Kesihatan mental

4 Taktik Manipulasi Yang Sering Digunakan Oleh Orang Di Sekitar

"Saya tidak melakukannya. Bukankah anda orang yang melakukannya? " Sesekali, mungkin anda pernah mendengar orang di sekeliling anda mengatakannya. Mungkin, ini adalah usaha mereka untuk memanipulasi dan mengelirukan anda. Ayuh, ketahui lebih lanjut mengenai manipulasi dan semua taktik yang digunakan di bawah.

Apa itu manipulasi?

Sebelum menyelami taktik, anda mesti terlebih dahulu memahami apa itu manipulasi. Menurut kajian di American Psychological Association, manipulasi adalah cara seseorang mengubah persekitaran agar sesuai dengannya.

Dipetik dari halaman Psikentral, seorang ahli psikologi bernama George Simon berpendapat bahawa manipulator — orang yang memanipulasi — sengaja mengatakan atau menggunakan taktik manipulasi untuk mendapatkan apa yang mereka mahukan.

Salah satu bentuk manipulasi yang berbahaya adalah senarai gas. Tindakan ini membuat seseorang merasa lebih lemah, bersalah, ragu-ragu, jadi perlahan-lahan mundur dan membiarkan tingkah laku "tidak sesuai" diterima.

Taktik manipulasi yang sering digunakan

Semasa berurusan dengan orang yang manipulatif dan menunjukkan empati, anda mungkin akan dimanfaatkan berulang kali. Untuk mengelakkan perangkap manipulator ini, anda perlu mengetahui taktik apa yang digunakan, seperti:

1. Berbohong

Berbohong adalah senjata kuat yang sering digunakan sebagai taktik manipulasi. Bukan untuk menyembunyikan rasa bersalah, tetapi untuk mengelirukan anda.

Sekiranya manipulator melihat peluang untuk mendapatkan apa yang mereka mahukan dengan berbohong, mereka akan berbohong.

Ciri kebohongan mereka adalah menyembunyikan rahsia besar atau memutarbelitkan kebenaran.

Untuk mengesan pembohongan dari manipulator, anda perlu menggali soalan tersebut. Bukan hanya sekali, tetapi beberapa kali, malah berulang kali. Sekiranya jawapan yang diberikan tidak jelas dan tidak konsisten, itu boleh menjadi tanda bagi anda bahawa dia berbohong.

2. Tolak dan elakkan

Semasa melakukan kesalahan, taktik manipulasi utama yang digunakan oleh manipulator adalah penolakan. Ya, ini dilakukan dengan menyediakan pelbagai alasan untuk membuat anda bersimpati.

Pada mulanya, anda yang merasa bahawa dia bersalah akan menjadi ragu terhadap kepercayaan anda, membuat anda memaafkan apa yang dia lakukan.

Selain menafikan, orang yang manipulatif biasanya akan berusaha keras untuk mengelakkannya. Tindakan ini diambil untuk mengelakkan tanggungjawab.

Menolak membicarakan perkara itu semasa anda ingin membincangkannya adalah salah satu taktik yang paling biasa digunakan oleh manipulasi.

Anda mungkin mendengarnya berkata, “Tidakkah anda bosan mengajukan soalan itu sepanjang masa? Ini menjengkelkan, anda tahu? " Kata ini sengaja diucapkan untuk membuat anda merasa bahawa tindakan semasa ini memang sangat mengganggu. Akhirnya, ini membuatkan anda mundur dan tidak mahu membincangkannya lagi.

Sumber: Kemas kini Lacha

3. Menyalahkan dan merendahkan orang lain

Taktik seterusnya yang digunakan oleh pelaku manipulasi ketika mereka melakukan kesalahan adalah menyalahkan orang lain. Kesalahan yang dilakukannya juga dapat dijadikan senjata untuk menyerang anda, sehingga menjadikan diri anda bersalah.

Selain tidak mengakui kesalahan, manipulator juga dapat membuat anda merasa lemah. Taktik yang dia gunakan biasanya membuat anda rendah pada pandangan orang lain, seperti menyebut keburukan, ketidakcekapan, atau kekurangan anda.

4. Mengintimidasi dan bertindak seperti mangsa

Seorang manipulator sering menakut-nakutkan lawannya. Bukan dengan ancaman, tetapi dengan kata-kata yang lebih halus. Mereka menggunakan taktik manipulasi ini untuk membuat anda merasa takut dan menyerah.

Sekiranya tidak berjaya, senjata terakhir yang digunakan oleh manipulator adalah bermain sebagai mangsa, alias meletakkan diri anda sebagai mangsa.

Sekiranya dia biasanya menyalahkan orang lain, taktik manipulasi ini cenderung dia gunakan untuk menunjukkan bahawa dia adalah mangsa dan paling menderita dan meminta maaf atas apa yang berlaku. Di sini dia juga pada masa yang sama membina simpati lawan.

Dengan begitu, kesalahan yang dilakukan akan semakin kabur dan pelakunya juga dianggap sebagai mangsa. Akibatnya, akan ada pengabaian bagi pelaku atas kesalahan yang dilakukan.