kadang kala, kerosakan komunikasi ini boleh menjadi sementara. Ini umumnya disebabkan oleh migrain, sawan, atau strok ringan (serangan iskemia sementara / TIA).

Bagaimana doktor mendiagnosis keadaan ini?

Doktor biasanya dapat mendiagnosis afasia dengan menjalankan ujian atau pemerhatian untuk menilai kemahiran komunikasi dan bahasa seseorang. Ujian ini biasanya melibatkan latihan sederhana, seperti meminta seseorang menamakan objek di dalam bilik, mengulang perkataan dan ayat, menjawab beberapa soalan mengenai sesuatu yang dibaca atau didengar, dan membaca dan menulis.

Di samping itu, doktor juga boleh melakukan pemeriksaan fizikal dan neurologi dan meminta anda melakukan ujian pencitraan, seperti MRI atau CT scan. Ujian ini dapat membantu doktor mencari kerosakan otak yang menyebabkan gangguan komunikasi ini.

Apakah pilihan rawatan untuk afasia?

Seseorang dengan afasia yang sangat ringan dan dengan kerosakan otak yang minimum biasanya tidak memerlukan rawatan. Walau bagaimanapun, pada orang dengan gangguan komunikasi yang cukup parah, terdapat beberapa cara rawatan yang biasanya disarankan oleh doktor. Berikut adalah beberapa prosedur perubatan untuk merawat afasia:

  • Terapi pertuturan dan bahasa

Jenis rawatan ini bertujuan untuk membantu mengembalikan kemahiran komunikasi anda dan mencari kaedah atau kaedah komunikasi alternatif. Anda mungkin menerima terapi individu atau kumpulan, bergantung pada keperluan anda. Penggunaan komputer untuk terapi juga berguna untuk mengkaji perkataan dan bunyi perkataan.

  • Dadah

Ubat untuk meningkatkan aliran darah ke otak, meningkatkan kemampuan pemulihan otak, atau menggantikan bahan kimia otak yang habis (neurotransmitter), mungkin bermanfaat dalam merawat keadaan ini. Contohnya memantine (Namenda) dan piracetam. Walau bagaimanapun, penyelidikan lebih lanjut diperlukan untuk mengesahkan keberkesanan ubat tersebut.

  • Rangsangan otak

Selain ubat, rawatan lain seperti rangsangan otak atau rangsangan otak, juga sedang dikaji untuk membantu merawat gangguan ini. Walau bagaimanapun, belum ada penyelidikan jangka panjang mengenai kaedah rangsangan otak dan kesannya terhadap afasia.

Sebagai tambahan kepada tiga jenis rawatan di atas, anda mungkin memerlukan ubat lain untuk merawat kerosakan otak yang menyebabkan gangguan komunikasi ini. Rujuk doktor untuk mendapatkan jenis rawatan yang tepat.

Adakah terdapat komplikasi dari keadaan ini?

Komunikasi adalah perkara penting dalam kehidupan. Apabila komunikasi terganggu, kehidupan seharian anda akan terganggu. Ini termasuk kerja, hubungan sosial, dan kehidupan seharian yang lain.

Bukan hanya itu, afasia juga boleh mengganggu kesihatan mental jika berlanjutan. Contohnya, perasaan malu dan terpencil boleh menyebabkan kemurungan.

Adakah afasia dapat dicegah?

Tidak ada cara khusus untuk mencegah afasia. Namun, anda dapat mengurangkan peluang anda mendapat gangguan ini dengan mengelakkan pelbagai faktor yang boleh menyebabkan kerosakan otak. Perkara utama untuk mengelakkan pelbagai penyakit yang berkaitan dengan otak adalah dengan mengamalkan gaya hidup sihat, seperti:

  • senaman rutin,
  • mengekalkan berat badan yang ideal
  • makan makanan untuk otak yang sihat,
  • hadkan pengambilan alkohol,
  • mengekalkan tahap gula dalam darah,
  • mengekalkan tekanan darah dan tahap kolesterol yang normal,
  • berhenti merokok,
  • juga, cukup tidur.