Pemakanan

Bolehkah Fitoestrogen dalam Makanan Menyebabkan Kanser? •

Sebilangan orang mungkin berpendapat bahawa makanan yang mengandungi fitoestrogen dapat mencetuskan barah kerana mengandungi estrogen. Namun, adakah andaian ini betul? Sebelum membincangkan hubungan antara fitoestrogen dan barah, lebih baik kita mengetahui apa itu fitoestrogen terlebih dahulu.

Apakah fitoestrogen?

Fitoestrogen adalah sebatian dalam tumbuhan yang serupa dengan hormon estrogen di dalam badan. Walau bagaimanapun, secara amnya, fitoestrogen lebih lemah untuk membentuk estrogen daripada hormon estrogen semula jadi yang terdapat pada tubuh manusia dan haiwan. Beberapa makanan yang mengandungi fitoestrogen, seperti herba dan rempah (bawang putih, pasli), biji-bijian (kacang soya, gandum, beras), sayur-sayuran (kacang, wortel, kentang), buah-buahan (delima, ceri, epal), dan minuman (kopi) .

Fitoestrogen ini boleh dibahagikan kepada dua kumpulan utama yang paling sering dikaji, iaitu:

  • Isoflavon, yang banyak terdapat di kacang soya dan produknya, serta kacang-kacangan lain
  • Lignan boleh didapati dalam biji-bijian, serat, biji rami, kacang, buah-buahan dan pelbagai sayur-sayuran

Fitoestrogen dan kesannya terhadap barah

Telah diketahui secara umum bahawa tahap estrogen yang tinggi dalam tubuh adalah salah satu penyebab barah payudara. Walau bagaimanapun, kesan fitoestrogen (yang serupa dengan estrogen) terhadap barah masih dipertanyakan.

Kacang soya dan barah

Kacang soya adalah salah satu bahan makanan yang mengandungi banyak fitoestrogen (kumpulan isoflavon) yang terdapat dalam bentuk genestein dan daidzein. Beberapa kajian mendapati bahawa kacang soya boleh mencetuskan barah, terutamanya barah payudara. Walau bagaimanapun, terdapat juga banyak kajian yang mengatakan bahawa soya dapat mencegah barah.

Penyelidikan yang melibatkan populasi Asia dan bukan Asia menunjukkan bahawa pengambilan soya tidak berkaitan dengan barah payudara. Penyelidikan yang dilakukan oleh American Journal of Clinical Nutrition yang melibatkan sekitar 15000 wanita Belanda berusia 49-70 tahun dan dilakukan selama 4-8 tahun, menunjukkan bahawa tidak ada hubungan antara pengambilan isoflavon dan kejadian barah payudara.

Sebenarnya, beberapa kajian menunjukkan bahawa pengambilan soya atau sayur-sayuran lain yang tinggi fitoestrogen boleh memberi kesan perlindungan terhadap perkembangan barah payudara. Penyelidikan di China, di mana kedelai adalah sebahagian daripada diet mereka, menunjukkan bahawa pengambilan soya yang lebih tinggi pada masa remaja atau dewasa dikaitkan dengan penurunan risiko barah payudara sebelum menopaus. Satu lagi kajian pada wanita Cina yang sebelumnya didiagnosis menderita barah payudara menunjukkan bahawa pengambilan soya secara berkala dalam pelbagai bentuk dikaitkan dengan berkurangnya kemungkinan kambuh kanker dan kelangsungan hidup yang lebih lama.

Selain barah payudara, beberapa kajian juga menunjukkan bahawa soya tidak terbukti dapat meningkatkan risiko barah rahim dan barah ovari. Kacang soya tidak mengandungi estrogen, tetapi mengandung fitoestrogen yang mempunyai struktur yang serupa dengan estrogen. Jadi, pengambilan soya adalah selamat bagi anda yang tidak menghidap barah.

Biji rami dan barah

Flaxseeds adalah sumber makanan yang kaya dengan lignan, sejenis fitoestrogen. Lignans mempunyai kesan estrogenik dan anti-estrogenik pada badan. Lignans adalah salah satu bahan yang menjadi kontroversi sama ada wanita dengan barah payudara selamat untuk memakan biji rami.

Lignans, yang terdapat dalam biji rami, dapat mengubah metabolisme estrogen dalam tubuh. Pada wanita pascamenopause, lignan boleh menyebabkan tubuh menghasilkan kurang estrogen dalam bentuk aktifnya. Ini dipercayai dapat mengurangkan risiko barah payudara. Oleh itu, menambahkan biji rami ke dalam diet anda dapat mengurangkan pertumbuhan sel pada tisu payudara.

Beberapa kajian juga menunjukkan bahawa biji rami dapat meningkatkan proses apoptosis (atau kematian sel yang diprogramkan), sehingga sel-sel yang rusak dapat dicegah oleh tubuh agar tidak membiak. Sekiranya tidak diperiksa, percambahan sel yang rosak kemudiannya boleh berkembang menjadi barah.

Beberapa kajian mengenai sel dan haiwan menunjukkan bahawa dua jenis fitoestrogen yang terdapat pada lignan, iaitu enterolactone dan enterodiol, dapat membantu menekan pertumbuhan tumor payudara. Kajian lain juga menunjukkan bahawa pengambilan biji rami yang tinggi (yang mengandungi lignan) dikaitkan dengan penurunan risiko barah payudara. Selain itu, lignan juga dikaitkan dengan pengurangan ciri-ciri tumor agresif pada wanita yang didiagnosis dengan barah payudara.

Kesimpulannya ialah makan makanan yang mengandungi fitoestrogen, seperti kacang soya dan produknya dan biji rami, tidak terbukti menyebabkan barah. Sebenarnya, banyak kajian menunjukkan bahawa kedua-dua makanan ini dapat mencegah barah, terutamanya barah payudara yang berkaitan dengan hormon estrogen. Kedua-dua jenis makanan itu baik untuk dimakan kerana mengandungi pelbagai nutrien yang baik untuk tubuh. Khusus untuk vegetarian, soya dan produknya adalah salah satu sumber protein sayuran yang paling penting.

BACA JUGA

  • Betul Kedelai dan Brokoli Boleh Mencegah Kanser?
  • 5 Jenis Benjolan Payudara Yang Bukan Barah
  • Mengatur Makanan Yang Sihat bagi Mereka yang Baru Berpenyakit Dari Barah