Kehamilan

9 Petua Berkesan untuk Mengatasi Jari Bengkak Semasa Kehamilan |

Kehamilan membawa banyak perubahan pada tubuh. Salah satu perubahan mencolok yang mungkin dialami wanita hamil adalah pembengkakan jari kerana peningkatan pengeluaran darah dan cairan tubuh. Walaupun normal, jari yang bengkak semasa mengandung boleh menyebabkan sensasi yang tidak selesa. Jadi, apa yang menyebabkannya dan boleh diatasi?

Mengapa jari membengkak semasa mengandung?

Melancarkan Persatuan Kehamilan Amerika, semasa kehamilan, tubuh menghasilkan sekitar 50% lebih banyak darah dan cecair untuk memenuhi keperluan janin yang sedang berkembang.

Cecair yang berlebihan dapat berkumpul di beberapa bahagian badan, menyebabkan pembengkakan yang disebut edema.

Bengkak biasanya bermula sejak bulan kelima kehamilan dan akan bertambah buruk dengan usia kehamilan yang meningkat, terutama pada trimester ketiga.

Ia juga dipengaruhi oleh perkembangan janin yang menjadikan ukuran rahim meningkat.

Kesannya, ukuran rahim yang semakin meningkat semakin menekan saluran darah dan menghalang aliran darah.

Selain itu, hormon dalam badan anda dapat membuat otot saluran darah menjadi lebih lembut.

Akibatnya, darah tidak dapat mengalir kembali ke jantung secara optimum. Darah dan komponen cecairnya terkumpul di tangan, kaki, muka, dan jari.

Cara mengatasi jari yang bengkak semasa mengandung

Jari yang bengkak boleh menyebabkan rasa tidak selesa, malah boleh mengganggu aktiviti harian.

Agar tidak mengganggu aktiviti harian ibu hamil, berikut adalah beberapa petua mudah untuk mengatasi jari bengkak semasa hamil.

1. Kurangkan pengambilan garam

Garam dapat menghalang penyerapan air, sehingga memperburuk keadaan bengkak jari ibu hamil.

Selain diperoleh dari makanan masin dan MSG berpengalaman, pengambilan garam juga diperoleh dari roti, bijirin, dan minuman segera.

Oleh itu, anda harus memperhatikan kandungan natrium yang tertera pada bungkusan sebelum dimakan.

Menurut Garis Panduan Pemakanan 2020-2025 untuk orang Amerika, pengambilan garam yang disyorkan adalah maksimum 1 sudu teh sehari atau sekitar 2.300 miligram (mg).

2. Elakkan pengambilan kafein

Memetik Persatuan Kehamilan Amerika, kafein dapat mencetuskan dehidrasi sehingga dapat menebal darah. Akibatnya, pembengkakan pada jari akan menjadi lebih teruk.

Selain mengurangkan bengkak, wanita hamil perlu menghindari kafein untuk mencegah risiko komplikasi kehamilan seperti kelahiran pramatang, kecacatan kelahiran, dan keguguran.

Kafein terdapat dalam kopi, teh, dan minuman ringan. Oleh itu, anda harus berhenti minum minuman ini semasa mengandung.

3. Tingkatkan pengambilan kalium

Pembengkakan jari boleh menjadi lebih teruk jika anda kekurangan pengambilan kalium.

Kalium dapat diperoleh dengan memakan pisang, tembikai, jeruk, buah kering, cendawan, kentang, ubi jalar, dan kacang.

Walau bagaimanapun, elakkan pengambilan makanan ini secara berlebihan untuk mengelakkan risiko hiperkalemia.

Sekiranya anda diberi makanan tambahan kalium oleh doktor, anda harus meminta makanan yang sesuai untuk anda makan.

4. Tidur menghadap ke kiri

Tidur di sebelah kiri akan mengurangkan tekanan pada vena cava inferior.

Saluran ini berfungsi mengalirkan darah yang mengandungi karbon dioksida dari bahagian bawah badan ke jantung.

Berbaring di sebelah kiri semasa mengandung juga dapat mengurangkan beban pada perut.

Sekiranya vena cava inferior bebas dari tekanan, darah akan mengalir lebih lancar ke arah jantung. Cecair terkumpul dikurangkan dan jari tidak lagi membengkak.

5. Elakkan berada dalam kedudukan yang sama terlalu lama

Duduk terlalu lama atau berdiri terlalu lama boleh memberi tekanan terlalu banyak pada hujung badan, seperti jari dan jari kaki.

Terutama ketika anda hamil, berat badan meningkat. Akibat tekanan ini, aliran darah menjadi kurang lancar.

Selain menyebabkan kekejangan semasa hamil, keadaan ini boleh menyebabkan jari dan jari kaki bengkak semasa hamil.

Oleh itu, disarankan untuk terus bergerak, bersenam, dan bersenam untuk wanita hamil.

6. Menggunakan kompres hangat

Kompres hangat sangat berguna untuk mengatasi jari yang bengkak semasa mengandung. Panas dapat meningkatkan peredaran darah di sekitar kawasan yang dimampatkan.

Dengan cara ini, aliran darah ke jantung menjadi lebih lancar.

Anda boleh menggunakan PAD pemanasan atau tuala yang telah direndam dalam air suam. Letakkan pada jari yang bengkak selama 20 minit.

Jangan melebihi jangka masa ini untuk mengelakkan risiko terlalu panas badan.

Ketahui risiko preeklamsia jika jari membengkak semasa mengandung

Jari bengkak semasa hamil adalah perkara biasa. Biasanya, keadaan ini mula mereda setelah melahirkan.

Walau bagaimanapun, berhati-hatilah jika anda mengalami gejala jari bengkak berikut semasa mengandung:

  • bengkak berlaku secara tiba-tiba
  • disertai dengan sakit kepala,
  • gangguan penglihatan, dan
  • muntah.

Sebabnya, ini adalah gejala preeklamsia, yang merupakan komplikasi kehamilan yang dicirikan oleh tekanan darah tinggi dan kerosakan organ.

Sekiranya anda mengalami gejala ini, segera berjumpa pakar sakit puan untuk mendapatkan rawatan yang betul.