Keibubapaan

4 Cara Sihat untuk Menangani Mencuri Kanak-kanak

Adakah anda pernah menemui mainan yang tidak anda kenali sebelumnya di dalam kotak mainan kanak-kanak? Anda mungkin berfikir jika mainan itu milik rakan yang meninggalkannya atau meminjamnya. Namun, jangan sampai membuat kesimpulan dengan cepat. Anda juga perlu mempertimbangkan kemungkinan lain, iaitu anak mencuri mainan.

Ini bukan idea yang buruk, tetapi anda harus bijak untuk mengetahui dari mana asalnya mainan itu. Mengetahui perkara ini lebih awal, pasti lebih baik, bukan? Sekiranya kanak-kanak itu mencuri mainan, maka apa yang harus anda lakukan? Jangan risau, lihat petua untuk berurusan dan mendisiplinkan anak-anak agar mereka tidak mencuri lagi seperti ulasan berikut.

Sikap bijak ibu bapa ketika mereka menangkap anak mencuri

Kanak-kanak yang mempunyai atau mempunyai kebiasaan mencuri mesti ditangani dengan tegas. Jangan biarkan anda membiarkan tabiat buruk ini hingga dewasa. Tentunya tidak begitu baik untuk masa depan. Terdapat beberapa cara untuk menangani dan mendisiplinkan anak yang ditangkap mencuri, termasuk:

1. Memahami puncanya

Sebelum anda menjadi marah apabila mengetahui si kecil mencuri sesuatu, anda perlu memahami mengapa. Terdapat beberapa perkara yang mendorong kanak-kanak mengambil barang orang lain, seperti:

  • Tidak memahami konsep ekonomi, iaitu jual beli. Oleh itu, apabila dia menginginkan sesuatu, dia hanya memikirkan untuk mengambilnya tanpa meminta izin atau membayar.
  • Tidak dapat membezakan antara yang baik dan yang buruk. Mungkin dia terbawa oleh rakan-rakannya yang sangat suka mencuri, ingin dianggap hebat, atau disuruh melakukannya oleh rakan-rakannya. Otaknya tidak berfungsi dengan sempurna dalam membuat keputusan, tentu dia tidak akan berfikir panjang tentang risiko mengambil barang orang lain. Ini juga boleh berlaku kerana kanak-kanak tidak dapat mengawal diri ketika mereka ingin memiliki sesuatu yang tidak dapat dibeli.
  • Mempunyai gangguan tingkah laku, misalnya kleptomania. Keadaan ini menyebabkan kanak-kanak suka mengambil barang orang lain yang sebenarnya tidak mereka mahukan atau perlukan tanpa menyedarinya. Keadaan ini dapat diubati dengan bantuan doktor.

2. Beritahu anak bahawa perbuatannya salah

Langkah pertama apabila anda menangkap kanak-kanak mencuri adalah menghentikannya. Mendekatinya dengan berhati-hati dan beritahu dia jika mencuri adalah perbuatan buruk dan membahayakan orang lain. Ajar anak-anak untuk menggali empati mereka dengan lebih mendalam. Maksudnya, anak itu harus belajar merasakan betapa sedihnya jika objek yang dimilikinya diambil oleh orang lain.

Sekiranya dia menafikan mencuri, tekankan kejujuran. Anda harus menjadi contoh orang yang jujur ​​sehingga dia dapat meniru apa yang anda lakukan. Sentiasa puji setiap kejujuran dan keberanian, untuk mendorongnya untuk terus mengatakan yang sebenarnya.

3. Kembalikan barang yang dicuri dan minta anak meminta maaf

Setelah menjelaskan bahawa apa yang dia lakukan itu salah, anda harus meminta anak anda mengembalikan barang yang dicurinya. Jangan lupa minta anak meminta maaf kepada pemilik barang.

Kemudian, ajar anda untuk menjaga mainan. Sentiasa meminta izin semasa anda ingin meminjam atau meminta sesuatu dari orang lain. Jelaskan bahawa anak mesti menjaga barang-barang yang dipinjam dengan baik dan mengembalikannya setelah selesai.

4. Jatuhkan hukuman jika dia mencuri lagi

Untuk menghentikan anak anda daripada mencuri lagi, anda perlu menjatuhkan hukuman. Hukuman boleh membuatnya menyesal dan menahan diri. Ingat, hukuman tidak selalu menggunakan kekerasan. Terdapat banyak cara yang lebih baik untuk menghukum dan mendisiplinkan anak anda daripada menggunakan tangan anda.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌