Penyakit berjangkit

Parosmia, Gejala COVID-19 Panjang Membuat Pesakit Bau Buruk

Baca semua artikel mengenai coronavirus (COVID-19) di sini.

Kehilangan keupayaan untuk mencium atau anosmia adalah salah satu gejala khas orang yang dijangkiti COVID-19. Pesakit dengan anosmia tidak dapat menghidu bau dan ini sering disertai dengan kehilangan kemampuan untuk merasakan. Baru-baru ini, pesakit COVID-19 melaporkan bau bau ikan yang berbau, bau belerang, dan beberapa bau yang tidak menyenangkan. Gejala ini, yang dikenali sebagai parosmia, berlaku pada pesakit yang menghidapnya COVID-19 panjang atau simptom jangka panjang setelah pulih dari jangkitan.

Mengakui parosmia pada pesakit COVID-19

Jangkitan COVID-19 boleh menyebabkan gejala jangka panjang atau COVID jangka panjang, suatu keadaan yang membuat pesakit masih merasakan gejala walaupun telah dinyatakan sembuh.

Gejala penyakit pada bekas pesakit COVID-19 telah dibincangkan dalam sejumlah jurnal ilmiah, beberapa kes bahkan telah dilaporkan di banyak media massa. Simptom COVID panjang Gejala biasa termasuk keletihan, sakit sendi, sakit dada, sesak nafas, kabus otak atau fikiran berkabut (masalah ingatan dan tumpuan), masalah penglihatan, malah melaporkan keguguran rambut yang teruk.

Sementara itu, parosmia baru-baru ini dilaporkan sebagai salah satu kesan jangka panjang COVID-19 yang tidak biasa. Simptom ini menghantui pesakit COVID-19 dengan bau yang tidak menyenangkan seperti bau ikan yang sering dicium.

"Gejala ini sangat unik dan sangat aneh. Ada yang mengatakan bahawa mereka mencium bau ikan, yang lain berbau hangus walaupun tidak ada asap atau terbakar, "kata pakar bedah ENT, Prof. Nirmal Kumar.

Kumar adalah salah seorang pakar pertama yang menyiasat mengapa pesakit COVID-19 mengalami gejala anosmia pada awal Mac. Dia menyedari bahawa ada beberapa pesakit yang pulih dari anosmia atau kemampuan untuk berbau telah kembali tetapi sebaliknya mengalami parosmia.

Parosmia yang berlaku pada pesakit COVID-19 adalah keadaan di mana seseorang mengalami halusinasi penciuman. Orang dengan parosmia menghidu aroma yang tidak sesuai dengan kenyataan.

"Deria baunya terdistorsi," kata Kumar. Tetapi sayangnya kebanyakan bau yang dihidu adalah bau yang tidak menyenangkan dan tidak tertahankan.

Bagaimana jangkitan COVID-19 menyebabkan distorsi penciuman?

Kumar menggambarkan virus ini sebagai virus neurotropik atau mempunyai kaitan dengan saraf di kepala, khususnya saraf yang mengawal deria bau.

"Tetapi ada kemungkinan virus ini mempengaruhi saraf lain yang berkaitan dengan neurotransmitter atau mengirim pesan ke otak," kata Kumar.

Pada pesakit COVID-19 dengan anosmia, kemampuan mencium dapat kembali dalam beberapa minggu, tetapi tidak diketahui berapa lama gejala parosmia dapat bertahan.

"Kami tidak tahu mekanisme yang tepat, tetapi kami mencari cara untuk membantu pesakit pulih."

Para saintis tidak tahu banyak tentang bagaimana virus SARS-CoV-2 yang menyebabkan COVID-19 menyebabkan anosmia dan parosmia. Sehingga kini penyelidik masih berusaha untuk mengetahui lebih lanjut mengapa pesakit kehilangan deria penting ini dan bagaimana menolongnya.

Charity AbScent, sebuah organisasi yang menyokong orang dengan gangguan penciuman, kini mengumpulkan maklumat dari ribuan pesakit anosmia dan parosmia. Mereka bekerja dengan Persatuan Rhinologi Inggeris dan pakar ENT di UK untuk membantu pengembangan terapi.

AbScent mengesyorkan senaman penciuman dengan menyedut minyak mawar, lemon, cengkeh, dan kayu putih. Kaedah ini dilakukan setiap hari selama 20 saat sehingga deria bau kembali.

[mc4wp_form id = "301235 ″]

Lawan COVID-19 bersama!

Ikuti maklumat dan kisah terkini mengenai pejuang COVID-19 di sekitar kita. Jom sertai komuniti sekarang!

‌ ‌