Kesihatan jantung

Angioplasti: Manfaat, Prosedur, dan Risiko Kesan Sampingan

Terdapat banyak prosedur perubatan yang akan diminta oleh doktor untuk menjalani pesakit setelah serangan jantung berlaku. Salah satu prosedurnya adalah angioplasti. Ayo, ketahui lebih lanjut mengenai faedahnya, bagaimana ia berfungsi, dan risiko kesan sampingan yang mungkin timbul setelah prosedur perubatan penyakit jantung ini dijalankan.

Apa itu angioplasti (angioplasti)?

Pada tahun 1970-an, satu-satunya rawatan untuk meningkatkan aliran darah ke jantung dengan arteri tersumbat adalah pembedahan pintasan. Tetapi pada tahun 1977, mengembangkan rawatan baru yang dikenali sebagai angioplasti.

Angioplasti (angioplasti) adalah prosedur untuk membuka saluran darah (arteri koronari) yang membekalkan darah ke jantung. Prosedur ini juga dipanggil angioplasti koronari transluminal perkutaneus (PTCA) dan dipopularkan pada 19. Dalam kebanyakan kes, stent arteri koronari dimasukkan selepas angioplasti untuk memastikan darah mengalir dan mencegah arteri menyempit lagi.

Hidup dalam beberapa jam pertama selepas serangan jantung dapat mengurangkan risiko serangan jantung yang lain, tetapi masa sangat penting.

Menurut Harvard Medical School, angioplasti, yang merupakan rawatan untuk penyakit jantung, harus dilakukan sebelum 24 jam serangan jantung. Sekiranya prosedur perubatan ini dilakukan lebih dari 24 jam setelah serangan jantung, mungkin tidak ada manfaat sama sekali.

Ini bermakna, lebih cepat anda menerima rawatan untuk serangan jantung, semakin rendah risiko anda mengalami kegagalan jantung dan komplikasi lain. Prosedur ini juga dapat melegakan gejala penyakit jantung, seperti angina (sakit dada) dan sesak nafas pada pesakit yang tidak pernah mengalami serangan jantung.

Manfaat angioplasti selepas serangan jantung

Menurut Persatuan Angiografi dan Intervensi Kardiovaskular (SCAI), angioplasti untuk rawatan serangan jantung menyelamatkan banyak nyawa. Ini adalah kaedah yang berkesan untuk mengalirkan darah ke jantung dengan lebih cepat.

Semakin cepat aliran darah dipulihkan, semakin sedikit kerosakan pada otot jantung. Angioplasti juga melegakan sakit dada dan dapat mencegah berulang sesak nafas dan gejala lain yang berkaitan dengan pengurangan aliran darah ke otot jantung.

Selain sebagai rawatan untuk serangan jantung, angioplasti juga memberikan banyak manfaat pada pesakit dengan penyakit jantung yang teruk. Manfaat positif ini mempengaruhi pelbagai aspek kehidupan, seperti dapat kembali ke aktiviti fizikal dan bersosial serta meningkatkan kehidupan seks dengan pasangan.

Proses dan cara kerja angioplasti (angioplasti)

Agar anda dapat mengetahui bagaimana rawatan penyakit jantung, berikut adalah langkah-langkah prosedurnya.

Persiapan sebelum angioplasti dilakukan

Sebelum angioplasti dijadualkan, doktor anda akan mengkaji sejarah perubatan anda dan melakukan pemeriksaan fizikal. Anda mungkin perlu menjalani ujian rutin, termasuk sinar-X dada dan ujian elektrokardiogram dan darah.

Doktor anda mungkin juga meminta anda melakukan ujian pencitraan yang disebut angiogram koronari untuk melihat apakah arteri ke jantung anda tersumbat dan apakah ia dapat dirawat dengan angioplasti.

Sekiranya doktor anda menemui penyumbatan semasa angiogram koronari anda, dia mungkin memutuskan untuk melakukan angioplasti dan stent segera setelah angiogram, sementara jantung anda masih kateter.

Di samping itu, persiapan yang biasanya dilakukan oleh pesakit sebelum prosedur dijalankan adalah:

  • Doktor anda mungkin memerintahkan anda untuk menyesuaikan atau menghentikan pengambilan ubat tertentu sebelum angioplasti, seperti aspirin atau ubat penipisan darah. Pastikan anda memberitahu doktor tentang semua ubat yang anda ambil, termasuk suplemen herba.
  • Biasanya, anda harus berhenti makan atau minum enam hingga lapan jam sebelum angiografi.
  • Minum ubat yang diluluskan hanya dengan sedikit air pada waktu pagi sebelum prosedur.

Proses angioplasti

Prosedur ini biasanya dilakukan di bawah anestesia tempatan. Pertama, lengan atau pangkal paha akan dipotong. Kateter dengan belon kembung kecil di hujungnya akan dimasukkan ke dalam arteri.

Dengan pewarna video dan sinar-X khas, pakar bedah akan menaikkan kateter ke arteri koronari yang tersumbat. Setelah berada di posisi itu, balon mengembang untuk melebarkan arteri, yang menyebabkan lemak terkumpul (plak) didorong ke dinding arteri, membersihkan jalan untuk aliran darah yang baik.

Dalam beberapa kes, kateter juga dilengkapi dengan mesh keluli tahan karat yang disebut stent. Stent berguna untuk menjaga saluran darah tetap terbuka dan berada pada kedudukan asalnya setelah belon mengempis dan dikeluarkan. Setelah belon keluar, kateter juga dapat dikeluarkan. Prosedur ini mungkin memakan masa 1 1/2 hingga beberapa jam.

Post angioplasti

Selepas prosedur, anda akan diminta menjalani rawatan di hospital semalaman. Selama masa itu, jantung anda akan dipantau dan ubat-ubatan anda disesuaikan. Anda biasanya boleh kembali bekerja atau rutin biasa seminggu selepas angioplasti.

Apabila anda pulang ke rumah, minum banyak cecair untuk membantu membersihkan badan anda dari pewarna kontras. Elakkan senaman yang berat dan angkat benda berat sekurang-kurangnya sehari selepas itu.

Selepas serangan jantung, doktor anda akan menerangkan cara mengekalkan gaya hidup sihat jantung. Caranya, selalu minum ubat mengikut preskripsi doktor. Jangan gunakan ubat atau suplemen tambahan tanpa pengawasan doktor.

Sekiranya anda seorang perokok, sekarang adalah masa untuk berhenti. Diet dan senaman yang betul akan membantu menjaga tekanan darah dan kadar kolesterol dalam darah rendah. Pilihan gaya hidup sihat dapat mengurangkan kemungkinan anda mengalami serangan jantung yang lain.

Risiko dan kemungkinan komplikasi

Semua prosedur perubatan mempunyai risiko tertentu. Anda mungkin mengalami reaksi alergi terhadap anestetik, pewarna, atau beberapa bahan yang digunakan dalam angioplasti. Beberapa risiko lain yang berkaitan dengan angioplasti koronari termasuk:

  • Pendarahan, pembekuan, atau lebam di tempat penyisipan.
  • Tisu parut terbentuk di dalam stent.
  • Denyutan jantung tidak teratur (aritmia).
  • Kerosakan saluran darah, injap jantung, atau arteri.
  • Serangan jantung kembali.
  • Kerosakan buah pinggang, terutama pada orang yang sebelumnya mempunyai masalah buah pinggang.
  • Strok, komplikasi yang jarang berlaku.

Risiko angioplasti kecemasan setelah serangan jantung lebih besar daripada angioplasti yang dilakukan dalam keadaan yang berbeza. Namun, perlu diingatkan lagi bahawa angioplasti tidak menyembuhkan arteri yang tersumbat. Dalam beberapa kes, arteri dapat menyempit kembali (restenosis). Risiko restenosis ini lebih tinggi jika stent tidak digunakan sama sekali.