Urologi

Ureteroskopi, Bilakah Ia Dilakukan untuk Pesakit Batu Buah Pinggang?

Sakit belakang dan kencing mendung boleh menjadi tanda batu ginjal. Salah satu penyakit buah pinggang adalah perkara biasa. Salah satu rawatan yang boleh dilakukan adalah prosedur ureteroskopi. Lihat ulasan penuh di bawah!

Apa itu ureteroskopi?

Ureteroskopi adalah rawatan pilihan untuk batu ginjal (batu kencing) yang melibatkan alat yang disebut ureteroskop (ureteroskop).ureteroskop) melalui ureter dan pundi kencing. Ureter adalah tiub yang menghubungkan buah pinggang dan pundi kencing.

Peranti berbentuk tiub panjang dan nipis kemudian akan dinaikkan ke ureter, tepat ke lokasi batu ginjal. Prosedur ini biasanya digunakan untuk batu ginjal yang berukuran kurang dari 1.5 cm dan berlangsung selama 1-3 jam.

Bilakah pesakit harus menjalani rawatan batu ginjal ureteroskopi?

Pilihan rawatan batu ginjal sebenarnya cukup banyak, seperti pengambilan ubat penghancur batu ginjal. Di samping itu, doktor akan membantu pesakit memilih rawatan mana yang paling berkesan, berdasarkan ukuran dan gejala batu ginjal.

Ureteroskopi adalah salah satu pilihan rawatan yang paling popular untuk pesakit batu ginjal.

Prosedur ini dilakukan ketika batu ginjal berada di ureter dan pesakit mengalami simptom darah dalam air kencing. Walau bagaimanapun, sebelum ureteroskopi disyorkan oleh doktor, anda akan terlebih dahulu menjalani pemeriksaan, seperti:

  • ujian air kencing untuk mendiagnosis jangkitan,
  • Imbasan CT untuk menentukan bentuk, ukuran, dan lokasi batu ginjal, serta
  • MRI untuk memberikan gambaran yang lebih terperinci mengenai buah pinggang dan pundi kencing.

Bolehkah semua orang menjalani ureteroskopi?

Walaupun dianggap sebagai rawatan yang selamat untuk batu ginjal, ada sebilangan orang yang tidak disyorkan untuk menjalani ureteroskopi di bawah.

  • Pesakit dengan batu ginjal yang besar dapat meningkatkan risiko serpihan batu ditinggalkan.
  • Pesakit dengan sejarah penyumbatan saluran kencing kerana uretercope tidak boleh memasuki saluran kencing.

Oleh itu, selalu tanyakan kepada doktor anda pilihan untuk merawat penyakit buah pinggang yang sesuai dengan keadaan anda.

6 Cara Mudah Menjaga Kesihatan Ginjal Tanpa Mengambil Ubat

Perkara yang perlu disiapkan

Dalam kebanyakan kes, pesakit tidak perlu melakukan persiapan khas sebelum menjalani ureteroskopi. Walau bagaimanapun, doktor akan meminta anda minum banyak cecair dan membuang air kecil sebelum memulakan rawatan batu karang ini.

Pesakit juga mungkin perlu memberikan hasil ujian air kencing untuk jangkitan saluran kencing (UTI). Sekiranya anda mempunyai UTI, pakar urologi akan merawat penyakit kencing ini dengan antibiotik sebelum ureteroskopi dimulakan.

Kemudian, doktor juga akan memberi arahan mengenai perkara-perkara yang perlu dipertimbangkan sebelum prosedur, iaitu:

  • masa untuk berhenti mengambil ubat tertentu, seperti pengencer darah,
  • masa untuk berhenti makan dan minum,
  • masa untuk mengosongkan pundi kencing, juga
  • cara mengatur perjalanan balik selepas ureteroskopi.

Bagaimana prosedur ureteroskopi dilakukan?

Ureteroskopi dilakukan dengan ureteroskop, yang merupakan tiub nipis panjang dengan lensa di hujungnya. Secara umum, terdapat dua cara untuk melakukan ureteroskopi, iaitu di bawah.

  • Sekiranya batu kecil, ureteroskop dilengkapi dengan bakul untuk mengumpulkan batu dan membawanya keluar dari ureter.
  • Sekiranya batu itu cukup besar, ureteroskop akan dilengkapi dengan sinar laser, yang merupakan laser jenis holmium yang dapat memecahkan batu sehingga lebih mudah dikeluarkan dari ureter.

Pada mulanya pesakit akan diberi ubat bius untuk kebas saraf sementara sehingga tidak menimbulkan rasa sakit. Kemudian, ahli urologi akan memasukkan ureteroskop melalui uretra ke dalam ureter.

Setelah alat tersebut mencapai pundi kencing, doktor akan mensterilkannya melalui hujung ureteroskop dan ke kawasan ureter.

Prosesnya biasanya memakan masa sehingga 30 minit. Kemudian untuk membuang atau memecahkan batu ginjal diperlukan lebih lama, iaitu sekitar 90 minit.

Selepas batu ginjal dikeluarkan atau pecah, ureteroskop dikeluarkan dan cecair di pundi kencing dikosongkan. Anda akan pulih setelah kesan anestetik hilang dalam masa 1-4 jam.

Dalam keadaan tertentu, stent (tiub kecil yang pergi dari buah pinggang ke pundi kencing) akan tetap berada di tempatnya.

Dua jam setelah sedar, doktor akan meminta anda minum 0.5 liter air dalam satu jam. Selepas itu, anda akan merasa sakit ketika membuang air kecil.

Dalam 24 jam akan datang, air kencing anda akan disertai dengan darah. Untuk mengurangkan keadaan ini, ubat penahan sakit akan diberikan.

Antibiotik akan diberikan sekiranya jangkitan berlaku. Biasanya keadaan ini dicirikan oleh demam dan kesakitan yang tidak hilang.

Apa yang berlaku setelah tindakan selesai?

Selepas pembedahan ureteroskopik yang berjaya, anda mungkin mengalami beberapa kesan berikut sebagai kesan sampingan.

  • Sensasi terbakar ringan semasa membuang air kecil.
  • Perhatikan kehadiran sejumlah kecil darah dalam air kencing.
  • Kesakitan sedikit di kawasan pundi kencing atau buah pinggang ketika membuang air kecil.
  • Tidak dapat menahan air kencing dan penggunaan bilik mandi yang lebih kerap.

Kesan sampingan dari rawatan batu ginjal satu ini biasanya tidak berlangsung lebih dari 24 jam. Sekiranya anda mengalami pendarahan atau kesakitan bertambah teruk dan berlangsung lebih dari satu hari, segera hubungi doktor anda.

Setelah prosedur ureteroskopi selesai, anda biasanya dibenarkan pulang. Walau bagaimanapun, doktor anda akan mengesyorkan agar anda melakukan perkara berikut:

  • Minum sekitar 500 ml air setiap jam selama dua jam selepas pembedahan.
  • Mandi air suam untuk melegakan sensasi terbakar.
  • Letakkan kain hangat dan lembap di atas saluran kencing untuk menghilangkan rasa sakit.
  • Ambil ubat penahan sakit di kaunter, seperti ibuprofen.

Adakah normal membuang air kecil bercabang ketika membuang air kecil?

Risiko prosedur ureteroskopi

Tidak ada rawatan yang bebas dari risiko dan komplikasi, termasuk ketika membuang batu ginjal. Ureteroskopi sebenarnya cukup selamat. Terdapat beberapa keadaan yang mungkin disebabkan oleh ureteroskopi, walaupun risikonya kecil, yaitu:

  • jangkitan saluran kencing (UTI),
  • berdarah,
  • sakit perut,
  • sensasi terbakar atau sakit ketika membuang air kecil,
  • kecederaan pada uretra, pundi kencing, atau ureter,
  • uretra menyempit kerana pembentukan tisu parut,
  • kesukaran membuang air kecil kerana pembengkakan tisu di sekitarnya, hingga
  • komplikasi dari anestesia.

Semasa proses pemulihan dari ureteroskopi, anda juga harus melakukan usaha untuk mencegah batu ginjal. Minum air dan memperhatikan diet adalah penting kerana batu ginjal dapat terbentuk semula.