Kehamilan

Ultrasound Transvaginal vs Ultrasound Abdomen: Mana Yang Lebih Baik?

Sekiranya setakat ini anda hanya biasa dengan ultrasound perut, adakah anda tahu bahawa terdapat banyak jenis ultrasound lain untuk dipilih? Ultrasound transvaginal adalah salah satunya. Tetapi antara keduanya, prosedur pemeriksaan ultrasound mana yang paling baik untuk dilakukan? Adakah ultrasound perut atau ultrasound transvaginal? Inilah ulasan penuh.

Ketahui perbezaan antara ultrasound perut dan ultrasound transvaginal

Ultrasound transvaginal dan ultrasound perut sebenarnya boleh dilakukan sebelum atau semasa kehamilan. Kedua-duanya tersedia untuk anda yang ingin memeriksa perkembangan kehamilan atau memeriksa masalah kesihatan tertentu.

Namun, sebelum benar-benar menilai pemeriksaan ultrasound mana yang harus dipilih, lebih baik memahami perbezaan antara ultrasound transvaginal dan perut ini.

Ultrasound Abdominal (Abdominal) Sumber: Institut Kanser Nasional

Tempat dan prosedur pemeriksaan

Dilihat dari namanya, tentu saja, ultrasound perut dan ultrasound transvaginal jelas mempunyai teknik pemeriksaan yang berbeza.

Ultrasound perut atau ultrasound perut adalah pemeriksaan yang dilakukan melalui bahagian luar perut, dengan menggunakan gel ke seluruh kawasan perut. Selain berguna untuk memudahkan pergerakan transduser, gel ini juga bertujuan untuk mencegah kehadiran udara antara kulit dan transduser. Seterusnya, doktor akan menggunakan tongkat yang disebut transduser yang digerakkan di atas perut untuk menangkap gambaran sebenar semua organ dalaman di dalamnya.

Manakala ultrasound transvaginal adalah kaedah pemeriksaan dalaman yang melibatkan penggunaan transduser sepanjang 2-3 inci untuk dimasukkan terus ke dalam vagina. Anda akan mendapat gambaran keseluruhan hasil pemeriksaan yang lebih terperinci mengenai organ pembiakan wanita, termasuk vagina, rahim, tiub fallopio, ovari, hingga serviks.

Sasaran pemeriksaan

Walaupun lebih sering dikenali sebagai kaedah pemeriksaan rutin untuk wanita hamil, itu tidak bermaksud bahawa anda yang tidak hamil dilarang melakukan ultrasound perut ini. Sebabnya, perut, ginjal, hati, pankreas, usus, dan organ lain di rongga perut juga menjadi sasaran utama pemeriksaan ultrasound perut.

Terutama bagi anda yang didiagnosis oleh doktor mempunyai organ bengkak, pengumpulan cecair di rongga perut, batu ginjal, radang usus buntu, dan sebagainya yang lebih mudah dikesan melalui ultrasound perut.

Ia berbeza dengan ultrasound transvaginal, yang bertujuan untuk memeriksa organ pembiakan wanita, sama ada semasa kehamilan atau tidak. Pemeriksaan di luar kehamilan berguna dalam mengesan pertumbuhan kista atau tumor di ovari, sakit pelvis yang tidak normal, pendarahan vagina, atau memastikan IUD dimasukkan dengan betul.

Semasa dilakukan semasa kehamilan, ultrasound transvaginal biasanya bertujuan untuk memantau setiap perubahan kehamilan yang mungkin berisiko, memeriksa kadar jantung janin, memeriksa keadaan plasenta, menunjukkan kemungkinan pendarahan yang tidak normal.

Masa pemeriksaan

Perkara lain yang membezakan ultrasound perut dan transvaginal adalah masa kaedahnya. Ultrasound perut boleh dilakukan pada bila-bila masa secepat yang disarankan oleh doktor, sama ada untuk memeriksa kehamilan atau memeriksa keadaan perubatan.

Walaupun ultrasound transvaginal mempunyai peraturan waktu khusus, iaitu pada trimester awal kehamilan, alias sebelum minggu ke-8 kehamilan bagi mereka yang sedang hamil. Atau ketika sudah memasuki fasa ovulasi atau masa subur bagi wanita yang tidak hamil.

Sumber Ultrasound Transvaginal: Berita Perubatan Hari Ini

Jadi, pemeriksaan ultrasound mana yang anda pilih?

Pada asasnya, ultrasound perut atau ultrasound transvaginal kedua-duanya tepat. Penentu utama jenis ultrasound untuk menjalani bergantung kepada tujuan pemeriksaan anda.

Sekiranya anda tidak hamil dan ingin mengetahui keadaan organ pembiakan anda, maka ultrasound transvaginal boleh menjadi pilihan. Walau bagaimanapun, jika anda ingin mengesahkan keadaan organ perut dan tidak hamil, anda boleh memilih ultrasound perut, yang lebih khusus untuk memerhatikan organ dalaman perut daripada ultrasound transvaginal.

Perkara yang sama berlaku untuk wanita yang sedang hamil. Ultrasound transvaginal yang dilakukan semasa kehamilan sebenarnya mempunyai tujuan yang sama dengan ultrasound perut, iaitu untuk memantau keadaan janin di dalam perut.

Mana yang lebih berkesan untuk mengesan gangguan?

Walau bagaimanapun, ultrasound transvaginal dianggap mempunyai kaedah yang jauh lebih mendalam kerana boleh berada dalam jarak pandang langsung pada jarak dekat dengan organ yang ingin anda periksa. Terutama jika dilakukan ketika kehamilan masih di awal trimester, di mana ukuran rahim belum berkembang sehingga agak sukar untuk diperhatikan melalui pemeriksaan luaran.

Disokong oleh hasil kajian yang diterbitkan dalam Journal of Ultrasound in Medicine, ultrasound transvaginal dianggap unggul daripada ultrasound perut. Ini kerana ultrasound transvaginal dapat menunjukkan keadaan janin dan juga sistem pembiakan ibu dengan lebih jelas dan tepat semasa kehamilan.

Hasil ultrasound transvaginal juga dianggap lebih berkesan daripada ultrasound perut ketika dilakukan pada usia kehamilan kurang dari 10 minggu, digunakan oleh orang yang berlebihan berat badan (gemuk), dan pada wanita dengan rahim terbalik (retroverted).

Walaupun begitu, kembali ke tujuan asal peperiksaan anda. Kerana pada dasarnya, kedua-dua ultrasound ini dapat menjadi pilihan terbaik dalam memberikan gambaran keseluruhan keadaan janin dan organ-organ dalam tubuh.