Pemakanan

Makan Ramen Sedap, tapi Adakah Sihat?

Ramen adalah hidangan mi dari Jepun. Untuk menikmatinya, anda sebenarnya tidak perlu bersusah payah mengunjungi tanah Matahari Terbit kerana terdapat banyak ramen segera yang dijual di pasar raya. Namun, adakah makan ramen sihat?

Kandungan nutrien dalam ramen

Hampir sama dengan mi segera, ramuan asas ramen adalah tepung gandum, walaupun ada yang menggunakan tepung gandum. Untuk benar-benar meneroka kandungan gizi dalam semangkuk ramen, sebenarnya memerlukan pandangan jauh lebih tajam.

Kini terdapat banyak variasi hidangan ramen di dunia dengan pelbagai jenis dan kuantiti ramuan asas. Terdapat mee ramen putih (tepung gandum biasa) dan ada yang ditambahkan pewarna dari sayur-sayuran atau tinta sotong hitam.

Belum lagi bahan-bahan untuk membuat sup sup, yang mempunyai kaedah pemprosesan yang berbeza dan pelbagai perkara topping antara satu menu ramen dan yang lain. Kepelbagaian bahan penunjang ini menyumbang untuk menentukan kandungan gizi ramen

Proses pembuatan ramen juga akan mempengaruhi. Bahan ramen segar dibuat di tempat dengan topping Sayuran dan daging segar pastinya sangat berbeza dengan ramen segera yang melalui proses pembuatannya.

Sebagai contoh, di bawah adalah nilai pemakanan satu produk mi ramen segera.

  • Tenaga (kalori): 188 kalori
  • Karbohidrat: 27 gram (gr)
  • Protein: 5 g
  • Lemak: 7 g
  • Serat 1 g

Itulah sebabnya kandungan nutrien dalam setiap hidangan ramen tidak akan sama.

Oleh itu, adakah sihat untuk memakan ramen?

Kita tidak boleh mengatakan bahawa makan ramen itu sihat atau tidak. Sebabnya, tidak semua ramen dibuat sama. Ramen yang sihat atau tidak akan kembali lagi bergantung pada proses pemprosesan dan ramuan sokongan dalam mangkuk ramen.

Ramen sebenarnya mempunyai pengambilan kalori yang tinggi kerana bahan asasnya adalah karbohidrat berkanji. Dataran yang dihidangkan pastinya tidak akan banyak membantu memenuhi keperluan pemakanan harian anda.

Ia berbeza apabila anda memakan hidangan ramen yang lengkap dengan pelbagai jenis topping. Walaupun jumlah kalori juga meningkat, variasi topping lauk untuk rakan makan ramen dan rempah dalam semangkuk ramen boleh menyihatkan.

Sebagai contoh, sayur-sayuran segar untuk pengambilan serat dan vitamin, potongan daging sebagai sumber protein, serta halia, bawang putih, dan rempah-rempah lain yang memberikan pengambilan sebatian antioksidan.

Bagaimana dengan ramen segera?

Ramen instan biasanya melalui proses pembuatan yang akan ditambah dengan natrium (garam), monosodium glutamat (MSG), dan bahan kimia pengawet lain. Tujuannya adalah untuk memperkayakan rasa dan jangka hayat lebih tahan lama.

Pelbagai bahan tambahan kimia tidak baik untuk kesihatan tubuh jika dimakan secara berlebihan dalam jangka masa panjang. Pengambilan garam yang berlebihan, misalnya, adalah faktor risiko hipertensi, penyakit jantung, dan gangguan buah pinggang.

Sebaliknya, pada sesetengah orang, makan terlalu banyak makanan yang mengandungi MSG boleh menyebabkan gejala seperti sakit kepala, mual, kekejangan otot, peningkatan tekanan darah, dan badan yang lemah.

Ramen tidak sesuai untuk mereka yang sedang menjalani diet

Secara umum, ramen segar atau segera adalah makanan berkalori tinggi. Terutama jika anda menambah pelbagai topping. Itulah sebabnya makanan ini tidak sesuai dijadikan menu bagi anda yang sedang menurunkan berat badan.

Oleh itu, anda mesti benar-benar memahami terlebih dahulu apa ramuan asas dalam ramen untuk menentukan sama ada ia sihat atau tidak untuk diri anda sendiri.

Inilah cara membuat mi ramen yang sihat

Walaupun sihat atau tidak memakan ramen, ia masih "kelabu", itu tidak bermaksud anda tidak boleh memakannya sama sekali jika anda mahu.

Contohnya, ramen yang anda makan menggunakan topping sayur-sayuran segar, daging tanpa lemak, atau potongan makanan laut segar. Elakkan juga menambah topping makanan sejuk beku.

Sekiranya anda ingin makan ramen segera, cuba kurangkan bahagian perasa yang biasanya dibungkus dalam bungkusan ramen. Ini bertujuan untuk mengurangkan pengambilan garam natrium dan bahan pengawet kimia.

Sebagai gantinya, tambahkan perasa semula jadi yang lebih berkhasiat, seperti bawang putih, bawang, dan lada.