Kehamilan

Cara melahirkan bayi yang mati dalam kandungan •

Mengetahui bayi mati di dalam rahim setelah usia rahim mencapai usia 20 minggu ( kelahiran mati ) sungguh menyakitkan. Ini adalah berita sedih bagi ibu dan keluarganya. Bayi yang telah ditunggu ternyata harus mati sebelum dapat dilahirkan, walaupun masa untuk dilahirkan sudah dekat. Berita buruk ini boleh menyebabkan ibu terkejut, bingung, kecewa, dan tidak tahu apa yang harus dilakukan ketika dia mengetahui.

Bayi yang mati dalam kandungan masih harus dilahirkan

Pada masa ini, ibu mesti segera membuang bayi di rahimnya tanpa berlengah. Ibu mesti mempersiapkan diri untuk prosedur melahirkan anak. Diharapkan ibu dapat memaafkan dan masih bertenaga untuk dapat melahirkan bayinya yang telah mati, sehingga tidak ada masalah semasa prosedur melahirkan.

Sebilangan ibu mungkin bersedia untuk segera dirangsang pada waktu itu untuk merangsang kontraksi rahim, sehingga ibu dapat melahirkan dengan cepat secara normal. Sekiranya serviks ibu belum melebar, doktor akan memberi ubat pada vagina ibu untuk merangsang pelebaran serviks. Ibu juga akan diberi infus hormon oksitosin untuk merangsang pengecutan rahim.

Orang lain mungkin mengambil masa beberapa hari (1-2 hari) untuk bersiap untuk melahirkan bayi. Namun, sekiranya ibu mengalami jangkitan, doktor akan mengesyorkan membuang bayi anda dengan segera.

Sebilangan ibu mungkin disarankan untuk melahirkan bayi mereka melalui pembedahan caesar. Sebilangan ibu dengan keadaan tertentu akan dinasihatkan untuk menjalani pembedahan caesar, seperti jika kedudukan bayi tidak normal (kepala bayi tidak berada di bawah serviks), ibu mengalami atau mengalami kelainan plasenta, bayi lebih besar daripada ukuran pelvis ibu, ibu melahirkan melalui pembedahan caesar pada kehamilan sebelumnya, kehamilan berganda, dan keadaan khas lain. Bahagian caesar dilakukan untuk mengelakkan komplikasi semasa bersalin, seperti pendarahan.

Selain kelahiran normal atau pembedahan caesar, proses membuang kelahiran mati juga dapat dilakukan dengan dilatasi dan kuretase (D & C) atau lebih dikenali sebagai kuretase. Prosedur ini dijalankan sekiranya usia kehamilan ibu masih pada trimester kedua. Prosedur ini mempunyai komplikasi yang lebih sedikit daripada prosedur induksi dalam usaha untuk melahirkan secara normal.

Adakah proses melahirkan bayi yang masih lahir masih menyakitkan?

Prosedur untuk melahirkan bayi yang belum lahir tidak jauh berbeza dengan prosedur untuk melahirkan bayi yang masih hidup. Selepas anda melahirkan bayi anda dengan prosedur kelahiran yang normal, anda masih akan mengalami kontraksi dengan tahap kesakitan yang sama. Anda juga akan merasakan kesakitan yang sama di badan anda. Anda juga mungkin mengalami pendarahan faraj, kekejangan rahim, dan sakit perineal setelah melahirkan.

Untuk melegakan kesakitan anda, doktor anda mungkin memberi ubat. Anda mempunyai lebih banyak pilihan untuk dapat menghilangkan rasa sakit anda selepas bersalin, kerana pelbagai cara yang anda ambil tidak akan membahayakan bayi anda.

Bagaimana perasaan anda setelah melahirkan bayi mati?

Setelah melahirkan, sudah tentu badan anda juga memerlukan masa untuk pulih. Anda mungkin perlu dimasukkan ke hospital selama beberapa hari. Beberapa hari selepas melahirkan, anda mungkin merasa kenyang di payudara kerana payudara anda sudah menghasilkan susu. Payudara anda juga akan mengeluarkan susu. Ini adalah perkara biasa yang berlaku. Lama kelamaan, pengeluaran susu anda akan berhenti dan susu anda akan hilang, tetapi payudara anda mungkin terasa sakit dan lembut untuk sementara waktu.

Selain pemulihan fizikal, anda juga pasti memerlukan pemulihan emosi. Ini mungkin proses yang panjang, antara ibu mungkin berbeza. Tidak mudah untuk menerima kenyataan bahawa anda telah kehilangan, tetapi anda harus ikhlas dan sabar. Pada masa ini, anda memerlukan sokongan daripada orang tersayang, terutama suami anda. Terima pertolongan apabila anda memerlukannya dan jangan terlalu lama menahan kesedihan, walaupun kesedihan adalah perkara biasa bagi semua ibu yang baru kehilangan bayi.

Setelah mengalami kerugian, sesetengah ibu biasanya mempunyai keinginan kuat untuk hamil lagi. Sebilangan daripada anda mungkin ingin mencuba hamil lagi tidak lama lagi, tetapi lebih baik anda berjumpa doktor terlebih dahulu untuk membuat persediaan kehamilan anda dengan lebih baik. Anda harus tahu apa penyebab kematian bayi anda, sehingga pada kehamilan berikutnya, anda dapat menjaga rahim anda sehingga bayi dilahirkan dengan sihat. Dalam beberapa kes, kelahiran mati tidak dapat dijelaskan apa yang menyebabkannya.

BACA JUGA

  • Pelbagai Sebab Lahir (Stillbirth)
  • Selaras dengan Kalimat Keguguran
  • 10 Perkara Yang Perlu Dilakukan Semasa Trimester Pertama Kehamilan