Kesihatan Pencernaan

Memegang BAB selama berhari-hari, apakah kesan buruknya?

Buang air besar (BAB) adalah keperluan yang mesti dilakukan kerana ia adalah sebahagian daripada proses pencernaan. Secara amnya, buang air besar boleh dilakukan 1-3 kali sehari, atau sekurang-kurangnya 3 kali seminggu. Jadi, apa akibatnya jika anda memegang BAB anda selama berhari-hari?

Berapa lama seseorang dapat menahan pergerakan usus?

Pada dasarnya, pergerakan usus setiap orang berbeza. Beberapa orang mungkin membuang air besar dua hari sekali, sementara yang lain mengalami buang air besar beberapa kali seminggu.

Kekerapan ini juga bergantung pada usia dan diet seseorang. Walau bagaimanapun, pada umumnya orang akan membuang air besar antara 1 - 3 kali sehari.

Sekiranya terdapat perubahan dalam jadual pergerakan usus anda, anda mungkin mengalami sembelit (sembelit). Walau bagaimanapun, perubahan ini akan berbeza bagi setiap orang.

Sebagai contoh, seseorang yang biasanya mempunyai pergerakan usus setiap 3 hari biasanya tidak memerlukan rawatan perubatan. Ini juga berlaku ketika beberapa orang hanya dapat membuang air besar sekali atau dua kali seminggu, tetapi dengan ciri normal.

Oleh itu, tempoh berapa lama seseorang boleh mengalami buang air besar bergantung pada setiap keadaan. Walau bagaimanapun, pastinya tidak digalakkan menyimpan racun yang harus dikeluarkan dari badan.

Akibat daripada menahan buang air besar

Sebenarnya, menahan pergerakan usus sekali-sekala tidak berbahaya. Anda mungkin tidak menemui tandas atau berada dalam keadaan di mana anda tidak dapat. Sementara itu, sebahagian daripada anda mungkin merasa tidak selesa membuang air besar di khalayak ramai.

Walaupun begitu, tingkah laku yang cenderung berlaku lebih kerap pada kanak-kanak boleh memudaratkan kesihatan, terutama jika dilakukan terlalu kerap.

Perut usus bertujuan untuk mengosongkan usus anda agar tidak menyebabkan perut kembung atau sakit. Bila dipegang, tentu boleh mempengaruhi sistem pencernaan dan organ sekitarnya.

Pada awal tahun 2013, terdapat kes menahan buang air besar oleh seorang remaja dari England. Gadis remaja ini mati kerana tidak membuang air besar selama 8 minggu.

Remaja dengan autisme telah mengalami masalah pencernaan sepanjang hidupnya. Dia juga takut pergi ke tandas, jadi dia memilih untuk tidak membuang air besar dan menahannya selama berhari-hari.

Hasil pemeriksaan melaporkan bahawa remaja tersebut mengalami serangan jantung kerana usus membesar yang menekan beberapa organ dalaman yang lain.

Kanak-kanak dengan Autisme lebih berisiko mengalami gangguan makan, ini adalah fakta

Selain menyebabkan kematian, ada masalah kesihatan lain yang disebabkan oleh tidak mengalami buang air besar selama berhari-hari seperti yang dijelaskan di bawah.

1. Najis menjadi keras

Najis adalah 75% air dengan campuran bakteria, protein, sisa makanan yang tidak dicerna, sel mati, lemak, garam, dan lendir. Oleh kerana kandungan utamanya adalah air, tinja dapat bergerak dengan mudah di sepanjang usus dan dikeluarkan melalui rektum.

Apabila buang air besar diadakan, najis akan menjadi keras dan kering kerana badan menyerap semula kandungan air di dalamnya. Najis keras tentu sukar dikeluarkan. Ini boleh mencetuskan sakit perut yang merupakan tanda sembelit.

Selain itu, anda juga mungkin merasa gelisah dan hilang selera makan kerana menahan pergerakan usus.

2. Pergerakan usus menjadi perlahan

Menahan pergerakan usus dalam jangka masa yang lama tentunya dapat merosakkan pergerakan usus. Pergerakan usus boleh menjadi perlahan dan mungkin berhenti berfungsi.

Walaupun makanan tidak diberikan, usus masih akan menghasilkan sedikit cairan dan lendir yang berair, sehingga usus tidak benar-benar kosong. Secara sedar atau tidak, anda juga akan mengetatkan otot pelvis dan punggung anda apabila anda tidak membuang air besar dengan sengaja.

Pada masa yang sama, tinja cair dapat melepasi jisim tinja padat. Akibatnya, benjolan najis menjadi lebih besar dan terasa sangat menyakitkan ketika membuang air besar.

Sekiranya anda terus makan tanpa membuang air besar, usus besar dapat membengkak kerana penumpukan najis yang mengeras. Ini boleh menyebabkan usus besar cedera atau terkoyak.

3. Jangkitan bakteria

Tahukah anda bahawa menahan buang air besar adalah sama dengan menyimpan timbunan racun dalam badan untuk jangka masa yang lama? Tingkah laku ini tentunya boleh merosakkan usus besar yang akhirnya tidak membenarkan badan menyingkirkan toksin.

Anda juga berisiko dijangkiti bakteria apabila najis keluar akibat luka atau air mata di usus atau rektum anda. Usus yang dijangkiti membolehkan bakteria membiak dengan cepat.

Akibatnya, usus menjadi radang dan dipenuhi nanah. Jangkitan ini juga dapat memberi tekanan pada usus, sehingga menyekat aliran darah melalui dinding usus. Akibatnya, tisu usus kekurangan darah dan perlahan-lahan mati.

Keadaan ini akan berterusan sehingga dinding otot usus menjadi nipis, kemudian pecah. Ini membolehkan nanah yang mengandungi bakteria dalam usus bocor ke bahagian perut yang lain. Keadaan ini dikenali sebagai peritonitis.

Bilakah anda mesti berjumpa doktor?

Tidak mengapa menahan usus anda sekali-sekala. Walau bagaimanapun, apabila dilakukan terlalu kerap dan anda mengalami beberapa gejala di bawah, anda harus berjumpa doktor.

  • najis berdarah.
  • Tidak dapat membuang air besar selama 7-10 hari.
  • Sembelit, kemudian cirit-birit, dan menjalani kitaran yang sama berulang kali.
  • Cirit-birit yang tidak membaik, terutamanya dengan muntah.
  • Sakit di kawasan dubur atau hujung usus besar.

Sangat digalakkan membuang air besar dengan segera apabila anda mahu melakukannya. Membiasakan diri untuk tidak membuang air besar selama berhari-hari sebenarnya akan mencetuskan masalah baru yang memerlukan rawatan perubatan yang serius.

Sekiranya anda mempunyai pertanyaan lebih lanjut mengenai menahan pergerakan usus, sila berbincang dengan doktor anda untuk mendapatkan penyelesaian yang tepat.