Penyakit berjangkit

6 Penyakit Musim Hujan yang Selalunya Mempengaruhi Orang Indonesia

Musim hujan boleh dianggap sebagai musim yang mudah diserang penyakit kerana pelbagai jenis mikrob dan virus lebih mudah dibiakkan pada musim ini. Terutama jika sistem ketahanan badan anda semakin berkurangan. Ini akan menjadikan anda lebih mudah diserang penyakit. Mengenali pelbagai penyakit biasa yang biasanya berlaku pada musim hujan akan membuat anda lebih peka untuk mencegah penularan. Oleh itu, apakah penyakit musim hujan yang sering muncul?

Penyakit musim hujan yang paling biasa dialami oleh orang Indonesia

1. Selsema atau selesema

Penyakit musim hujan yang paling biasa adalah selesema. Penyakit ini disebabkan oleh virus influenza jenis A, B, atau C. Virus influenza dapat menyebar dengan batuk, bersin, atau dari menyentuh benda yang tercemar. Walaupun selesema biasa dan boleh hilang dengan sendirinya, anda masih harus mengetahui penyakit ini. Sebabnya, sebilangan orang boleh mengalami komplikasi influenza seperti radang paru-paru.

2. Cirit-birit

Cirit-birit adalah penyakit yang dicirikan oleh najis berair yang dikeluarkan dan kekerapan buang air besar lebih kerap daripada biasa. Bakteria yang paling biasa menyebabkan cirit-birit adalah rotavirus, shigella, E. coli, cryptosporidium, dan sebagainya. Penyakit ini boleh berkisar dari keadaan ringan dan sementara, hingga mengancam nyawa.

3. Demam kepialu (kepialu)

Demam kepialu, atau lebih dikenali sebagai kepialu, adalah jangkitan berjangkit yang disebabkan oleh bakteria Salmonella typhi atau Salmonella paratyphi. Bakteria disebarkan melalui makanan atau minuman yang tercemar.

Sekiranya tidak dirawat dengan segera, penghidapnya boleh mengalami komplikasi seperti radang paru-paru, pleurisy, miokarditis (radang otot jantung), kegagalan jantung akut, dan juga kematian.

4. Demam berdarah denggi

DHF atau demam berdarah denggi adalah sejenis penyakit berjangkit pada musim hujan yang disebabkan oleh nyamuk Aedes Aegypti dan Aedes albopictus. Demam denggi dikenali sebagai penyakitpatah tulang"Kerana kadang-kadang menyebabkan sakit sendi dan otot di mana tulang terasa seperti retak.

Demam denggi yang teruk, juga dikenal sebagai demam berdarah denggi, dapat menyebabkan pendarahan serius, penurunan tekanan darah secara tiba-tiba (terkejut), bahkan kematian.

5. Malaria

Malaria adalah penyakit berbahaya yang disebabkan oleh jangkitan parasit plasmodium disebarkan melalui gigitan nyamuk anofel . Penyebaran penyakit ini biasanya meningkat pada musim hujan dan berterusan selepas itu.

Sekiranya tidak segera diubati, malaria dapat berkembang dan mengancam nyawa bagi seseorang yang mengalaminya. Malaria terutama perlu diperhatikan di Indonesia timur, seperti provinsi Maluku, Maluku Utara, Nusa Tenggara Timur, Papua dan Papua Barat.

6. Leptospirosis

Leptospirosis adalah jangkitan yang disebabkan oleh bakteria berbentuk lingkaran yang disebut Soal siasat Leptospira. Penyakit musim hujan ini "cukup popular" di Indonesia, biasanya dikenal sebagai penyakit kencing tikus. Anda boleh mendapat penyakit ini dengan menyentuh tanah atau air, tanah basah, atau tanaman yang tercemar dengan air kencing haiwan yang dijangkiti. Selain tikus, haiwan yang paling sering menyebarkan leptospirosis adalah lembu, babi, anjing, reptilia dan amfibi, serta hewan pengerat lain.

Demam tinggi, sakit kepala, mual, muntah, mata merah, menggigil, sakit otot betis, dan sakit perut adalah gejala yang menjadi ciri penyakit ini. Dalam kes tertentu, penyakit ini dapat menyebabkan gangguan hati, gagal ginjal, meningitis, hingga kegagalan pernafasan.

Petua mengatasi penyakit musim hujan

Apabila anda mengalami beberapa penyakit pada musim hujan, biasanya keperluan cecair anda akan bertambah. Terutama jika anda demam, cirit-birit, dan muntah.

Apa yang perlu dilakukan agar anda tidak mengalami dehidrasi? Pada orang dewasa normal, keperluan cecair badan yang disarankan berkisar antara 2-2.5 liter sehari. Sekiranya dibahagikan mengikut jantina, maka wanita dewasa disarankan minum sekitar 1.6 liter. Sementara itu, lelaki disarankan minum 2 liter sehari.

Cecair tubuh kita tidak hanya mengandungi air, tetapi juga ion. Mengekalkan keseimbangan ion badan juga penting agar metabolisme badan tetap optimum.

Selain itu, untuk mengelakkan penyakit yang disebabkan oleh pencemaran makanan, biasakan mencuci tangan sebelum dan selepas melakukan aktiviti.

Lawan COVID-19 bersama!

Ikuti maklumat dan kisah terkini mengenai pejuang COVID-19 di sekitar kita. Jom sertai komuniti sekarang!

‌ ‌