Gigi dan Mulut

5 Keadaan Lidah Yang Boleh Mengesan Pelbagai Penyakit

Setiap kali berjumpa doktor, anda pasti akan diminta membuka mulut dan menjulurkan lidah anda sebelum memeriksa bahagian badan yang terkena. Tindakan ini dilakukan oleh doktor bukan tanpa sebab, kerana ternyata keadaan lidah anda sekarang dapat meramalkan risiko penyakit tertentu yang mungkin tidak anda sedari. Ada apa-apa?

Risiko penyakit yang dapat dilihat dari keadaan lidah

Lidah yang sihat harus berwarna merah jambu dan ditutup dengan bintik-bintik kecil (papilles). Sekiranya anda melihat perubahan pada lidah anda disertai dengan sensasi aneh pada lidah anda, anda perlu berwaspada.

Berikut adalah beberapa risiko penyakit yang dapat dilihat dari keadaan lidah anda:

1. Warna merah terang seperti strawberi

Lidah merah terang seperti strawberi dapat menunjukkan bahawa anda kekurangan zat besi atau vitamin B12. Kekurangan nutrien ini juga mengurangkan bilangan papila sehingga tekstur permukaan lidah menjadi lebih halus.

Sebenarnya, kedua nutrien ini diperlukan untuk memastikan papillae berfungsi untuk mengesan pelbagai rasa. Lidah yang botak kerana papillae tidak mencukupi akan beransur mati rasa.

Kekurangan vitamin B12 dan zat besi paling kerap terjadi pada orang yang vegetarian atau mengalami masalah perut. Selain itu, beberapa keadaan dan penyakit juga boleh menyebabkan lidah merah terang, termasuk penyakit Kawasaki dan demam merah (scarlatina).

Perubahan warna lidah menjadi lebih merah juga boleh berlaku kerana makan makanan pedas dan terlalu panas.

2. Dilapisi bintik putih

Sekiranya lidah anda ditutup dengan lapisan putih yang jelas, ini boleh menjadi tanda jangkitan yis.

Sekiranya mulut anda tidak bersih, bakteria dan kulat jahat dapat membiak dan menyebabkan jangkitan.

Jangkitan kulat di mulut sering terjadi pada anak-anak, orang dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah, pesakit barah yang menjalani terapi, dan pesakit diabetes yang gejalanya tidak terkawal. Keadaan ini dapat diubati dengan antibiotik.

Bilangan bintik putih di lidah juga boleh disebabkan oleh leukoplakia dan lichen planus oral. Leukoplakia sering berlaku pada pesakit barah dan orang yang aktif merokok. Sementara lichen oral adalah penonjolan tisu putih seperti renda di sekitar lidah. Penyebabnya tidak diketahui dengan pasti tetapi keadaan ini dapat hilang dengan sendirinya.

3. Lidah hitam berbulu

Mendengar lidah hitam yang berbulu pasti membuat anda gemetar. Namun, itu tidak bermaksud lidah ditutup dengan rambut seperti di kepala anda.

Lidah hitam berbulu didefinisikan sebagai papillae yang tumbuh lebih lama dan berubah menjadi coklat atau berwarna hitam. Ini boleh disebabkan oleh merokok, minum kopi, tidak rajin membersihkan gigi, atau juga jangkitan bakteria.

Selain berubah warna, akan ada gejala lain seperti bau mulut dan sensasi yang tidak selesa di lidah. Nasib baik, keadaan ini tidak berbahaya dan dapat diatasi dengan mudah dengan lebih rajin menjaga kebersihan mulut dan lidah dan mengelakkan atau berhenti merokok.

4. Lidah berkerut

Setiap organ dan bahagian badan juga akan bertambah tua seiring bertambahnya usia. Termasuk lidah. Lidah yang kelihatan retak atau retak sering dilihat pada orang tua yang memakai gigi palsu.

Walau bagaimanapun, keadaan lidah ini juga dapat menunjukkan jangkitan yis di mulut jika disertai dengan gejala seperti bau mulut, mulut terbakar, dan sakit.

5. Luka di lidah

Luka di lidah dapat menunjukkan anda mempunyai sariawan, baik akibat calar semasa menggosok gigi atau menggigit lidah semasa mengunyah makanan.

Walau bagaimanapun, jangan memandang luka di lidah secara sepele, terutamanya tanpa sebab yang jelas dan sukar sembuh. Mungkin gejala barah lidah hampir serupa dengan sariawan.

Satu lagi gejala barah lidah yang perlu anda perhatikan adalah lidah yang bengkak dan sukar menelan. Secara beransur-ansur, rasa sakit dapat merebak ke kawasan mulut ke leher dan tekak.